Kompas.com - 05/08/2018, 18:18 WIB

Pengelola naskah kuno Museum Radya Pustaka, Kurnia Heniwati (35) mengungkapkan koleksi naskah kuno museum Radya Pustaka berjumlah 400-an naskah. Naskah kuno koleksi Museum Radya Pustaka sebagian besar asli tulisan tangan.

Naskah kuno paling tua dibuat pada tahun 1729 pada era pemerintahan Pakubuwono I. Sedang naskah kuno paling muda usianya dibuat tahun 1950-an, menceritakan kisah tentang putri Cina yang jatuh cinta kepada Pakubuwono VI.

"Naskah kuno tertua dibuat eranya Pakubuwono I. Siapa penulisnya tidak tahu. Karena zaman dahulu tidak boleh menyebutkan nama karyanya. Hanya eranya siapa gitu," katanya ditemui di Museum Radya Pustaka, Jumat (3/8/2018).

Dia menambahkan, untuk menjaga naskah kuno agar tetap dalam kondisi baik dan awet suhu ruangan yang digunakan untuk menyimpan naskah tersebut dalam keadaan dingin.

"Untuk menjaga kualitas kertas naskah kuno agar tidak rusak, AC-nya tidak pernah kita matikan. Suhu udaranya juga kita atur sehingga ruangan untuk menyimpan naskah kuno ini selalu tetap dingin," ungkap Kurnia.

Pengunjung yang datang untuk melihat koleksi Museum Radya Pustaka tidak hanya dari kalangan pelajar, mahasiswa, maupun masyarakat umum. Akan tetapi, pengunjung dari luar negeri (wisatawan asing) juga sering datang ke museum.

Mereka berasal dari Yerusalem, Kroasia, Amerika, Jepang, dan lain-lain.

Wayang koleksi Museum Radya Pustaka di Jalan Slamet Riyadi, Kelurahan Sriwedari, Kecamatan Laweyan, Solo, Jawa Tengah, Jumat (3/8/2018).KOMPAS.com/Labib Zamani Wayang koleksi Museum Radya Pustaka di Jalan Slamet Riyadi, Kelurahan Sriwedari, Kecamatan Laweyan, Solo, Jawa Tengah, Jumat (3/8/2018).

Dia menambahkan, pengunjung dari luar negeri yang datang ke Museum Radya Pustaka adalah untuk melakukan penelitian terhadap naskah kuno Jawa tulisan tangan. Seperti kisah panji, pewayangan, dan lain-lain.

Seorang pengunjung dari Yogyakarta, Firman, mengatakan, baru pertama kali berkunjung ke Museum Radya Pustaka Solo. Kedatangannya itu tak lain adalah untuk melihat koleksi museum tertua di Indonesia.

"Baru kali ini saya ke Museum Radya Pustaka. Saya kira masuk museum ini ada tiketnya. Ternyata gratis dan hanya disuruh menulis di daftar tamu sama petugas," kata Firman.

Setelah berkeliling ruangan yang ada di museum, Firman mengaku koleksi peninggalan sejarah yang disimpan cukup lengkap. Selain ada naskah kuno, kata dia, juga terdapat benda-benda pusaka peninggalan Keraton Surakarta.

"Koleksinya lumayan lengkap ya, terutama tentang Keraton Surakarta. Museum ini bisa menjadi acuan bagi orang yang pengin tahu sejarah Solo," ujar pria berkacamata itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.