Wayang Jogja Night Carnival Diperkirakan Dikunjungi 60.000 Penonton

Kompas.com - 06/10/2018, 13:40 WIB
Pasangan dalam kisah pewayangan, Bima dan Nagagini. Bima adalah salah satu anggota Pandawa yang jatuh hati dengan Nagagini, putri Dewa Ular yang cantik jelita. Di saat tertentu, Nagagini atau yang dijuluki dewi ular dapat berubah wujud menjadi ular setengah manusia. Pasangan dalam kisah pewayangan, Bima dan Nagagini. Bima adalah salah satu anggota Pandawa yang jatuh hati dengan Nagagini, putri Dewa Ular yang cantik jelita. Di saat tertentu, Nagagini atau yang dijuluki dewi ular dapat berubah wujud menjadi ular setengah manusia.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Gelaran Wayang Jogja Night Carnival III yang diselenggarakan, Minggu (7/10/2018) malam di seputar Tugu Yogyakarta diperkirakan akan dipadati sekitar 60.000 penonton dan wisatawan.

"Perkiraan tersebut didasarkan pada data tahun lalu yang dihitung dari beberapa titik. Harapan kami, jumlah penonton dan wisatawan bisa meningkat," kata Direktur Pertunjukan Wayang Jogja Night Carnival (WJNC) 2018, Yetty Martanti di Yogyakarta, Sabtu (6/10/2018).

Meskipun berharap jumlah penonton pada puncak peringatan hari ulang tahun ke-262 Kota Yogyakarta akan meningkat, namun Yetty menyadari jika kapasitas tempat penyelenggaraan juga sangat berpengaruh terhadap jumlah penonton atau wisatawan yang hadir.

Baca juga: Wayang Suket, Mainan Anak yang Hampir Punah

Kegiatan yang rutin digelar setiap tahun sejak 2016 tersebut diselenggarakan dalam konsep "street art" dengan rute simpang tiga Jembatan Gondolayu di Jalan Sudirman, menuju ke Tugu Yogyakarta dan finish di Jalan Margo Utomo.

"Rute yang dilalui tidak terlalu panjang sehingga perkiraan 60.000 penonton sudah cukup maksimal sesuai kapasitas lokasi," kata Yetty.

Baca juga: Mengapa AirAsia Pilih Corak Borobudur, Bromo, dan Wayang Kulit di Badan Pesawat?

Pada penyelenggaraan tahun ini, panitia menyiapkan tiga panggung di sepanjang rute. Peserta karnaval yang berasal dari perwakilan setiap kecamatan di Kota Yogyakarta akan menampilkan koreografi sesuai dengan tema wayang yang diangkat. Di Yogyakarta terdapat 14 kecamatan.

Tiga panggung yang akan menjadi titik "display" peserta karnaval berada di depan gedung bekas Indosat di Jalan Jenderal Sudirman, di depan Tugu Pal Putih dan di depan kantor KR di Jalan Margo Utomo.

Dalam penyelenggaraan WJNC 2018, tema atau tokoh wayang yang akan ditampilkan berbeda dengan tokoh wayang tahun sebelumnya.

Setiap kecamatan membawakan tema wayang yang berbeda-beda, di antaranya Kotagede dengan Rama Sinta, Danurejan dengan Srikandi, Gondomanan dengan Kunti, dan Kraton dengan Larasati.

Ilustrasi pagelaran wayang kulitKOMPAS.COM/M LATIEF Ilustrasi pagelaran wayang kulit
Tema atau cerita wayang tersebut kemudian digambarkan oleh setiap peserta karnaval melalui kostum, properti hingga koreografi yang dipentaskan di sepanjang rute karnaval.

"Kegiatan karnaval akan diawali dengan kendaraan hias Narasinga," katanya.

Narasinga adalah penjelmaan Dewa Wisnu dalam bentuk manusia berkepala singa dengan banyak tangan dan merupakan simbol dewa pelindung.

Yetty yang juga menjabat sebagai Kepala Bidang Pengembangan dan Pemasaran Dinas Pariwisata Kota Yogyakarta mengatakan, gelaran WJNC diharapkan bisa masuk dalam kalender wisata nasional.

"Kami pun mengundang sejumlah biro perjalanan wisata di Indonesia dan sejumlah negara lain untuk menyaksikan kemeriahan karnaval sehingga bisa membatu promosi dan mendatangkan lebih banyak wistawan ke Yogyakarta," katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X