Kawasan Konservasi Diharapkan Menopang Perekonomian Daerah

Kompas.com - 30/08/2018, 22:10 WIB
Mangrove Park Bahowo di Manado, Sulawesi Utara. KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAMangrove Park Bahowo di Manado, Sulawesi Utara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya mengatakan kawasan konservasi harus bisa jadi penopang ekonomi daerah. Hal itu disampaikan dalam perayaan Hari Konservasi Alam Nasional 2018, di Bitung, Sulawesi Utara.

"Konsep pengembangan taman nasional atau kawasan konservasi, harus bisa menopang pusat-pusat perumbuhan ekonomi daerah," ujar Siti Nurbaya dalam sambutannya.

Hal tersebut jadi landasan-landasan kebijakannya terkait pemanfaatan taman nasional dan kawasan-kawasan konservasi.

"Jadi sudah banyak hal yang kita komunikasikan terhadap para gubernur termasuk Sulawesi Utara, salah satunya penanganan konservasi sebagai titik potensial pertumbuhan ekonomi daerah," ujarnya.

Indahnya barisan mangrove di ekowisata Mangrove Park Bahowo di Manado, Sulawesi Utara yang dikelola oleh Kelompok Mangrove Tongkena, Manado, Sulawesi Utara, Rabu (29/8/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Indahnya barisan mangrove di ekowisata Mangrove Park Bahowo di Manado, Sulawesi Utara yang dikelola oleh Kelompok Mangrove Tongkena, Manado, Sulawesi Utara, Rabu (29/8/2018).
Salah satu perwujudan tersebut ialah dengan ekowisata yang tetap lestari. Dengan pemanfaatan ekowisata berbasis masyarakat harapannya taman nasional dan kawasan konservasi bisa semakin lesatari dan semakin mensejahterakan.

Ia mencontohkan beberapa taman nasional yang sudah bekerjasama dengan masyarakat mengolah hasil alam di kawasan konservasi dengan ramah lingkungan. Produknya dijual ke wisatawan dan akhirnya menggerakkan perekonomian.

"Selain bisa mendatangkan nilai ekonomi juga bisa mendidik masyarakat cara mencari madu yang ramah lingkungan, cara mengantar wisatawan melihat hewan langka, dan banyak lagi contohnya," ucapnya kepada KompasTravel.

Namun, ia juga menyoroti kewaspadaan pada kawasan konservasi yang tercatat memiliki biota hampir punah. Pengembangan kawasan konservasi harus lebih teliti dengan mengharmoniskan lingkungan dan pendapatan.

"Kita harus pikirkan juga, bagaimana nasib yaki (monyet hitam sulawesi) yang menurun sampai 40 persen. Maka harmonisasinya kita lakukan bagaimana menjaga kelestariannya tapi pertumbuhan ekonomi bisa terus dijalankan," pungkasnya.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X