Tradisi Ghan Woja Suku Saghe di Flores Barat

Kompas.com - 19/11/2018, 09:04 WIB
Seorang istri sedang injak telur ayam kampung atau kedha rugha manuk sebelum masuk di Mbaru Gendang atau rumah adat Suku Saghe, Jumat (2/11/2018).  KOMPAS.com/MARKUS MAKURSeorang istri sedang injak telur ayam kampung atau kedha rugha manuk sebelum masuk di Mbaru Gendang atau rumah adat Suku Saghe, Jumat (2/11/2018).

BORONG, KOMPAS.com — Suku Saghe di Kampung Saghe, Desa Ranakolong, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT memiliki warisan leluhur yang terus dilaksanakan dan dipertahankan di Mbaru Meze suku tersebut.

Bahkan, di era teknologi canggih saat ini dengan maraknya tradisi-tradisi dari luar tidak melunturkan tua-tua adat dan warga Suku Saghe untuk melestarikan dan melaksanakan ritual adat tersebut.

Setiap tahun ritual tua ini terus dilaksanakan oleh tua-tua adat dan warga Suku Saghe. Bahkan saat ritual adat ini dilangsungkan, warga Suku Saghe yang berada di Kota Borong atau kota-kota lain di Pulau Flores harus hadir.

Ghan Woja dalam bahasa Kolor di bagian selatan dari Kabupaten Manggarai Timur merupakan bahasa kiasan yang diwariskan leluhur dari suku tersebut.

Warga Suku Saghe sedang menuju ke Mbaru Gendang atau Rumah adat Saghe untuk melaksanakan ritual ghan woja, Desa Ranakolong, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT, Jumat (2/11/2018).KOMPAS.com/MARKUS MAKUR Warga Suku Saghe sedang menuju ke Mbaru Gendang atau Rumah adat Saghe untuk melaksanakan ritual ghan woja, Desa Ranakolong, Kecamatan Kota Komba, Kabupaten Manggarai Timur, Flores, NTT, Jumat (2/11/2018).
"Ghan" artinya makan, "woja" artinya padi. Jadi ghan woja merupakan tradisi makan nasi baru yang berasal dari padi. Selain itu tradisi Ghan woja sebagai syukuran panen tahunan oleh seluruh anggota suku.

Di samping itu bahasa kiasan ini menandakan bahwa seluruh warga dalam suku mengakhiri tahun lama dalam musim tanam di ladang-ladang dan lahan kering sekali memulai masa tanam padi, jagung, kacang-kacangan di tahun baru dalam kalender pertanian orang Manggarai Timur, khususnya di kawasan selatan.

Dalam dialek tua-tua adat Suku Saghe “Sakil kiwan manga, tu’a kiwan weru" yang berarti tinggalkan tahun lama dan menjemput tahun baru dalam kalender pertanian.

Selain itu, apabila ada warga suku yang meninggal dunia dalam tahun lama maka dilangsungkan ritual yang sama sebagai tanda perpisahan dengan warga suku dan Mbaru Meze, (mbaru gendang). Bahasa Kolor menyebutnya “Morit wikor bakok atau Sakil ata mata” atau selesai urusan bagi orang mati dalam suku dan oleh keluarganya.

Demikian dijelaskan Kepala Suku Saghe, Alexander Djala kepada KompasTravel di Ranakolong, Jumat (2/11/2018).

Tua-tua adat Suku Saghe di depan Mbaru Gendang atau rumah adat Saghe untuk melaksanakan ritual Kedha Rugha Manuk atau ritual injak telur bagi istri dari anak laki-laki dari suku tersebut sebagai tanda sah sebagai anggota suku Saghe, Jumat (2/11/2018).KOMPAS.com/MARKUS MAKUR Tua-tua adat Suku Saghe di depan Mbaru Gendang atau rumah adat Saghe untuk melaksanakan ritual Kedha Rugha Manuk atau ritual injak telur bagi istri dari anak laki-laki dari suku tersebut sebagai tanda sah sebagai anggota suku Saghe, Jumat (2/11/2018).
Menurut Djala, setiap tahun ritual ghan woja di Mbaru Gendang Suku Saghe menghimpun seluruh warga sambil melaksanakan warisan leluhur dalam lingkaran tahun tanam dalam kalender pertanian orang Manggarai Timur.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X