Kompas.com - 21/08/2018, 10:15 WIB

PEGUNUNGAN ARFAK, KOMPAS.com – Pagi itu, Jumat (17/8/2018), jam menunjukkan pukul 09.00 WIT. Matahari mulai menuju atas kepala. Sinarnya mulai terik. Namun, angin justru bertiup sejuk.

Saya berada di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat saat Hari Raya Kemerdekaan Republik Indonesia.

Suasana upacara di Pegunungan Arfak, dataran tinggi dengan ketinggian sekitar 1.750 meter di atas permukaan laut (mdpl) itu berjalan dengan khidmat.

Prosesi upacara pengibaran bendera merah putih di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Lapangan Distrik Anggi berada di ketinggian sekitar 1.750 meter di atas permukaan laut (mdpl).KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Prosesi upacara pengibaran bendera merah putih di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Lapangan Distrik Anggi berada di ketinggian sekitar 1.750 meter di atas permukaan laut (mdpl).
Ini adalah kali pertama saya mengikuti upacara kemerdekaan di Pulau Papua. Ya, di pulau paling timur di Indonesia ini saya hadir di tengah kegiatan Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mahasiswa Pencinta Alam Indonesia (Mapala UI).

Baca juga: Tim Mapala UI Berhasil Terbang di Atas Dua Danau Pegunungan Arfak

Biasanya, momen-momen 17 Agustus beberapa kali saya rayakan di dataran rendah. Riuh, kemajemukan suku, bangunan pencakar langit, dan nuansa nasionalisme juga penghargaan pahlawan jelas terlihat di kota.

Upacara berlangsung di Lapangan Distrik Anggi. Peserta upacara hadir dari berbagai kampung di Distrik Anggi seperti Kampung Irai, Suteibey, Mboindidip, Imbai, Igmbai, Hungku, Susi, Uper, Testega, Bamaha, dan Kostera.

Prosesi upacara pengibaran bendera merah putih di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Lapangan Distrik Anggi berada di ketinggian sekitar 1.750 meter di atas permukaan laut (mdpl).KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Prosesi upacara pengibaran bendera merah putih di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Lapangan Distrik Anggi berada di ketinggian sekitar 1.750 meter di atas permukaan laut (mdpl).
Ada juga Bupati Kabupaten Pegunungan Arfak Yosias Saroi, perwakilan TNI, pemerintah daerah, dan siswa-siswi sekolah dasar, sekolah menengah pertama, sekolah menengah umum dan pihak-pihak lain.

Sebenarnya tak ada yang banyak berbeda dari upacara-upacara hari kemerdekaan lainnya. Ada pembacaan naskah proklamasi, Undang-undang Dasar 1945, mengheningkan cipta, dan pengibaran bendera Merah Putih.

Baca juga: Wisata di Pegunungan Arfak Papua Barat, Ada Apa Saja?

Namun, suhu dingin adalah pembeda yang sangat kentara. Temperatur suhu saya perkirakan sekitar 18 derajat atau hampir setara air conditioner (AC). Nah, bisa dibayangkan bila malam hari akan turun hingga 3 derajat. Dingin bukan?

Bendera Merah Putih berkibar di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Lapangan Distrik Anggi berada di ketinggian sekitar 1.750 meter di atas permukaan laut (mdpl).KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Bendera Merah Putih berkibar di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Lapangan Distrik Anggi berada di ketinggian sekitar 1.750 meter di atas permukaan laut (mdpl).
Di sekeliling lapangan upacara, hamparan perbukitan Pegunungan Arfak terlihat. Angin berembus pelan tetapi cukup membuat tubuh menggigil.

“Lapor, upacara pengibaran bendera siap dilaksanakan,” kata komandan upacara kepada Yosias.

“Laksanakan!” jawab Yosias.

Sebelumnya, rombongan bupati tiba menggunakan iring-iringan mobil dengan penggerak empat roda. Sementara, pemimpin upacara sudah masuk ke lapangan upacara.

Baca juga: Mapala UI dan Papua, Sebuah Cerita Perjalanan...

Saya sungguh bangga bisa ikut upacara bersama saudara-saudara di Pegunungan Arfak. Lokasi yang jauh yakni 4 jam dari Manokwari dan relatif terisolir karena akses yang rusak parah tak mengurangi khidmatnya upacara bendera di tengah pegunungan.

Anggota tim Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI mengenakan kebaya dan kain untuk mengikuti upacara pengibaran bendera Merah Putih di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Upacara bendera di Lapangan Anggi diikuti oleh berbagai pihak seperti pelajar, mahasiswa Universitas Indonesia, polisi, tentara, dan pemerintah Kabupaten Pegunungan Arfak.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Anggota tim Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI mengenakan kebaya dan kain untuk mengikuti upacara pengibaran bendera Merah Putih di Lapangan Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Jumat (17/8/2018). Upacara bendera di Lapangan Anggi diikuti oleh berbagai pihak seperti pelajar, mahasiswa Universitas Indonesia, polisi, tentara, dan pemerintah Kabupaten Pegunungan Arfak.
Masyarakat mengikuti rangkaian upacara hingga selesai. Anak-anak SD kelas 1 sebagai peserta yang paling muda pun tampak bersemangat. Ah... indahnya Indonesia.

