Menengok Situs Tapurarang, Lukisan Tangan Merah Darah

Kompas.com - 03/09/2018, 18:15 WIB
Pengunjung melihat situs Tapurarang di Fakfak, Papua Barat. KOMPAS.COM/Ira RachmawatiPengunjung melihat situs Tapurarang di Fakfak, Papua Barat.


FAKFAK, KOMPAS.com - Situs Tapurarang di Distrik Kokas Fakfak Papua Barat menyimpan lukisan cap tangan manusia berwarna merah darah. Cap tangan itu tersebar di dinding-dinding tebing di tepi laut selat yang menghubungkan Distrik Kokas dan Pulau Arguni. Untuk menuju Situs Tapurarang hanya bisa diakses menggunakan perahu milik nelayan setempat.

Kompas.com berkesempatan melihat situs tersebut Sabtu (25/8/2018) dengan menumpang perahu milik Sahroni, nelayan setempat yang tinggal di Pulau Arguni. Nama Tapurarang diambil dari bahasa masyarakat setempat yang berarti lukisan cap tangan darah.

"Kalau masyarakat di sini menyebutnya Selat Perahu karena banyak perahu nelayan yang melintas. Jadi lukisan cap tangan itu bukan hanya di satu titik tapi menyebar di beberapa titik. Adanya di dinding tebing yang curam, "kata lelaki yang akrab dipanggil Oni.

Di sana tak hanya gambar telapak tangan, melainkan juga gambar hewan seperti ikan, buaya, dan kelabang.

Lukisan Situs Tapurarang yang ada di tebing karang yang diduga berasal dari zaman pra sejarah.KOMPAS.COM/Ira Rachmawati Lukisan Situs Tapurarang yang ada di tebing karang yang diduga berasal dari zaman pra sejarah.
Oni mengatakan jika wilayah selat tersebut mirip dengan Raja Ampat Sorong. Banyak gugusan pulau karang di selat tersebut. Di gugusan-gugusan tersebut itulah tersebar lukisan cap tangan merah.

Saat Kompas.com berkunjung, kondisi air sedang pasang sehingga kami bisa melihat langsung lukisan berwarna merah darah tersebut dari dekat.

Jika dilihat seksama, warna merah lukisan tersebut sama sekali tidak terlihat memudar. Padahal, diduga lukisan kuno tersebut sudah ada sejak ribuan tahun silam.

"Jika pas surut kita hanya bisa melihatnya dari jauh kalau memaksa mendekat long boat kita akan terdampar," jelas Oni.

Menurutnya, beberapa kali rombongan wisatawan asing terlihat datang untuk melihat lukisan tangan tersebut. Mereka berangkat dari dermaga Distrik Kokas.

Lelaki yang sudah tinggal selama 30 tahun di Pulau Arguni tersebut mengaku tidak mengetahui cerita tentang asal muasal Tapurarang. Roni mengatakan lukisan tersebut sudah ada sejak bumi diciptakan, mengutip dari cerita orang tua.

"Kita tidak pernah bertanya detail kepada orang tua-tua dulu. Katanya lukisan ini sudah ada bersamaan dengan dibuatnya bumi," kata Oni.

Selain lukisan cap tangan di Situs Tapurarang berwarna merah, terdapat juga lukisan yang mirip hewan.KOMPAS.COM/Ira Rachmawati Selain lukisan cap tangan di Situs Tapurarang berwarna merah, terdapat juga lukisan yang mirip hewan.

Namun, masyarakat sekitar mempercayai jika lukisan tersebut adalah berasal dari kutukan  seorang nenek yang menjadi setan kaborbor, penguasa laut yang paling menakutkan. Konon, saat itu nenek tersebut mengalami musibah dan perahu yang digunakan tenggelam.

Namun, tidak ada satu orang pun yang menolong nenek. Mereka lebih memilih menyelamatkan diri ke tebing-tebing yang curam dan membiarkan nenek tersebut tewas mengenaskan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X