Menpar: Nomadic Tourism Cocok Diterapkan di Belitung

Kompas.com - 04/11/2018, 13:08 WIB
keseluruhan luas lahan yang diusulkan untuk KEK Pantai Timur Sungailiat sekitar 300 hektar di dalam 600 hektare kawasan pengembangan wisata. Lahan yang diajukan itu sudah clean and clear, dan sudah mendapat dukungan penuh Gubernur Pemprov Bangka Belitung. KOMPAS.COM/M LATIEFkeseluruhan luas lahan yang diusulkan untuk KEK Pantai Timur Sungailiat sekitar 300 hektar di dalam 600 hektare kawasan pengembangan wisata. Lahan yang diajukan itu sudah clean and clear, dan sudah mendapat dukungan penuh Gubernur Pemprov Bangka Belitung.


JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan bahwa konsep nomadic tourism cocok diterapkan untuk pengembangan pariwisata di Belitung, Kepulauan Bangka Belitung.

Belitung sendiri terdiri dari banyak pulau, sehingga nomadic tourism dianggap bisa menjadi solusi dalam hal amenitas.

“Di Belitung ini ada lebih dari 100 pulau, kalau kita bangun amenitas dengan bangunan yang fixed waktunya akan lama. Nomadic tourism adalah sesuatu yang sifatnya temporary, tapi saya berani mengatakan bahwa ini akan menjadi solusi sementara sebagai solusi selamanya," kata Arief Yahya dalam keterangan tertulis yang diterima KompasTravel.

Baca juga: Nomadic Tourism Sasar Wisatawan Mancanegara

Nomadic tourism adalah segala aktivitas atau bisnis yang terkait gaya hidup dan budaya berpindah-pindah seperti menggunakan glamp camp, home pod, dan caravan sebagai fasilitas akomodasi.

Arief mengatakan, dengan nomadic tourism maka investor tidak perlu banyak pertimbangan dibanding dengan membangun sebuah hotel yang permanen.

Jembatan kayu yang menghubungkan daratan Pulau Kelapan dengan dermaga kapal. Pulau Kelapan berada di Kabupaten Bangka Selatan, Kepulauan Bangka Belitung.KOMPAS.com/HERU DAHNUR Jembatan kayu yang menghubungkan daratan Pulau Kelapan dengan dermaga kapal. Pulau Kelapan berada di Kabupaten Bangka Selatan, Kepulauan Bangka Belitung.
Dengan amenitas yang mudah dibangun, maka akan sangat mudah juga untuk dipindah jika tidak cocok di suatu spot destinasi wisata.

“Pasar dari nomadic tourism ini juga besar. Untuk pasar domestik diperkirakan ada 21 juta orang dan untuk wisman total ada 30 juta yang menginginkan konsep nomadic tourism. Jadi pasarnya besar," tambah Arief.

Baca juga: Menpar Sarankan Belitung Kembangkan Wisata Olahraga

Konsep tersebut, lanjut Arief, tak hanya bisa dilakukan oleh investor besar tetapi juga dapat dilakukan oleh masyarakat sekitar atau komunitas.

“Ujungnya seperti KUR Pariwisata atau dana desa yang boleh digunakan untuk membangun amenitas seperti ini. Kita juga siap membantu mempromosikan siapa-siapa yang menjalankan konsep nomadic tourism seperti ini,” katanya.

Wisatawan turun dari perahu motor yang mengantar mereka mengunjungi beberapa pulau di perairan dekat Pantai Tanjung Kelayang, Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung, Kamis (18/12/2014). Hujan sejak pagi tidak menyurutkan sejumlah wisatawan mengunjungi pulau-pulau menawan di kawasan itu, seperti Pulau Lengkuas dan Kepayang.KOMPAS/AGUS MULYADI Wisatawan turun dari perahu motor yang mengantar mereka mengunjungi beberapa pulau di perairan dekat Pantai Tanjung Kelayang, Kabupaten Belitung, Kepulauan Bangka Belitung, Kamis (18/12/2014). Hujan sejak pagi tidak menyurutkan sejumlah wisatawan mengunjungi pulau-pulau menawan di kawasan itu, seperti Pulau Lengkuas dan Kepayang.

Salah satu lokasi yang menerapkan konsep nomadic tourism adalah Eco Beach Tent di Pantai Tanjung Kelayang, Belitung.

Wisatawan ditawarkan menginap di sebuah tenda di kawasan yang sangat alami, namun dengan fasilitas seperti hotel berbintang.

General Manager Eco Beach Tent, Ria Indra, menjelaskan, dengan mengusung konsep glamourious camp atau glamp camp, tenda-tenda di Eco Beach Tent dirancang, dibuat, dan dikerjakan dengan baik oleh tukang kayu lokal dengan memanfaatkan elemen alam seperti nipah sawit atau daun kelapa dan dolken log.

Eco Beach Tent dikembangkan dengan mempertimbangkan masa depan dengan meminimalkan dampak lingkungan. (*)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X