Kompas.com - 04/07/2018, 21:49 WIB
Seporsi kuliner sate kerbau dengan nasi putih, bumbu sambal kacang, dan cabai rebus di Warung Min Jastro, Kudus, Jawa Tengah. Sate kerbau merupakan salah satu makanan khas Kudus. KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJOSeporsi kuliner sate kerbau dengan nasi putih, bumbu sambal kacang, dan cabai rebus di Warung Min Jastro, Kudus, Jawa Tengah. Sate kerbau merupakan salah satu makanan khas Kudus.

KUDUS, KOMPAS.com - Liburan ke Kudus, Jawa Tengah, rasanya tak lengkap bila tak mencicipi kuliner sate kerbau. Kuliner sate kerbau bisa ditemukan di berbagai sudut Kota Kudus.

Salah satu warung yang menyediakan sate kerbau di Kudus adalah Warung Sate Kerbau Pak Min Jastro. Selain sate daging kerbau bisa ditemukan dengan berbagai variasi mulai dari sate koyor, lidah, hati, babat, dan usus.

KompasTravel sempat mencicipi sate kerbau saat liburan di Kudus. Saat itu, pilihan sajian sate kerbau hanya tinggal sate daging kerbau.

Seporsi sate kerbau yang dicampur dengan bumbu kecap dan cabai rebus di Warung Sate Kerbau Min Jastro, Kudus, Jawa Tengah. Sate kerbau merupakan salah satu makanan khas Kudus.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Seporsi sate kerbau yang dicampur dengan bumbu kecap dan cabai rebus di Warung Sate Kerbau Min Jastro, Kudus, Jawa Tengah. Sate kerbau merupakan salah satu makanan khas Kudus.
Sate kerbau di Kudus disajikan bersama nasi dan sambal bumbu kacang. Uniknya, cabai merah dan hijau rebus juga disajikan untuk menambah sensasi pedas.

Penikmat sate kerbau di Warung Sate Kerbau Min Jastro bisa mengambil bumbu sambal kacang sepuasnya. Bumbu sambal kacang disajikan terpisah dari hidangan sate kerbau.

Bumbu sambal kacang untuk sate kerbau di Kudus terasa lebih manis bila dibandingkan dengan bumbu-bumbu sate di Jakarta. Cabai rebus adalah kunci untuk menambah rasa.

Daging kerbau terasa cukup lunak dan agak pedas. Bumbu dari bahan rempah-rempah seperti ketumbar terasa meresap di daging.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sunoto, generasi ketiga penerus Warung Sate Kerbau Min Jastro tengah membakar sate di warungnya. Sate kerbau merupakan salah satu makanan khas Kudus.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Sunoto, generasi ketiga penerus Warung Sate Kerbau Min Jastro tengah membakar sate di warungnya. Sate kerbau merupakan salah satu makanan khas Kudus.
Generasi ketiga pengelola Warung Sate Kerbau Min Jastro, Sunoto mengatakan sate kerbau merupakan salah satu kuliner khas Kudus. Menurutnya, sate kerbau banyak dinikmati dari segala kalangan mulai dari masyarakat biasa, pengusaha, aparatur pemerintahan daerah, hingga pejabat negara.

"Dulu, mbah saya keliling jualannya dari pagi. Waktu masih keliling, nasinya dibungkus pakai daun jati," kata Sunoto kepada KompasTravel beberapa waktu lalu.

Agar daging sate kerbau sempurna, menurut Sunoto melewati proses panjang sebelum siap dibakar. Ada proses pemisahan antara daging dan otot dan perendaman daging ke dalam bumbu-bumbu.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Kitagawa Pesona Bali, Tempat Wisata Bernuansa Pulau Dewata di Wonogiri

Jalan Jalan
Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.