Menyaksikan Kemunculan Hiu Paus di Perairan Gorontalo

Kompas.com - 12/07/2018, 09:24 WIB
Destinasi Wisata Baru - Hiu paus mengitari perahu tradisional yang membawa pengunjung di Pantai Botubarani, Bone Bolango, Gorontalo, Kamis (14/4/2016). Pengaturan  wisata minat khusus ini perlu diatur agar tak membahayakan fauna dilindungi ini serta keselamatan pengunjung. KOMPAS/ICHWAN SUSANTODestinasi Wisata Baru - Hiu paus mengitari perahu tradisional yang membawa pengunjung di Pantai Botubarani, Bone Bolango, Gorontalo, Kamis (14/4/2016). Pengaturan wisata minat khusus ini perlu diatur agar tak membahayakan fauna dilindungi ini serta keselamatan pengunjung.

INGIN menyaksikan hiu paus (whale shark) di perairan Botubarani, Bone Bolango, Provinsi Gorontalo? Bagi Anda yang tinggal jauh atau di luar Gorontalo, silakan hubungi terlebih dahulu orang yang dikenal di Botubarani.

Jangan berspekulasi datang ke Gorontalo setelah membaca pemberitaan melalui media bahwa ada hiu paus di Botubarani, dengan harapan bisa menyaksikan hewan besar tersebut.

Melihat hiu paus di Botubarani tidak seperti pergi ke Seaworld, kebun binatang, atau taman safari. Ikan terbesar ini tidak berada dalam kurungan jala atau ada dalam beton di pinggir pantai.

Hiu paus ini bebas di laut, ke mana saja yang disukai. Satwa liar ini tidak setiap hari atau bulan ada di Botubarani.

Memang, sejak 2016, hiu paus dapat disaksikan di perairan Botubarani. Lokasinya cukup ditempuh dengan kendaraan bermotor selama setengah jam dari pusat kota Gorontalo. Atau, satu setengah jam dari Bandara Jalaluddin Gorontalo.

Tiba di pantai Botubarani, hanya dengan puluhan kayuhan dayung, hiu paus sudah bisa dilihat. Untuk melihat hiu paus ini, cukup gunakan perahu bercadik dengan kapasitas dua sampai tiga orang.

Tiga hingga enam ekor hiu paus bisa dilihat. Ada kalanya, hanya dua ekor.

Anak-anak nelayan bermain denagn hiu paus di pantai Botutonuo, Kabupaten Bone Bolango.KOMPAS.COM/ROSYID AZHAR Anak-anak nelayan bermain denagn hiu paus di pantai Botutonuo, Kabupaten Bone Bolango.
Namun, kemunculan hiu paus ini hanya musiman. Itu sebabnya perlu menghubungi nelayan setempat sebelum membeli tiket ke Gorontalo.

Faktor lain, seperti kondisi bulan di langit. Bila menjelang bulan mati, hiu paus sulit untuk disaksikan. Ini karena saat-saat seperti itu, musim ikan nike. Ikan-ikan kecil ini menjadi mangsa hiu paus. Hiu paus bergeser ke tempat munculnya ikan nike.

Seperti pada Sabtu (6/7/2018) ketika saya berada di Botubarani. Hanya satu ekor hiu paus berukuran kecil yang terlihat. Saat itu, adalah bulan 21 di langit, sebagai awal musim nike.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengembangan Wisata di Kawasan Konservasi, KLHK: Menuju Pariwisata Berkualitas

Pengembangan Wisata di Kawasan Konservasi, KLHK: Menuju Pariwisata Berkualitas

Whats Hot
9 Kebijakan dalam Pengembangan Wisata Petualangan di Kawasan Konservasi

9 Kebijakan dalam Pengembangan Wisata Petualangan di Kawasan Konservasi

Whats Hot
Wisata di Kawasan Konservasi, Ini 4 Hal yang Perlu Diperhatikan

Wisata di Kawasan Konservasi, Ini 4 Hal yang Perlu Diperhatikan

Travel Tips
Daftar Lengkap TN, TWA, dan Suaka Margasatwa di Indonesia

Daftar Lengkap TN, TWA, dan Suaka Margasatwa di Indonesia

Jalan Jalan
Wisatawan ke Gunungkidul yang Tak Bawa Hasil Rapid Tes Antigen Diminta Pulang

Wisatawan ke Gunungkidul yang Tak Bawa Hasil Rapid Tes Antigen Diminta Pulang

Whats Hot
Indonesia Punya 556 Kawasan Konservasi, Mana yang Boleh Dikunjungi?

Indonesia Punya 556 Kawasan Konservasi, Mana yang Boleh Dikunjungi?

Jalan Jalan
Selama PTKM DIY, Kunjungan Wisatawan ke Bantul Turun 50 Persen

Selama PTKM DIY, Kunjungan Wisatawan ke Bantul Turun 50 Persen

Whats Hot
Promo Harga Tiket Masuk Sea World Januari 2021, Mulai dari Rp 115.000

Promo Harga Tiket Masuk Sea World Januari 2021, Mulai dari Rp 115.000

Promo Diskon
Air Terjun Tumpak Sewu Aman Dikunjungi meski Gunung Semeru Keluarkan Awan Panas Guguran

Air Terjun Tumpak Sewu Aman Dikunjungi meski Gunung Semeru Keluarkan Awan Panas Guguran

Whats Hot
Qatar Airways Pensiunkan Setengah Armada Pesawat A380

Qatar Airways Pensiunkan Setengah Armada Pesawat A380

Whats Hot
Homestay Desa Wisata Gerupuk, Penginapan Terjangkau Saat MotoGP Mandalika

Homestay Desa Wisata Gerupuk, Penginapan Terjangkau Saat MotoGP Mandalika

Whats Hot
3 Rental Campervan di Yogyakarta untuk Sensasi Camping yang Beda

3 Rental Campervan di Yogyakarta untuk Sensasi Camping yang Beda

Jalan Jalan
Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko Tetap Buka Zona 2 Selama PPKM

Candi Borobudur, Prambanan, dan Ratu Boko Tetap Buka Zona 2 Selama PPKM

Whats Hot
BPCB Yogyakarta Tutup Obyek Wisata Cagar Budaya Selama PPKM

BPCB Yogyakarta Tutup Obyek Wisata Cagar Budaya Selama PPKM

Whats Hot
Aturan ke Bali Saat PPKM, Catat Sebelum Berangkat

Aturan ke Bali Saat PPKM, Catat Sebelum Berangkat

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads X