Kompas.com - 23/11/2018, 22:04 WIB
Kawasan Kebun Bunga Amarilis di Kawasan Desa Kemadang, Kecamatan Tanjungsari, Gunungkidul Kompas.com/Markus YuwonoKawasan Kebun Bunga Amarilis di Kawasan Desa Kemadang, Kecamatan Tanjungsari, Gunungkidul


YOGYAKARTA, KOMPAS.com- Bunga Amarilis yang setiap tahunnya bermekaran di wilayah Gunungkidul, Yogyakarta, kembali bermekaran. Tahun ini bunga yang awalnya gulma ini tidak hanya di kawasan Patuk tetapi di kawasan selatan seperti Kecamatan Tanjungsari warga sudah mulai mengembangkan Amarilis.

Keindahan bunga yang memiliki nama lokal Puspa Patuk, sudah terasa ketika memasuki wilayah Gunungkidul. Seperti di Jalur Yogyakarta-Wonosari, sekitar tugu perbatasan dengan kabupaten Bantul kanan kirinya sudah banyak bunga berwarna jingga.

Belasan orang terlihat asyik berfoto bersama atau berswafoto di kebun bunga amarilis.

Saat memasuk daerah Dusun Ngasem Ayu, Kecamatan Patuk, sejumlah bunga amarilis di kebun milik warga bermekaran. Saat ini tak hanya satu pemilik seperti tahun 2015 hingga 2017 lalu, tetapi sudah ada beberapa warga yang mulai mengembangkan.

Pengunjung berada di Taman Kebun Bunga Amarilis, Patuk, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Sabtu (14/10/2017). Kebun bunga milik warga setempat yang bermekaran secara bersamaan menjadi destinasi wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta, khususnya bagi para pemburu swafoto.ANTARA FOTO/ANDREAS FITRI ATMOKO Pengunjung berada di Taman Kebun Bunga Amarilis, Patuk, Gunungkidul, DI Yogyakarta, Sabtu (14/10/2017). Kebun bunga milik warga setempat yang bermekaran secara bersamaan menjadi destinasi wisatawan yang berkunjung ke Yogyakarta, khususnya bagi para pemburu swafoto.
Salah seorang pemilik Kebun Amarilis, Karsih mengatakan, sejak empat hari terakhir bunga amarilis mulai mekar di pekarangan rumahnya. Tak hanya miliknya, tetapi tetangganya bunga juga bermekaran, seperti milik Sukadi pemilik bunga amarilis yang sempat viral 2015 lalu pun bermekaran. 

Menurut dia, bunga amarilis hanya dapat bertahan selama 2-3 minggu.

"Bertahan hanya 2-3 minggu, karena amarilis kalau sering terkena hujan akan rusak. Mulai mekar bunganya tidak bisa diprediksi, patokannya adalah awal mulai hujan biasanya selang beberapa hari mekar," katanya kepada wartawan, Jumat (23/11/2018)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Rata-rata setiap hari ada puluhan orang yang berkunjung di rumahnya. Untuk retribusi masuk ke lokasi, para pengelola kebun bunga sudah sepakat untuk menarik retribusi sebesar Rp 10.000 per orang.

"Kunjungan tidak pasti, kemarin ada 50-an orang," ucapnya.

Kebun Bunga Amarilis dilihat dari Pinggir Jalan Yogyakarta-WonosariKompas.com/Markus Yuwono Kebun Bunga Amarilis dilihat dari Pinggir Jalan Yogyakarta-Wonosari

Sementara Bupati Gunungkidul Badingah, mengatakan, saat ini tidak hanya di kawasan Patuk saja. Tetapi juga di kawasan Desa Kemadang, Kecamatan Tanjungsari, ada warga yang menanam bunga Amarilis di sekitar pegunungan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.