Menyusuri Geoforest Watu Payung Turunan, "Permata" dari Gunungkidul

Kompas.com - 06/12/2018, 20:21 WIB
Spot foto di Watu Payung, Panggang, Gunungkidul berupa hamparan perbukitan hijau yang menawan.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Spot foto di Watu Payung, Panggang, Gunungkidul berupa hamparan perbukitan hijau yang menawan.

GUNUNGKIDUL, KOMPAS.com - Kabupaten Gunungkidul di Yogyakarta memang memiliki banyak kawasan perbukitan. Kondisi itu sesuai dengan nama kabupaten bersemboyan Handayani tersebut yang terdiri dari dua kata, yakni Gunung dan Kidul atau selatan.

Selain memiliki hamparan pantai pasir putih yang indah, perbukitan dan pergunungan Gunungkidul tak kalah memesona. Ada banyak destinasi wisata di kawasan perbukitannya, salah satunya Watu Payung Turunan.

Destinasi ini tepatnya berada di Dusun Turunan, Desa Girisuko, Kecamatan Panggang, