Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pertengahan Oktober, Festival Tenun Ulos Digelar di Tapanuli Utara

Kompas.com - 31/08/2018, 12:05 WIB
Kontributor Pematangsiantar, Tigor Munthe,
Wahyu Adityo Prodjo

Tim Redaksi

TAPANULI UTARA, KOMPAS.com - Festival Tenun Nusantara (FTN) 2018 akan digelar di Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara pada 13-17 Oktober 2018 mendatang.

Kegiatan ini merupakan salah satu upaya penyebaran pesona budaya Batak khususnya dalam dunia tenun kain ulos kepada dunia.

Ketua Tim Kerja Festival Tenun Nusantara 2018, Despin Butarbutar didampingi tim teknis Yanes Sidabutar kepada wartawan, Kamis (30/8) di Tarutung, Kabupaten Tapanuli Utara menyebut, kegiatan ini merupakan festival kali pertama.

Festival akan digelar di dua lokasi yakni di Muara dan Tarutung, Kabupaten Tapanuli Utara.

"Festival mengambil tema "Ahu Partonun" (Saya Penenun)," jelas Despin.

Ia menyebut, FTN akan diisi berbagai pagelaran antara lain Pameran Tenun Nusantara di Gedung Kesenian Tapanuli Utara di Tarutung,

Acara-acara tersebut seperti Festival Permainan Tradisional Anak pada 14 Oktober 2018 di Gedung Kesenian Tapanuli Utara di Tarutung, Opening Ceremony & Symposium Internasional Ulos pada 15 Oktober 2018 di Gedung Kesenian Tapanuli Utara di Tarutung.

Ada juga Boot Camp Partonun pada 15-16 Oktober 2018 di Pulau Sibandang, Tapanuli Utara, serta Pesta Budaya Rakyat Festival Matumona pada 16-17 Oktober 2018 di Muara, Tapanuli Utara.

"FTN 2018 didukung sepenuhnya Ditjen Kebudayaan Kemdikbud RI dan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Utara dalam platform kebudayaan bernama Indonesiana," jelasnya.

Panitia FTN 2018 dan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Utara serta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI saat penandatanganan MoU pelaksanaan FTN 2018 pada Juli 2018 lalu.KOMPAS.com/Tigor Munthe Panitia FTN 2018 dan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Utara serta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI saat penandatanganan MoU pelaksanaan FTN 2018 pada Juli 2018 lalu.

Despin mengatakan, platform kebudayaan Indonesiana ini merupakan inisiatif baru Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI untuk mendorong dan sekaligus memperkuat upaya pemajuan kebudayaan sesuai UU No 5 Tahun 2017.

Harapan tersebut diwujudkan melalui gotong-royong penguatan kapasitas daerah dalam menyelenggarakan kegiatan budaya sesuai azas, tujuan, dan obyek pemajuan kebudayaan.

Ia menjelaskan pada tahun 2018 Indonesiana berfokus pada konsolidasi untuk peningkatan standar tata kelola kegiatan budaya dan manajemen penyelenggaraan kegiatan budaya.

Peningkatan dilakukan melalui dukungan atas penyelenggaraan festival-festival di daerah, baik penguatan terhadap festival yang sudah ada sebelumnya maupun mendukung penyelenggaraan festival yang baru yang relevan dengan potensi dan karakter budaya di kawasan masing-masing.

“Di kawasan Danau Toba, secara khusus di Kabupaten Tapanuli Utara, tenun adalah tema besar yang mewakili potensi serta karakter budayanya,” katanya.

Maroker Siregar, petenun ulos di Desa Huta Nagodang, Kecamatan Muara, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, Minggu (22/2), mencelupkan benang hasil pintal ke dalam cairan pewarna alami yang terbuat dari daun salaon. Kerajinan ulos dari benang dengan pewarna alami sudah jarang digunakan seiring maraknya pewarna kimia yang memungkinkan pembuatan ulos lebih cepat dan praktis. KOMPAS/GREGORIUS MAGNUS FINESSO Maroker Siregar, petenun ulos di Desa Huta Nagodang, Kecamatan Muara, Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara, Minggu (22/2), mencelupkan benang hasil pintal ke dalam cairan pewarna alami yang terbuat dari daun salaon. Kerajinan ulos dari benang dengan pewarna alami sudah jarang digunakan seiring maraknya pewarna kimia yang memungkinkan pembuatan ulos lebih cepat dan praktis.

Despin menyebutkan, Kabupaten Tapanuli Utara yang berada di kawasan Danau Toba bersedia menjadi tuan rumah yang mengampu festival. Ini diperkuat oleh fakta bahwa di kabupaten ini memiliki sekitar 3.000 orang penenun.

Persiapan festival, lanjut Despin, telah dimulai sejak September 2017 yakni dengan pembentukan Tim Kerja Indonesiana Toba yang menjadi tim untuk pelaksanaan FTN 2018.

Tim ini terdiri dari unsur pemerintah serta unsur komunitas seni budaya dan industri kreatif kawasan Danau Toba.

Setelah terbentuk tim selanjutnya, melakukan konsolidasi terhadap para tetua adat dan komunitas seni budaya di 8 kabupaten yang mewakili 6 puak Batak di kawasan Danau Toba.

Konsolidasi dilakukan dengan melaksanakan berbagai pelaksanaan diskusi kebudayaan bertajuk Kumpul Komunitas serta acara-acara lainnya yang melibatkan berbagai pihak khususnya para penenun se-kawasan Danau Toba. 

***

Mau jalan-jalan gratis ke Jerman bareng 1 (satu) teman kamu? Ikuti kuis kerja sama Kompas.com dengan Scoot lewat kuis JELAJAH BERLIN. Ada 2 (dua) tiket pesawat PP ke Jerman, voucher penginapan, Berlin WelcomeCards, dan masih banyak lagi. Ikuti kuisnya di sini. Selamat mencoba!

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com