Kompas.com - 30/08/2018, 09:16 WIB
Air terjun Kolam Peka yang sering disebut Tiwu Peka di DAS Wae Impor, Lembah Ranggu, Kecamatan Kuwus, Manggarai Barat, Flores, NTT. ARSIP UPENK KURNIAWANAir terjun Kolam Peka yang sering disebut Tiwu Peka di DAS Wae Impor, Lembah Ranggu, Kecamatan Kuwus, Manggarai Barat, Flores, NTT.

RANGGU, KOMPAS.com — Leluhur orang Kolang, Kecamatan Kuwus dan Kuwus Barat, Kabupaten Manggarai Barat, Flores Barat, Nusa Tenggara Timur mengisahkan kisah mistis Poso Kuwuh dan Watu Umpu.

Bahkan kisah itu diketahui oleh seluruh masyarakat di Kecamatan Pacar dan Macang Pacar. Dikisahkan secara turun temurun bahwa Poso Kuwuh itu nama orang. Poso Kuwuh adalah kakak. Sedangkan adiknya bernama Watu Umpu.

Kedua saudara kakan beradik ini hidup di lereng Poso Kuwuh ribuan tahun silam. Masih ditelusuri dua nama legenda itu, asal mula mereka dari mana, apakah mereka manusia pertama yang turun dari langit ataukah mereka memang sudah ada di lereng Poso Kuwus itu.

Baca juga: Turis Eropa Menari Sanggu Alu, Lipa Songke, dan Congkae Sae di Flores

Asal mula saudara kakak beradik ini, kae-ahe ini masih ditelurusi oleh para antropolog hingga saat ini. Mungkinkah mereka ini manusia pertama di kawasan Kolang. Jawabannya masih di telusuri jejak-jejak keduanya.

Konon legenda Poso Kuwuh dan Watu Umpu adalah kakak beradik. Mulanya sang adik tinggal serumah dengan kakaknya. Kedua saudara ini hidup bercocok tanam di lereng Poso Kuwuh tersebut.

Kolam Peka sering disebut Tiwu Peka di DAS Wae Impor, Lembah Ranggu, Kecamatan Kuwus, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur. Foto diambil pada 2014.  ARSIP UPENK KURNIAWAN Kolam Peka sering disebut Tiwu Peka di DAS Wae Impor, Lembah Ranggu, Kecamatan Kuwus, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur. Foto diambil pada 2014.
Ada pun sang kakak, kae sudah mempunyai istri. Sementara adik, ahenya masih bujang. Tiap hari kakaknya ke kebun untuk bekerja, sehingga istrinya sendirian di rumah.

Sang adik Watu Umpu layaknya laki-laki normal mulai tergoda dengan istri kakaknya. Lalu dirayulah istri kakaknya itu. Namun istri Poso Kuwuh mengadukan perbuatan Watu Ampu kepada suaminya.

Baca juga: Tiga Kampung Adat yang Memukau di Lembah Jerebuu Flores

Mendengar pengaduan istrinya, beranglah si kakak lalu mengusir adiknya, Watu Umpu jauh-jauh dari tempatnya. Si adik pun lekas keluar rumah, sesampainya di Kampung Lasang dia berhenti lalu berteriak, "Ndo ko toe?" (berhenti di sini atau tidak?).

Kakak menjawab, "Toe lau-lau koe" (tidak, jauhan sedikit).

Lalu Watu Umpu membuang air kecil, ei lasang. Terjadilah rawa yang sekarang menjadi mata air. Selanjutnya Watu Umpu melanjutkan perjalanan sampai di Kampung Ker.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X