Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 05/12/2018, 09:32 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kuliner ekstrem di Kabupaten Gunungkidul, DI Yogyakarta, seolah tak ada habisnya. Salah satunya rica-rica bekicot yang sampai saat ini masih laris, bahkan diminati Tenaga Kerja Indonesia (TKI) di Malaysia dan Hongkong.

Bekicot atau Achatina fulica adalah siput darat di Gunungkidul menjadi makanan yang nikmat jika diolah secara benar. Salah satunya Sri Hawa, warga Dusun Gantiwarno, RT 1/1, Desa Kampung, Kecamatan Ngawen.

Dia salah satu pembuat rica-rica bekicot yang kini sudah menjadi langganan warga lokal dan juga TKI.

"Kemarin baru mengirim ke Malaysia dan Hongkong. Pemesan biasanya TKI mayoritas dari Gunungkidul," kata Sri saat dihubungi, Selasa (4/12/2018).

Baca juga: Dusun Jengkol, Pusat Kuliner Bekicot di Kediri

Dia mengatakan, setiap hari tak kurang 15 kg daging bekicot diolahnya menjadi rica-rica sejak tahun 2005.

Saat musim kemarau, Sri Hawa harus mendatangkan bahan baku dari wilayah Solo, Jawa Tengah, dan wilayah lainnya.

"Awalnya tak sengaja menjual makanan ini (rica-rica bekicot). Saat itu ada tukang kredit keliling yang mencicipi masakan saya. Lalu dia berniat membeli dan keterusan sampai saat ini," tuturnya.

Baca juga: Sate Bekicot Dilumuri Bumbu Kacang Bikin Ketagihan

Sri menjelaskan untuk memasak bekicot tidak terlalu sulit, hanya membutuhkan ketelatenan. Bekicot mentah dikeluarkan dari cangkangnya, lalu dibersihkan kotoran, dan dicuci bersih. Lalu, direbus dengan ijet atau kapur sirih. Setelah itu kembali direbus menggunakan bumbu rica-rica.

"Awalnya (harganya) Rp 10 ribu per kilogram, sekarang musim hujan untuk yang matang Rp 100 ribu. Tapi kalau musim kemarau bisa sampai Rp 120 ribu. Karena musim kemarau sangat sulit cari Bekicotnya," ujarnya.

"Rasanya bekicot itu kaya ampela, kenyal-kenyal gitu teksturnya. Rasanya nggak ada yang nyamain dan bisa membuat tubuh hangat," katanya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sampah Plastik Masih Jadi Masalah di Area Konservasi TN Komodo

Sampah Plastik Masih Jadi Masalah di Area Konservasi TN Komodo

Travel Update
Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Naik Bus Macito di Malang, Wisatawan Segera Bisa Berfoto di Kampung Heritage Kayutangan

Jalan Jalan
Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Waterfront Marina dan Puncak Waringin Labuan Bajo, Ruang Aktivitas Kreatif Masyarakat dan Wisatawan

Jalan Jalan
Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Pantai Sekitar Samarinda dan Bontang, Ada yang Harus Menyeberang Dahulu

Jalan Jalan
Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Hari Terakhir Grebeg Sudiro 2023, Lampion Pasar Gede Tetap Menyala sampai Cap Go Meh

Travel Update
Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Kafe Unik di Malang, Bisa Ngopi Sambil Bikin Kaus

Jalan Jalan
Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Mumi Tertua dan Telengkap Ditemukan Dekat Piramida di Saqqara, Mesir

Travel Update
Semesta's Gallery, Tempat Healing Baru nan Nyaman di Jakarta Selatan

Semesta's Gallery, Tempat Healing Baru nan Nyaman di Jakarta Selatan

Jalan Jalan
6 Tips ke Situ Cipondoh Tangerang, Bawa Kantong Sampah dan Uang Tunai

6 Tips ke Situ Cipondoh Tangerang, Bawa Kantong Sampah dan Uang Tunai

Travel Tips
Jadwal Bus Macito Terbaru, Keliling Kota Malang Gratis

Jadwal Bus Macito Terbaru, Keliling Kota Malang Gratis

Travel Tips
Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Cara Naik Kendaraan Pribadi ke Taman Gajah Tunggal di Tangerang

Travel Tips
Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Rute Sepedaan Shimanami Kaido di Jepang, Bisa Mampir ke Kuil Shinto

Jalan Jalan
8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

8 Festival Unggulan Jatim 2023, Tak Cuma Jember Fashion Carnaval

Travel Update
Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Ini Rute Pawai Tatung Cap Go Meh 2023 di Singkawang pada 5 Februari

Travel Update
Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Mampir ke Semesta's Gallery Jakarta, Catat Panduan Lengkapnya

Travel Tips
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+