Kompas.com - 28/08/2018, 17:06 WIB
‎Suasana penjamasan keris Kiai Cinthaka serta dua buah tombak yang juga pusaka peninggalan Sunan Kudus dijamas di kompleks Masjid Menara dan Makam Sunan Kudus, Jawa Tengah, Senin (27/8/2018) pagi. Dokumen pengurus Yayasan Masjid Menara dan Makam Sunan Kudus (YM3SK) ‎‎Suasana penjamasan keris Kiai Cinthaka serta dua buah tombak yang juga pusaka peninggalan Sunan Kudus dijamas di kompleks Masjid Menara dan Makam Sunan Kudus, Jawa Tengah, Senin (27/8/2018) pagi.

KUDUS, KOMPAS.com - Sebilah keris yang dikenal dengan nama keris Kiai Cinthaka serta dua buah tombak yang juga pusaka peninggalan Sunan Kudus dijamas di kompleks Masjid Menara dan Makam Sunan Kudus, Jawa Tengah, Senin (27/8/2018) pagi.

Ritual penjamasan yang dimulai sekitar pukul 07.00 WIB diawali dengan ziarah dan doa bersama yang dipimpin oleh Kiai Hasan Fauzi.

Setelah itu, para tokoh agama serta pengurus Yayasan Masjid Menara dan Makam Sunan Kudus (YM3SK) berjalan menuju gazebo yang terletak di samping pintu masuk Makam Sunan Kudus untuk menyaksikan penjamasan pusaka.

Keris berkelok sembilan itu disemayamkan di sebuah kotak kayu yang diletakkan di atap tajuk. Keris Kiai Cinthaka itu kemudian diturunkan secara hati-hati.

Sesepuh yang biasa bertugas menjamas yakni Kiai Faqihuddin, memulai penjamasan dengan mencelupkan keris pada sebuah cairan yang disebut sebagai "banyu londho".  Selanjutnya, keris disiram "banyu londho" hingga tiga kali.

Keris bertuah itu lantas dibersihkan menggunakan air jeruk nipis. Proses selanjutnya yakni keris dikeringkan di atas sekam ketan hitam. Langkah ini diyakini bisa mempertahankan keaslian efek hitam dan mengkilap pada keris. Keris juga menjadi tahan karat.

Dalam kesempatan yang sama, dua ujung tombak trisula yang terpasang di mihrab Masjid Menara juga ikut dijamas. Pusaka-pusaka peninggalan Sunan Kudus ini usianya sudah mencapai ratusan tahun.

"Secara turun temurun, untuk mempertahankan keaslian Keris Kiai Cinthaka diharuskan dicelupkan dan disiram Banyu londho. Banyu londho ini terdiri dari air kelapa yang sudah direndami sekam ketan hitam. Setelah itu besi panas dicelupkan tiga kali," tutur Ketua YM3SK, Nadjib Hassan.

Setelah dijamas, keris kembali dimasukkan ke dalam kotak. Begitu juga ujung tombak trisula, kembali dipasang di mihrab. Pusaka-pusaka itu kemudian diberi wewangian parfum dari Arab yang biasa digunakan untuk pengharum Ka'bah. 

Prosesi kemudian dilanjutkan dengan tahlil dan doa bersama. Setelah itu acara makan bersama dengan menu khas "jajan pasar" dan nasi opor ayam. Hidangan nasi opor ayam adalahsalah satu menu kesukaan Sunan Kudus.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

5 Kafe Unik di Tangerang untuk Dikunjungi saat Libur Lebaran

Jalan Jalan
Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Pantai di Gunungkidul dan Bantul Diserbu Puluhan Ribu Wisatawan Saat Libur Lebaran

Travel Update
5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

5 Tempat Nongkrong Santai di Bogor, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Travel Update
Wisata Ciwidey dan Sekitarnya Ditutup karena Pengunjung Membludak

Wisata Ciwidey dan Sekitarnya Ditutup karena Pengunjung Membludak

Travel Update
Semakin Diminati, Kemenparekraf Gencar Promosi Desa Wisata

Semakin Diminati, Kemenparekraf Gencar Promosi Desa Wisata

Travel Update
Kemenpar Genjot Sektor Ekonomi Kreatif melalui #BeliKreatifLokal

Kemenpar Genjot Sektor Ekonomi Kreatif melalui #BeliKreatifLokal

Travel Update
Daftar Wisata Jakarta yang Tutup Sementara Selama Libur Lebaran 2021

Daftar Wisata Jakarta yang Tutup Sementara Selama Libur Lebaran 2021

Travel Update
Pantai Pasir Padi Pangkalpinang Tutup, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Pantai Pasir Padi Pangkalpinang Tutup, Ratusan Kendaraan Diminta Putar Balik

Travel Update
Cara Reservasi Ulang Wisata TMII yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Cara Reservasi Ulang Wisata TMII yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Travel Update
Cara Refund dan Reschedule Tiket ke Ancol yang Tutup Sementara

Cara Refund dan Reschedule Tiket ke Ancol yang Tutup Sementara

Travel Update
Cara Reschedule Wisata Taman Margasatwa Ragunan yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Cara Reschedule Wisata Taman Margasatwa Ragunan yang Buka Lagi 18 Mei 2021

Travel Update
TMII Akhirnya Tutup Sementara Hingga 17 Mei 2021

TMII Akhirnya Tutup Sementara Hingga 17 Mei 2021

Travel Update
Ancol Perpanjang Masa Penutupan Kawasan Wisata Hingga 17 Mei 2021

Ancol Perpanjang Masa Penutupan Kawasan Wisata Hingga 17 Mei 2021

Travel Update
5 Wisata di Parapat, Kota yang Indah di Tepi Danau Toba

5 Wisata di Parapat, Kota yang Indah di Tepi Danau Toba

Travel Update
Wisata Ragunan Akhirnya Tutup Sementara Mulai 16 Mei 2021

Wisata Ragunan Akhirnya Tutup Sementara Mulai 16 Mei 2021

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X