Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 24/08/2018, 07:06 WIB

PEGUNUNGAN ARFAK, KOMPAS.com – Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat dinilai cocok untuk dikembangkan sebagai destinasi wisata paralayang. Hal itu diungkapkan oleh instruktur paralayang senior, David Agustinus Teak.

“Untuk jangka panjang, wisata paralayang di Pegunungan Arfak sangat potensial untuk tujuan wisata,” kata David di sela-sela kegiatan Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI di Pegunungan Arfak, Rabu (22/8/2018).

Menurutnya, Pegunungan Arfak memiliki bentang alam yang bisa dijadikan untuk tempat tinggal landas (take off). David menyebut ada dua titik yang potensial untuk dikembangkan yaitu Bukit Kobrey di Distrik Sururey dan Bukit Tombrok di Distrik Anggi Gida.

Baca juga: Pemerintah Pegunungan Arfak Siapkan Infrastruktur dan Promosi Obyek Wisata

“Kalau untuk pemandangan di sini sangat indah. Kondisi cuaca di sini, di musim panas tergolong stabil. Secara keamanan, Papua Barat tergolong aman,” jelasnya.

Tim paralayang Mapala UI dalam Ekspedisi Bumi Cenderawasih bersiap untuk terbang melintasi Danau Anggi Giji, Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Kamis (17/8/2018). Pegunungan Arfak berpotensi dikembangkan menjadi lokasi wisata paralayang.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Tim paralayang Mapala UI dalam Ekspedisi Bumi Cenderawasih bersiap untuk terbang melintasi Danau Anggi Giji, Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Kamis (17/8/2018). Pegunungan Arfak berpotensi dikembangkan menjadi lokasi wisata paralayang.
Baik di Bukit Kobrey maupun Bukit Tombrok, lanjut David, sudah memiliki tingkat elevasi yang cukup untuk melakukan penerbangan. Sementara, pemandangan yang bisa dinikmati di Pegunungan Arfak seperti Danau Anggi Gida di Distrik Anggi Gida dan Anggi Giji di Distrik Anggi.

Baca juga: Tim Mapala UI Berhasil Terbang di Atas Dua Danau Pegunungan Arfak

Ia menyarankan kepada Pemerintah Daerah Pegunungan Arfak untuk menyiapkan sumber daya manusia yakni pilot paralayang dalam rangka pengembangan wisata paralayang. Selain itu, lanjut David, infrastruktur berupa landasan terbang, toilet, shelter, dan tempat makan juga perlu disiapkan.

“Saya kira butuh dua tahun untuk pengembangan wisata paralayang. Itu sudah termasuk penyiapan sumber daya manusia dan infrastruktur,” ujarnya.

Tim paralayang Mapala UI dalam Ekspedisi Bumi Cenderawasih bersiap untuk terbang melintasi Danau Anggi Giji, Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Kamis (17/8/2018). Pegunungan Arfak berpotensi dikembangkan menjadi lokasi wisata paralayang.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Tim paralayang Mapala UI dalam Ekspedisi Bumi Cenderawasih bersiap untuk terbang melintasi Danau Anggi Giji, Distrik Anggi, Kabupaten Pegunungan Arfak, Papua Barat, Kamis (17/8/2018). Pegunungan Arfak berpotensi dikembangkan menjadi lokasi wisata paralayang.
Anggota Tim Paralayang Ekspedisi Bumi Cenderawasih Mapala UI, Agung mengatakan di Pegunungan Arfak punya potensi wisata yang lebih unggul karena sepasang danau yang unik yakni Danau Anggi Gida dan Anggi Giji. Dua danau itu bisa terlihat dari sebuah bukit bernama Bukit Kobrey.

“Jika dua danau itu dilihat ketika terbang paralayang tentu memiliki kesan tersendiri bagi wisatawan. Perbedaan warna antara danau satu dan lainnya ditambah lagi suhu yang sejuk karena danau berada pada ketinggian 1.800 meter di atas permukaan laut akan menambah rasa tersendiri saat menikmati wisata terbang paralayang,” kata Agung kepada KompasTravel.

Bupati Pegunungan Arfak, Yosias Saroi mengatakan pihaknya membutuhkan sumber daya manusia untuk membantu pengembangan wisata paralayang di Pegunungan Arfak. Menurutnya, ada pemuda-pemuda di Pegunungan Arfak yang bisa dilatih untuk mengembangkan wisata paralayang.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Uni Eropa Setujui Rencana Visa Schengen Digital

Travel Update
Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Hong Kong Bagikan 500.000 Tiket Pesawat Gratis, Bujuk Turis Datang Lagi

Travel Update
Panduan ke Museum Taman Prasasti, Jam Buka, Rute, sampai Tips

Panduan ke Museum Taman Prasasti, Jam Buka, Rute, sampai Tips

Jalan Jalan
Buana Life Pangalengan: Harga Menu, Jam Buka, dan Daya Tarik 

Buana Life Pangalengan: Harga Menu, Jam Buka, dan Daya Tarik 

Jalan Jalan
Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Uniknya Masjid Hidayatullah di Jakarta Selatan, Sajikan Akulturasi 4 Budaya

Jalan Jalan
Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Usai Acara, Delegasi ASEAN Tourism Forum 2023 Akan Jelajah Yogyakarta

Travel Update
Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Ada Apa di Museum Taman Prasasti Jakarta?

Travel Update
5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

5 Tips Berkunjung ke Buana Life Pangalengan, Reservasi Lebih Dulu

Jalan Jalan
ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

ASEAN Tourism Forum 2023 di Yogya Dimulai, Ada Pameran Parekraf Selama 4 Hari

Travel Update
Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Strategi Indonesia Pulihkan Pariwisata Pascapandemi, Luncurkan Visa sampai Pameran di Luar Negeri

Travel Update
Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Kelenteng Hok Tek Tjengsin, Tempat Ibadah 3 Agama di Kuningan Jakarta

Jalan Jalan
6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

6 Hotel Dekat ICE BSD Tangerang, Ada yang Tinggal Jalan Kaki

Travel Tips
Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Dikunjungi Iriana Jokowi, Ini Kisah Kampung Pathuk di Yogyakarta

Jalan Jalan
5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

5 Aktivitas di Buana Life Pangalengan, Bisa Prewedding

Jalan Jalan
Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Ada Vaksin Booster Kedua, Bakal Jadi Syarat Perjalanan?

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+