Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Melihat Uniknya Prosesi Pemindahan Gamelan Sekaten Keraton Surakarta

Kompas.com - 13/11/2018, 21:25 WIB
Anggara Wikan Prasetya,
Sri Anindiati Nursastri

Tim Redaksi

“Yang namanya madu itu kan manis. Jadi inilah yang dimohon oleh semua kalangan, khususnya yang nyuwun adalah dari Keraton Surakarta Hadiningrat. Supaya apa? Kawula atau rakyatnya mengalami manisnya hidup,” ujar Widodo.

Untuk Kiai Guntur Sari, ia mengibaratkan sari sebagai serbuk sari pada bunga. Oleh karena itu, tersirat doa dan harapan agar budaya Jawa bisa lestari dan dikenal di seluruh Nusantara.

Keunikan sirih

Tidak hanya dimeriahkan oleh alunan gamelan, halaman Masjid Agung Surakarta juga semakin ramai oleh kedatangan para pedagang. Mereka kebanyakan menjual makanan, minuman, dan pernak-pernik khas sekaten.

Keunikan tampak di selasar Bangsal Pradonggo karena di sana terdapat penjual sirih atau suruh dalam bahasa Jawa untuk menginang. Ini merupakan tradisi sejak zaman dahulu karena kegemaran masyarakat saat itu, terutama abdi dalem putri yang gemar menginang.

Menurut salah satu abdi dalem bernama Rasidi, suruh memiliki makna kudu weruh (harus tahu) atau kesusu pingin weruh (ingin segera tahu). Makna itu mencerminkan kecintaan abdi dalem terhadap Keraton Surakarta.

“Hati jika tidak ke keraton lama, maka merasa harus pergi ke keraton karena hubungan hati ke hati itu sudah lengket,” ujar Rasidi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Jalan Jalan
Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Travel Update
Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com