Pembentukan BOP Labuan Bajo Tingkatkan Kunjungan Wisatawan

Kompas.com - 01/09/2018, 19:21 WIB
Wisatawan berfoto dengan komodo dan ranger Sulaiman di TN Komodo, Pulau Rinca, NTT. Julianus EbolWisatawan berfoto dengan komodo dan ranger Sulaiman di TN Komodo, Pulau Rinca, NTT.

LABUAN BAJO, KOMPAS.com - Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman menginisiasi percepatan Badan Otorita Pariwisata (BOP) Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Inisiasi itu dilakukan dengan menggelar rapat koordinasi disertai kunjungan lapangan yang dihadiri oleh perwakilan kementerian dan lembaga terkait, diantaranya dari Sekretariat Kabinet, Kementerian Pariwisata, Kementerian PUPR dan pihak Pemerintah Daerah

Rapat itu digelar pasca ditandangani Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2018 Tentang Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo (BOP Labuan Bajo) pada tanggal 5 April 2018.

Baca juga: Wisatawan, Perhatikan Hal Ini saat Berkunjung ke TN Komodo

Asisten Deputi Bidang Jasa Kemaritiman Kemenko Bidang Kemaritiman, Okto Rianto saat memimpin Rakor di Labuan Bajo mengatakan pihaknya diberikan mandat untuk penyusunan Perpres, BOP Labuan Bajo harus lebih bagus dari sebelumnya.

"Kita harus bekerja keras untuk percepatan destinasi wisata ini. Kami juga apresiasi untuk kerja keras seluruh tim yang terlibat, termasuk masukan berharga dari Pemda. Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo ini untuk masyarakat bahwa pembangunan harus memberikan manfaat untuk semua,” katanya.

Wisatawan menikmati pemandangan saat senja di atas bukit di Gili Lawa Darat di Kawasan Taman Nasional Komodo, Manggarai Barat, Selasa (29/8). Selain alam lautnya, pesona darat di kawasan ini juga menjadi daya tarik wisatawan. KOMPAS/HERU SRI KUMORO Wisatawan menikmati pemandangan saat senja di atas bukit di Gili Lawa Darat di Kawasan Taman Nasional Komodo, Manggarai Barat, Selasa (29/8). Selain alam lautnya, pesona darat di kawasan ini juga menjadi daya tarik wisatawan.
Sementara itu, Wakil Bupati Manggarai Barat Maria Geong yang didaulat untuk membuka rapat menyambut baik adanya agenda seperti ini.

Baca juga: Mengenal Gili Lawa Taman Nasional Komodo

Dia mengatakan, bahwa pihaknya selaku pemangku kebijakan di daerah dapat memperoleh kejelasan mengenai bagaimana peran daerah dalam mendukung Badan Otorita Pariwisata Labuan Bajo.

“Kami senang sekali bahwa pemerintah sangat concern mengenai hal ini, semoga kami bisa mendapatkan lebih banyak penjelasan, kami ingin tahu sampai sejauh mana peran kami sebagai pemda,” kata Maria.

Deputi Bidang Kemaritiman Sekretariat Kabinet, Agustina Murbaningsih menambahkan, dengan ditandatanganinya BOP Labuan Bajo agar diperhatikan masalah lahan otoritatif dan lahan koordinatif, dengan jalan seluruh pihak terkait harus lebih bersinergi.

Baca juga: Kunjungan Wisatawan ke Pulau Komodo Meningkat Pesat

“Berfokus pada rencana induk dan rencana detail yang harus selaras dengan ITMP (Integrated Tourism Master Plan) dan melibatkan pihak lain. Harus bersinergi, agar pihak Pemda bisa duduk bersama, Perpres Nomor 32 Tahun 2018 itu mau seperti apa, seperti harus ada masterplan yang jelas,” ujarnya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X