Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/08/2018, 09:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata Arief Yahya memperkirakan pariwisata di Lombok dapat pulih setelah tiga minggu pasca-gempa bumi, Minggu (5/8/2018).

"Recoverynya (pemulihannya) berapa lama, susah menjawabnya tetapi saya jawab tiga minggu. Mungkin setelah tiga minggu orang-orang akan datang lagi, dan kemungkinan di Mataram dan sekitarnya," kata Arief ditemui di Gedung Sapta Pesona, Jakarta, Selasa (7/8/2018).

Arief menyebutkan langka pertama yang dilakukan pemerintah untuk memulihkan pariwisata, terutama di tiga Gili (Gili Trawangan, Gili Meno, Gili Air) adalah membantu masyarakat untuk pemulihan, seperti bangunan yang runtuh akibat gempa.

Kemudian baru pemulihan destinasi wisata, atraksi, amenitas, dan akses.

"Beruntung karena untuk atraksi, wisatanya adalah wisata bahari yaitu snorkeling dan diving. Uuntuk amenitas seperti air dan listrik, sedangkan akses pelabuhan," jelas

Sejumlah wisatawan domestik dan mancanegara turun dari kapal KM Binaiya setibanya di Pelabuhan Benoa, Denpasar, Bali, Senin (6/8/2018). Sebanyak 417 orang wisatawan dievakuasi dari Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno, NTB menuju Pelabuhan Benoa setelah kawasan wisata tersebut terkena dampak gempa di Lombok.ANTARA FOTO/RULLY PRASETYO Sejumlah wisatawan domestik dan mancanegara turun dari kapal KM Binaiya setibanya di Pelabuhan Benoa, Denpasar, Bali, Senin (6/8/2018). Sebanyak 417 orang wisatawan dievakuasi dari Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno, NTB menuju Pelabuhan Benoa setelah kawasan wisata tersebut terkena dampak gempa di Lombok.
Kerugian sektor pariwisata di Lombok akibat bencana gempa bumi diperkirakan oleh Arief akan mempengaruhi kunjungan 100.000 wisatawan mancanegara ke Indonesia.

"Jika di Bali perhitungan satu juta wisman, erupsi Gunung Agung selama tiga bulan, di Lombok kira-kira100.000 wisman," kata Arief.

Arief menyebutkan di satu sisi gempa bumi di Lombok memberi gambaran jika sebenarnya pariwisata Lombok sedang sangat berkembang.

"Dulu Lombok tidak bisa menembus satu juta (wisatawan mancanegara) karena sebagai secondary tourism setelah Bali. Setelah menerima best halal destination 2015 pariwisatanya tumbuh 50 persen, diterima dunia," jelas Arief.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Art Jakarta Gardens Kembali Hadir, Banyak Karya Seni Kolaborasi

Art Jakarta Gardens Kembali Hadir, Banyak Karya Seni Kolaborasi

Jalan Jalan
5 Aktivitas di Penalama Coffee Bogor, Bisa Melukis dan Foto-Foto

5 Aktivitas di Penalama Coffee Bogor, Bisa Melukis dan Foto-Foto

Jalan Jalan
Dieng Culture Festival 2023 Akan Digelar 25-27 Agustus 2023

Dieng Culture Festival 2023 Akan Digelar 25-27 Agustus 2023

Travel Update
Mengenal Prefektur Gifu, Pusat Budaya dan Tradisi di Jepang

Mengenal Prefektur Gifu, Pusat Budaya dan Tradisi di Jepang

Jalan Jalan
Mampir ke Desa Nglanggeran Gunungkidul, Delegasi ATF Disuguhi Cokelat Olahan

Mampir ke Desa Nglanggeran Gunungkidul, Delegasi ATF Disuguhi Cokelat Olahan

Travel Update
Menikmati Seduhan Kopi Bernuansa Jadul di Penalama Coffee Bogor

Menikmati Seduhan Kopi Bernuansa Jadul di Penalama Coffee Bogor

Jalan Jalan
6 Tempat Lihat Bunga Mekar di Hokkaido, Tidak Hanya Saat Musim Semi

6 Tempat Lihat Bunga Mekar di Hokkaido, Tidak Hanya Saat Musim Semi

Jalan Jalan
Wisata di Setu Babakan Bisa Sewa Sepeda Listrik, Tarif mulai Rp 20.000

Wisata di Setu Babakan Bisa Sewa Sepeda Listrik, Tarif mulai Rp 20.000

Travel Update
Panduan Lengkap ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Main Bareng Anabul

Panduan Lengkap ke Bilik Kucing Cat Cafe Depok, Main Bareng Anabul

Travel Tips
Gempa Turkiye Hancurkan Sebagian Bangunan Kastel Peninggalan Romawi 

Gempa Turkiye Hancurkan Sebagian Bangunan Kastel Peninggalan Romawi 

Travel Update
5 Tempat Wisata Populer di Aichi Jepang, Ada Museum Toyota dan Kastel

5 Tempat Wisata Populer di Aichi Jepang, Ada Museum Toyota dan Kastel

Jalan Jalan
5 Tempat Wisata di Sulawesi Tenggara Selain Wakatobi, Ada Benteng

5 Tempat Wisata di Sulawesi Tenggara Selain Wakatobi, Ada Benteng

Jalan Jalan
5 Syarat Main Bareng Anabul di Bilik Kucing Cat Cafe, Jangan Berisik

5 Syarat Main Bareng Anabul di Bilik Kucing Cat Cafe, Jangan Berisik

Travel Tips
Menparekraf Ingin Ada Penerbangan Langsung dari India ke Indonesia

Menparekraf Ingin Ada Penerbangan Langsung dari India ke Indonesia

Travel Update
5 Wisata Dekat Buana Life Pangalengan, Ada Rumah Film 'Pengabdi Setan' 

5 Wisata Dekat Buana Life Pangalengan, Ada Rumah Film "Pengabdi Setan" 

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+