Kompas.com - 23/07/2018, 21:10 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Ketua Umum Mahasiswa Pencinta Alam Universitas Indonesia (Mapala UI), Muhammad Jazmi Dwi Hartono mengatakan kegiatan Ekspedisi Bumi Cendrawasih Mapala UI berfokus penggalian dan pendokumentasian potensi pariwisata di Papua Barat.

Ekspedisi nantinya akan mengungkap potensi pariwisata Papua Barat di Kabupaten Pegunungan Arfak dan Teluk Bintuni dalam bentuk pameran dan pembuatan film.

“Pegunungan Arfak Papua Barat punya potensi pariwisata yang luar biasa. Inilah peran kami sebagai pemuda untuk mendukung program pemerintah (Kementerian Pariwisata) yaitu mendatangkan 20 juta wisatawan,” kata Jazmi dalam konferensi pers Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI di Jakarta, Senin (23/7).

(Baca juga: Tim Ekspedisi Bumi Cendrawasih Mapala UI Bakal Jelajahi Papua Barat)

Ia melanjutkan, Mapala UI akan menerjunkan tiga tim penjelajah untuk menggali potensi pariwisata Papua Barat. Adapun tiga tim penjelajah tersebut akan memetakan potensi wisata arung jeram Sungai Wariori, Pegunungan Arfak; telusur gua di kawasan karst Biscoop, Teluk Bintuni; paralayang di Danau Anggi Giji dan Anggi Gida, Pegunungan Arfak; dan wisata budaya.

“Memang diakui saat ini salah satu penghasil devisa terbesar di Indonesia adalah pariwisata. Sementara pariwisata itu industri yang ramah lingkungan,” ujarnya.

(Kiri ke kanan) Ketua Pelaksana Ekspedisi Bumi Cendrawasih, Fathan Qorib; Perwakilan Biro Kemahasiswaan Universitas Indonesia, Sudibyo; Asisten Operasi Kodam XVIII/Kasuari Papua Barat, Sri Widodo; Ketua Mapala UI, Muhammad Jazmi dalam konferensi pers Ekspedisi Bumi Cendrawasih di Jakarta, Senin (23/7/2018).KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO (Kiri ke kanan) Ketua Pelaksana Ekspedisi Bumi Cendrawasih, Fathan Qorib; Perwakilan Biro Kemahasiswaan Universitas Indonesia, Sudibyo; Asisten Operasi Kodam XVIII/Kasuari Papua Barat, Sri Widodo; Ketua Mapala UI, Muhammad Jazmi dalam konferensi pers Ekspedisi Bumi Cendrawasih di Jakarta, Senin (23/7/2018).
Ketua Pelaksana Ekspedisi Bumi Cendrawasih Mapala UI, Fathan Qorib mengatakan pariwisata Pegunungan Arfak dan Teluk Bintuni tak kalah menarik dari Raja Ampat. Di Pegunungan Arfak misalnya, ada obyek wisata seperti Danau Anggi Giji, Danau Anggi Gida serta keanekaragaman hayati.

“Di Pegunugan Arfak itu menarik. Banyak atraksi budaya, ada hewan endemik seperti kasuari jenis baru, rumah adat suku Arfak, tarian budaya yang menarik dan cocok untuk pendukung pariwisata. Kami akan buat film pendek bekerjasama dengan mahasiswa pencinta alam IKJ untuk konsumsi masyarakat umum,” ujar Fathan.

Ia melanjutkan, di akhir ekspedisi, Mapala UI akan mengadakan Focus Group Discussion bersama pihak-pihak seperti pelaku industri wisata petualangan, akademisi, pemerintah, komunitas, dan jurnalis.

Selain itu, hasil ekspedisi penggalian potensi pariwisata Papua Barat nantinya akan diberikan ke Pemerintah Daerah Papua Barat dan Kementerian Pariwisata sebagai rekomendasi pengembangan pariwisata daerah.

Latihan pilot paralayang Ekspedisi Bumi Cenderawasih (EBC) di site jump Puncak, Jawa Barat.Dok. MAPALA UI Latihan pilot paralayang Ekspedisi Bumi Cenderawasih (EBC) di site jump Puncak, Jawa Barat.
Kasubdit Fasilitas, Pengembangan, dan Pemberdayaan Seni Budaya Biro Kemahasiswaan Universitas Indonesia, A.G. Sudibyo mengatakan Universitas Indonesia mengapreasiasi kegiatan Ekspedisi Bumi Cendrawasih Mapala UI. Ia berharap Mapala UI bisa mengembangkan riset tentang potensi pariwisata Papua Barat.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.