Kominfo Luncurkan Kampung Batik Siberkreasi Gunungkidul

Kompas.com - 03/10/2018, 13:24 WIB
Seorang warga Dusun Kepek 1, Kepek, Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta, sedang membatik saat Kominfo Luncurkan Kampung Batik Manding Siberkreasi, Selasa (2/10/2018). KOMPAS.com/MARKUS YUWONOSeorang warga Dusun Kepek 1, Kepek, Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta, sedang membatik saat Kominfo Luncurkan Kampung Batik Manding Siberkreasi, Selasa (2/10/2018).

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) Republik Indonesia memperkenalkan Kampung Batik Manding Siberkreasi, di Dusun Kepek 1, Desa Kepek, Kecamatan Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Selasa (2/10/2018) malam. Sebagian rumah di dusun Kepek 1 menyediakan displai batik yang dihasilkan oleh warga.

Direktorat Jenderal (Dirjen) Aplikasi dan Informatika (Aptika) Kemkominfo, Semuel Abrijani Pangerapan menyampaikan, perpaduan batik dan era digital merupakan satu kesatuan dalam kampung siberkreasi. Teknologi dan seni jadi menyambung.

Teknologi digital dapat dimanfaatkan untuk menyebarkan dan mendesain. Sementara keahlian membatik oleh manusia harus tetap dipertahankan.

"Kita ini di era digital art jadi hal yang unik. Teknologi dan seni jadi menyambung, justru yang art kayak gini itu menjadi hal yang unik di dunia digital, mereka haus dengan hal-hal yang kayak gini, jadi memang kita kombinasikan," katanya.

Baca juga: Cari Batik Murah? Coba ke 5 Sentra Penjual Batik Ini

Jika tiap desa mempunyai produk unggulan dengan ciri khas masing-masing maka Indonesia mempunyai 75.000 hingga 80.000 produk unggulan.

Produk-produk batik saat ini, menurutnya telah ada inovasi, baik warna atau yang lainnya sehingga dapat diterima kalangan muda. "Ini adalah salah satu contoh di mana kemajuan teknologi itu harus membawa nilai-nilai kreatif seperti itu yang ditonjolkan," katanya.

"Namun bagaimanapun inilah ciri khasnya batik di Indonesia, yang dikerjakan oleh manusia. Ini menurut saya adalah narasi yang perlu ditambahkan setiap kita menjual batik," ucapnya.

Baca juga: Kenalkan Batik, Dua Pendaki Naiki Tujuh Gunung Tertinggi di Jateng

Ketua Kampung Batik Manding Siberkreasi, Guntur Susilo mengungkapkan Kampung Siberkreasi merupakan wujud dari pemikiran lama masyarakat sekitar untuk mengelola batik secara mandiri.

"Saat ini ada 15 rumah yang menyediakan batik yang dikelola oleh koperasi. Kenapa kita menggunakan koperasi karena ingin agar tidak ada persaingan tidak sehat, dan akhir tahun akan diberikan sisa usaha bagi anggota," ucapnya.

Masing-masing rumah juga memiliki desain batik yang berbeda tergantung pemiliknya. Namun yang khas di dusun itu batik. "Jenis motifnya macam-macam, tetapi andalannya motif Manding dan Wonopawiro," sambung Guntur.

Salah satu rumah warga di Kampung Batik Manding Siberkreasi, Kepek 1, Kepek, Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta menyediakan batik khas Gunungkidul. KOMPAS.com/MARKUS YUWONO Salah satu rumah warga di Kampung Batik Manding Siberkreasi, Kepek 1, Kepek, Wonosari, Gunungkidul, DI Yogyakarta menyediakan batik khas Gunungkidul.
Guntur mengakui dukungan Pemerintah mendorong maju dan berkembangnya komunitas kelompok industri kecil batik tidak hanya pelestarian budaya, tetapi mendorong tumbuhnya gerakan pemberdayaan masyarakat dan juga peningkatan pendapatan ekonomi masyarakat desa.

Pengurus Kampung Batik Manding Siberkreasi lainnya FX Endro Tri Guntoro menambahkan batik harus mampu bersaing dengan produk-produk luar negeri.

"Batik harus bersaing dengan merek-merek luar negeri. Menolak produk luar negeri berarti harus memakai produk dalam negeri. Bukan memakai barang luar negeri yang lain," ucapnya.

Pentingnya anak muda turun dalam promosi batik salah satunya dengan memanfaatkan media sosial. "Kita terbuka bagi wilayah lain di Gunungkidul maupun Yogyakarta untuk berkolaborasi memasarkan batik, karena kami juga punya jaringan baik dalam maupun luar negeri," katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute dan Harga Makanan di Camp Coffee & Nature Jogja

Rute dan Harga Makanan di Camp Coffee & Nature Jogja

Travel Tips
Camp Coffee & Nature, Ngopi di Hutan di Tengah Kota Jogja

Camp Coffee & Nature, Ngopi di Hutan di Tengah Kota Jogja

Jalan Jalan
Tips Naik Jeep Wisata Jelajahi Mangunan, Yogyakarta

Tips Naik Jeep Wisata Jelajahi Mangunan, Yogyakarta

Travel Tips
Pacu Adrenalin, Jelajah Jalur Ekstrem Mangunan-Sungai Oya Naik Jeep Wisata

Pacu Adrenalin, Jelajah Jalur Ekstrem Mangunan-Sungai Oya Naik Jeep Wisata

Jalan Jalan
Keliling Mangunan Naik Jeep Wisata, Berikut Paket Lengkapnya

Keliling Mangunan Naik Jeep Wisata, Berikut Paket Lengkapnya

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Gede Pangrango Akan Buka Lagi, Simak Tips Mendakinya

Pendakian Gunung Gede Pangrango Akan Buka Lagi, Simak Tips Mendakinya

Travel Tips
Sensasi Berbeda Keliling Wisata Mangunan, Pakai Jeep Wisata

Sensasi Berbeda Keliling Wisata Mangunan, Pakai Jeep Wisata

Jalan Jalan
Pendakian Gunung Gede Pangrango Buka Lagi 5 Maret 2021

Pendakian Gunung Gede Pangrango Buka Lagi 5 Maret 2021

Travel Update
PHRI: Cuti Bersama Dipangkas akan Persulit Sektor Pariwisata Bertahan

PHRI: Cuti Bersama Dipangkas akan Persulit Sektor Pariwisata Bertahan

Travel Update
Guatemala Buka Akses Bebas Karantina dan Tes Covid-19 untuk Pelancong yang Sudah Divaksinasi

Guatemala Buka Akses Bebas Karantina dan Tes Covid-19 untuk Pelancong yang Sudah Divaksinasi

Travel Update
Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Larangan Kanada Sebabkan Beberapa Kapal Pesiar Batalkan dan Tunda Operasional

Travel Update
Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Rencana 4 Tahap Inggris Raya untuk Lanjutkan Perjalanan Internasional

Travel Update
Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Cuti Bersama 2021 Dipotong, Yogyakarta Andalkan Wisatawan Lokal

Travel Update
5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

5 Wisata Air Sekitar Jakarta, Tak Perlu Pergi Jauh Temukan Kesegaran

Jalan Jalan
Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Gara-gara Badai Salju, Sebagian Air Terjun Niagara di AS Jadi Es

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X