Mengenal Sejarah Mata Uang di De Javasche Bank Surabaya

Kompas.com - 24/08/2018, 15:10 WIB
Tampak ruang bawah tanah De Javasche Bank. KOMPAS.com / CITRA FANY SAMPARAYATampak ruang bawah tanah De Javasche Bank.

SURABAYA, KOMPAS.com – “De Javasche Bank”, begitu tulisan di papan bercat biru laut yang ada di depan gedung yang terletak di kompleks bangunan tua peninggalan pemerintahan Belanda di Surabaya.

De Javasche Bank adalah sebutan untuk Bank Indonesia pada masa Hindia-Belanda. Tidak hanya ditemukan di Jakarta, bangunan ini juga kokoh berdiri di Surabaya sejak 14 September 1829.

Bangunan ini punya gaya arsitektur Neo-Renaissance yang terlihat jelas dari tampak bangunan yang bercat putih tulang. Terlihat gaya Hindu-Jawa pada rincian motif pada pilar dan dinding ruang yang berada di lantai dua.

Sentuhan gaya Eropa juga terlihat dari atap dengan bentuk mansart. Mulai awal 2012, bangunan ini dijadikan salah satu Benda Cagar Budaya (BCB).

Replika alat press yang ada di De Javasche Bank KOMPAS.com / CITRA FANY SAMPARAYA Replika alat press yang ada di De Javasche Bank
Gedung ini terdiri dari tiga lantai. Dimulai dengan lantai pertama yang terdapat di ruang bawah tanah.

Lantai inilah yang menjadi pintu masuk untuk bisa melihat isi bangunan ini. Sebelum berkeliling, Anda diharuskan untuk mengisi buku tamu yang ada di meja, di tengah-tengah ruang.

Di sini, Anda bisa melihat koleksi mata uang kuno yang disusun rapi dalam etalase kaca bening. Dua batang emas diletakan di dalam etalase kaca bening dengan dua bolongan, bisa dilihat dan dipegang, tapi tidak boleh diambil.

Tidak hanya melihat koleksi uang, Anda juga akan melihat sebuah pintu tebal sekitar 50 cm yang digunakan sebagai penutup brangkas penyimpanan uang.

Macam-macam mesin dan alat perbankan, seperti mesin pemotong, mesin press, mesin penghitung, hingga mesin penghancur uang terpampang  di pinggiran ruang. Tak lupa juga beberapa koleksi foto turut menambah koleksi di sini.

Miniatur De Javasche BankKOMPAS.com / CITRA FANY SAMPARAYA Miniatur De Javasche Bank
Menaiki tangga yang terbuat dari besi bercat coklat tua akan mengantarkan Anda ke lantai dua bangunan ini. Terlihat ruangan yang luas dan kosong, hanya ada beberapa koleksi foto yang diletakan di sisi kanan ruang.

Di sisi sebelah kiri tangga, terdapat beberapa bilik-bilik yang memiliki sekat dari kawat-kawat dengan cat hitam. Dulunya bilik ini digunakan sebagai bilik transaksi untuk aktivitas perbankan.

Ada juga sepeda tua dan miniatur bangunan De Javasche Bank yang turut mengisi luasnya bangunan ini. Sebuah pintu putar juga terlihat di lantai ini, pintu ini dulunya digunakan sebagai pintu masuk ketika bangunan ini masih digunakan untuk kegiatan perbankan.

Lampu gantung dengan perpaduan warna kuning dan putih serta motif yang terukir mengelilingi dinding ruang yang berwarna putih tulang menambah nilai estetika bangunan ini.

Tidak heran, di lantai ini terlihat beberapa orang yang sedang mengabadikan pose untuk menambah koleksi foto.

Bilik transaksi yang digunakan untuk kegiatan perbankanKOMPAS.com / CITRA FANY SAMPARAYA Bilik transaksi yang digunakan untuk kegiatan perbankan
Naik ke lantai tiga, akan ada koleksi dokumentasi yang mengisi ruangan ini. Tapi sayangnya lantai ini tidak bisa diakses oleh sembarang orang.

Bangunan dulunya dirobohkan pada tahun 1904, kemudian dibangun ulang dengan luas sekitar 1.000 meter persegi.

Pada tahun 1942, bank ini sempat dikuasai oleh pemerintah kolonial Jepang.Pada 6 Juli 1946, bank ini kembali beroperasi di jalan Garuda No 1, Surabaya.

Dulunya bangunan ini digunakan untuk kegiatan perbankan, kemudian tahun 1973 Bank Indonesia pindah ke Jalan Pahlawan No 105 karena kapasitas ruangan sudah tidak cukup lagi untuk melakukan kegiatan operasional Bank Indonesia.

Bangunan ini kemudian digunakan sebagai museum dan ruang pameran. Jika ingin berkunjung, tempat ini buka pada hari Selasa hingga Minggu pada pukul 09.00-16.00 WIB.

Tampak lantai dua bangunan De Javasche BankKOMPAS.com / CITRA FANY SAMPARAYA Tampak lantai dua bangunan De Javasche Bank

Mau jalan-jalan gratis ke Jerman bareng 1 (satu) teman kamu? Ikuti kuis kerja sama Kompas.com dengan Scoot lewat kuis JELAJAH BERLIN. Ada 2 (dua) tiket pesawat PP ke Jerman, voucher penginapan, Berlin WelcomeCards, dan masih banyak lagi. Ikuti kuisnya di sini. Selamat mencoba!



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X