Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Mengejar Pesona "Sunrise" Gunung Bromo dari Bukit Mentigen

Kompas.com - 11/11/2018, 22:19 WIB
Wahyu Adityo Prodjo

Editor

Bila datang dari Kota Surabaya, wisatawan bisa naik bus dari Terminal Bungurasih ke Terminal Bayuangga, Probolinggo. Biaya tiket bus ke Probolinggo berkisar Rp 20.000 per orang.

Dari Terminal Bayuangga, wisatawan bisa melanjutkan dengan moda transportasi yang dikenal dengan sebutan Bison. Bison merupakan sejenis mobil elf dengan kapasitas hingga 15 orang dengan biaya sekitar Rp 30.000 untuk menuju Cemoro Lawang.

Bila menggunakan kendaraan pribadi, wisatawan bisa melewati Jalan Pasuruan-Probolinggo hingga bertemu pertigaan ke arah Cemoro Lawang di sisi kanan jalan. Setelah itu, rute yang dilewati yaitu jalan yang beraspal relatif mulus, berkelok, menanjak, dan menyempit di beberapa titik.

(Baca juga: Pernahkah Anda ke Bromo Tanpa Sewa Mobil, Pakai Ojek atau Naik Kuda?)

Perjalanan dari pertigaan jalan besar Pasuruan – Probolinggo ke Cemoro Lawang berkisar satu jam. Karena medan jalan yang menanjak berkelok dan tak jarang berkabut, pengendara mesti berhati-hati dan mengecek kondisi kendaraan bila memilih menggunakan kendaraan pribadi.

Di Cemoro Lawang, wisatawan bisa berjalan kaki menuju Bukit Mentigen dari penginapan. Bila memilih menggunakan ojek dari Paguyuban Ojek Bromo, biaya yang perlu disiapkan yaitu Rp 50.000 dari pelataran lapangan parkir Bukit Mentigen dan Rp 75.000 dari penginapan untuk pergi pulang.

(Baca juga: Terpikat Kehangatan Bromo-Tengger)

Biaya administrasi masuk ke Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, wisatawan perlu membayar tiket masuk sebesar Rp 27.500 untuk hari kerja dan Rp 32.500 untuk hari libur per orang.

Suasana kamar salah satu penginapan di Cemoro Lawang, Desa Ngadisari, Kecamatan Sukapura, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Cemoro Lawang merupakan pintu masuk ke salah satu alternatif tempat melihat matahari terbit di Bukit Mentigen.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Suasana kamar salah satu penginapan di Cemoro Lawang, Desa Ngadisari, Kecamatan Sukapura, Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur. Cemoro Lawang merupakan pintu masuk ke salah satu alternatif tempat melihat matahari terbit di Bukit Mentigen.
Untuk penginapan, banyak losmen atau homestay di Cemoro Lawang. Harga yang ditawarkan bervariasi mulai dari Rp 100.000 per malam untuk satu kamar. Fasilitas yang ditawarkan juga beragam mulai dari air panas, sarapan, dan lainnya.

(Baca juga: Alternatif Transportasi ke Bromo Selain dari Bandara Malang)

Tempat makan di sekitar Cemoro Lawang juga tersedia bahkan ada yang 24 jam. Wisatawan bisa menemukan makanan-makanan nasi serta lauk pauk, bakso, maupun mi instan. Tak perlu takut kelaparan saat berwisata di Cemoro Lawang.

Pemandangan matahari terbit dari Bukit Mentigen, Cemoro Lawang, Desa Ngadisari, Sukapura, Probolinggo, Jawa Timur. Bukit Mentigen adalah salah satu alternatif tempat melihat matahari terbit selain Bukit Penanjakan di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Pemandangan matahari terbit dari Bukit Mentigen, Cemoro Lawang, Desa Ngadisari, Sukapura, Probolinggo, Jawa Timur. Bukit Mentigen adalah salah satu alternatif tempat melihat matahari terbit selain Bukit Penanjakan di Taman Nasional Bromo Tengger Semeru.
Tips dan trik berburu matahari terbit di Bukit Mentigen

Usahakan untuk tidak tidur terlalu larut bila ingin berburu matahari terbit. Perhitungkan waktu bangun pada pagi hari dengan waktu tempuh perjalanan ke Bukit Mentigen.

Bukit Mentigen tak seperti titik pengamatan matahari terbit lain seperti Bukit Penanjakan. Dari Cemoro Lawang, Bukit Mentigen tak perlu bermacet-macetan di perjalanan menggunakan mobil four wheel drive.

(Baca juga: Jangan Takut Berlibur ke Gunung Bromo)

Pastikan perlengkapan seperti jaket, sarung tangan, syal, penutup kepala seperti kupluk dibawa bila tak ingin terpapar suhu dingin. Bila musim kemarau, suhu di Bromo bisa mencapai 10 derajat celcius.

Sebuah toko suvenir dan penyewaan perlengkapan baju hangat di Cemoro Lawang, Desa Ngadisari, Sukapura, Probolinggo, Jawa Timur. Cemoro Lawang adalah pintu masuk ke salah satu alternatif tempat melihat matahari terbit yaitu Bukit Mentigen.KOMPAS.com / WAHYU ADITYO PRODJO Sebuah toko suvenir dan penyewaan perlengkapan baju hangat di Cemoro Lawang, Desa Ngadisari, Sukapura, Probolinggo, Jawa Timur. Cemoro Lawang adalah pintu masuk ke salah satu alternatif tempat melihat matahari terbit yaitu Bukit Mentigen.
Bila tak punya atau tak membawa perlengkapan hangat, wisatawan bisa menyewa di toko-toko atau warung di Cemoro Lawang. Jaket disewakan mulai dari Rp 10.000, sarung tangan mulai Rp 5.000, dan perlengkapan lainnya.

(Baca juga: Mentari Pagi Bromo, Pesona Tengger)

Sementara, waktu terbaik untuk kunjungan khusus melihat matahari terbit yang terbaik ialah di musim kemarau, yaitu bulan Juni, Juli, Agustus, dan puncaknya pada bulan September. Jika sudah masuk musim hujan, hujan bisa turun dan kabut lebih banyak menutupi indahnya matahari terbit.

Jadi kapan kalian berburu foto matahari terbit di Bukit Mentigen?

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Cegah Parkir Penuh Saat Lebaran 2024, Ancol Siapkan 97 Bus Gratis

Travel Update
Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Okupansi Kamar Hotel di Nusa Dua Bali Capai 80 Persen, Mayoritas Tamu Domestik 

Hotel Story
Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Rekomendasi Tempat Wisata di Jawa Timur dari Gubernur Khofifah 

Jalan Jalan
Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Bus Wisata TransJakarta Tema Pencakar Langit, Simak Rute dan Tema Lain

Jalan Jalan
Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Promo Tiket Masuk Rivera, Tempat Wisata untuk Anak di Bogor

Jalan Jalan
7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

7 Hotel di Lembang Dekat Farmhouse Susu dan Tempat Wisata Lainnya

Travel Update
Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Travel Update
6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

Jalan Jalan
Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Travel Update
Jadwal 'Video Mapping' Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Jadwal "Video Mapping" Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Travel Update
The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com