Karena Langka, Kopi Liberika di Kendal Jadi Primadona

Kompas.com - 07/08/2018, 10:05 WIB
Tumbuhan kopi. Kompas.com/Slamet Priyatin Kompas.Com/Slamet PriyatinTumbuhan kopi. Kompas.com/Slamet Priyatin


KENDAL, KOMPAS.com - Kopi liberika asal Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, banyak dicari penggemar kopi. Selain karena beraroma nangka, kopi tersebut bisa dikatakan langka lantaran tak semua daerah mempunyai kopi asal Liberia Afrika ini.

Seperti yang diakui oleh petani kopi asal Desa Mlatiharjo Patean Kendal, Widodo, Senin (6/8). Menurutnya, di Kendal kopi liberika sudah semakin langka. Langkanya kopi yang dibawa oleh orang Belanda ini, dikarenakan batangnya besar dan tinggi.

Petani kesulitan bila mau memanen karena kondisi fisik batang kopi. Akibatnya, banyak petani yang memotong batangnya, lalu dicangkok dengan tanaman kopi Arabika.

“Sekarang banyak dicari oleh penggemar kopi. Terutama setelah kopi ini sering muncul di media ,karena beraroma nangka,” kata Widodo.

Widodo, menambahkan dirinya masih mempunyai beberapa tumbuhan kopi Liberika. Bahkan tumbuhan kopi liberika miliknya, batangnya ada yang besar, tidak cukup bila dipeluk oleh orang dewasa.

“Tumbuhan kopi Liberika miliknya, berusia ratusan tahun. Tumbuhan itu, peninggalan nenek moyangnya, “ ujarnya.

Harga kopi liberika, untuk yang masih ada kulitnya, saat ini sekitar Rp 24.000 hingga Rp 26.000 per kilo. Untuk jenis robusta, Rp 23.000 - Rp 24.000 per kilogram dan Arabika Rp 30.000 hingga Rp 40.000 per kilogram.

“Kalau dibandingkan tahun kemarin, harga kopi naik sekitar 25 persen. Hal ini disebabkan cuacanya bagus untuk menjemur kopi,” jelasnya.

Petani kopi asal Singorojo Kendal, Yoyok, mengaku kalau kopi liberika masih menjadi primadona. Menurutnya, kopi liberika merupakan barang yang langka dan mulai banyak ditulis di media massa.

“Termasuk Kompas.com. Beberapa kali menulis kopi yang mempunyai aroma nangka ini,” katanya.

Menurut Widodo, dirinya lebih memilih menanam kopi Robusta. Ia beralasan tanamannya tidak tinggi, dan mudah memanennya.

“Saya juga mempunyai beberapa pohon kopi liberika. Sekarang banyak dicari orang,” ujarnya.

Sementara itu, Sekretaris Dinas Pertanian, Peternakan dan Perkebunan Kabupaten Kendal, Hardjito, mengakui kalau kopi liberika sudah mulai digemari para penikmat kopi, terutama di kafe-kafe.

Tidak heran, kalau harga kopi yang bisa tumbuh di ketinggian 400 – 600 di atas permukaan laut (DPl) tersebut, terus naik.

“Dulu banyak petani yang memapras tumbuhan kopi liberika, tapi sekarang dicari orang,” kata Hardjito.

Menurut Hardjito, ada ribuan hektar kebun kopi di Kabupaten Kendal. Kopi liberika tumbuh di dataran tinggi seperti Singorojo, Limbangan, Boja, Patean, Sukorejo, Plantungan, dan Pageruyung.

Untuk kebun kopi robusta seluas 2.800 hektar, arabica sekitar 500 hektar, dan liberika 50 hektar.

“Saat ini masih musim panen kopi,” jelasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Imbas Virus Corona, Singapura Perkirakan Penurunan 20 Ribu Wisatawan di Entry Point

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

Whats Hot
Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Wisata Misteri ke Pulau Poveglia yang Diasingkan, Terdapat Kuburan Masal

Jalan Jalan
Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Ubud Food Festival 2020 Hadirkan Lebih dari 90 Pembicara, Ada Juri MasterChef Indonesia

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X