Kompas.com - 09/11/2018, 19:30 WIB
Mencium durian Bengkulu, di Festival Wisata Durian, mulai 20 November hingga 3 Desember 2017. 
KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIAMencium durian Bengkulu, di Festival Wisata Durian, mulai 20 November hingga 3 Desember 2017.

JAKARTA, KOMPAS.com - Durian asal Bengkulu sempat menuai kehebohan di media sosial beberapa waktu lalu. Penumpang salah satu penerbangan maskapai rute Bengkulu-Jakarta protes sehingga terjadi penundaan keberangkatan setelah durian diturunkan.

Durian yang diklaim pihak maskapai sudah dikemas sesuai standar operasional, nyatanya masih menimbulkan bau yang khas. Mayoritas penumpang pun terganggu dan minta salah satu komoditi alam Bengkulu itu diturunkan.

Durian asal Bengkulu memang belum begitu terkenal di kalangan masyarakat umum,terutama di pulau Jawa. Pamornya kalah dengan durian Medan, atau Sidikalang yang sering dibuat banyak olahan.

Tak heran KompasTravel pun cukup kesulitan mencari ahli yang sudah lama bergelut dengan durian bengkulu, sehingga tahu persis karakter raja buah dari Tanah Raflesia ini.

Heri (50) seorang penyalur durian asal Bengkulu yang sudah 21 tahun menghidupi keluarganya dengan menjual durian tanah kelahirannya, mengatakan durian bengkulu memang kalah pamor tapi tidak soal kualitas.

"Durian Bengkulu sudah banyak sejak dulu sebenarnya, tergolong lebih bagus dari durian yang lain, hanya dia kurang ekspose aja, jadi kalah sama Medan dan yang lain," ucapnya yang berada di kebun durian, saat dihubungi KompasTravel, Jumat (9/11/2018).

Durian bengkulu yang sudah matang, tampak menguning dan merekah.Pondok Durian Bengkulu Durian bengkulu yang sudah matang, tampak menguning dan merekah.
Ia menjelaskan, penghasil durian di Bengkulu secara geografisnya terbagi dua wilayah yaitu Bengkulu Utara dan Bengkul Selatan. Dua daerah ini sama-sama menghasilkan durian, dengan karakter yang berbeda.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kalau kita bicara durian Bengkulu yang bagus, itu pasti utara. Sebab memang alamnya mendukung menghasilkan durian yang tebal, bijinya kecil, manis," tutur Heri.

Ia menyebut saingan terberat durian bengkulu dalam hal kualitas ialah durian sidikalang. Keduanya hampir mirip, soal kulitas daging, hanya berbeda di rasa dan kulit.

"11-12 lah dia sama durian sidikalang, ada bagusnya ada kurangnya sama-sama sedikit," kata Heri.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.