Baju Kebaya hingga Aneka Lomba

Bila anak sekolah mengikuti upacara dengan seragam, tetapi lain lagi dengan rombongan tim perempuan Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI. Mereka datang menggunakan kebaya dengan desain modern serta kain.

Mereka terlihat anggun dengan balutan kebaya. Rahmi Hidayati, anggota Mapala UI adalah inisiator penggunaan kebaya saat upacara.

Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.
“Saya bawa 20 kebaya untuk perempuan-perempuan. Saya mau menunjukkan bahwa kebaya itu bukan hanya milik orang Jawa, tapi milik seluruh perempuan Indonesia,” kata Rahmi kepada KompasTravel.

Meski dengan kebaya, mereka tampak tak kesulitan untuk bergerak. Dea Septania, anggota tim ekspedisi, mengaku tak sulit untuk bergerak atau bergiat dengan kebaya saat upacara.

“Ini pengalaman pertama saya pakai kebaya saat upacara. Biasanya terakhir di acara kondangan. Upacara saya terakhir pas SMA pakai seragam. Kemarin itu agak dingin tak terasa,” ujar Dea kepada KompasTravel.

Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.
Setelah upacara di Pegunungan Arfak sungguh berbeda. Tak seperti di Pulau Jawa, biasanya banyak lomba yang bisa diikuti anak-anak.

Salah seorang guru SD di Distrik Anggi sempat mengatakan bila lomba 17 Agustus terakhir di Distrik Anggi diadakan tahun 2015. Dari informasi yang dihimpun KompasTravel, alasan dana dan keamanan juga jadi pertimbangan.

“Memang tahun 2016 itu dana tak turun jadi tak bisa bikin lomba. Lagi pula takut juga kalau ada lomba antar kampung ujungnya bisa berantem,” kata narasumber yang tak ingin disebutkan namanya.

Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.
Pada Hari Kemerdekaan tahun 2018, tim Mapala UI menghadirkan lomba-lomba untuk anak-anak SD dan SMP. Dengan bantuan guru-guru SD di beberapa kampung, acara berjalan lancar.

Dari lomba-lomba seperti kelereng, kerupuk, dan tarik tambang, seperti yang lazim hadir di Pulau Jawa, keceriaan nampak dari wajah anak-anak SD. Mereka bersemangat.

“Seru sekali, saya ikut lomba makan kerupuk dan tarik tambang. Saya menang di lomba kerupuk. Merdeka!” kata salah seorang anak SD.

Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO Anak-anak SD di Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat mengikuti lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi setelah upacara pengibaran bendera merah putih, Jumat (17/8/2018) siang. Lomba 17 Agustus di Lapangan Anggi merupakan bagian dari kegiatan Bhakti Papua Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI.
Dari perjalanan saya ke Pegunungan Arfak, saya melihat mereka yang tetap cinta Indonesia meski hidup terpelosok.

Nilai-nilai perjuangan kemerdekaan dari pejuang semoga bisa diteruskan tetapi bukan untuk perang melainkan untuk meningkatkan perekonomian dan pembangunan bangsa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Syarat Terbaru Pendakian Gunung Slamet via Bambangan, Siapkan Surat Dokter

Travel Tips
Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Pasar Seni Desa Kenalan Borobudur, Satukan Air Suci dari 3 Sumber Berbeda

Travel Update
Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Pemegang Paspor RI yang Akan ke Jerman Bisa Ajukan Pengesahan Tanda Tangan di Kanim

Travel Update
18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

18 Pelanggaran pada Pendakian Gunung Prau, Ada yang Sanksinya Pidana

Travel Tips
Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Tour 6 Hari 5 Malam di Pulau Flores, Kunjungi Kampung Tradisional

Jalan Jalan
Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Hotel Artotel Batam Dibuka, Tawarkan Tarif Menginap Mulai Rp 598.000

Travel Update
Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travelin Fest Digelar di Bandara Soekarno-Hatta, Tawarkan Aneka Promo

Travel Promo
Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Apa Bedanya Paspor Biasa dan Paspor Elektronik?

Travel Tips
HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

HUT Ke-77 RI, TikTok Ajak 4 Kreator Promosi Wisata Indonesia Selama 77 Jam

Travel Update
Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Panduan Wisata Jakarnaval 2022 di Ancol, Cara Pesan Tiket dan Rutenya

Travel Tips
Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Jelang HUT Ke-77 RI, Kuota Pendakian Gunung Binaiya Maluku Penuh

Travel Update
Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Mengenal Desa Wisata Undisan Bali yang Berbasis Komunitas Adat

Jalan Jalan
Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Jadi Lokasi Wahana Kereta Zombie, LRT Jakarta Tetap Beroperasi Normal

Travel Update
Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Sensasi Train to Apocalypse Jakarta, Kabur dari Zombie di Stasiun LRT

Jalan Jalan
Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Pop Art Jakarta 2022 di Senayan Park Dibuka Gratis untuk Umum

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.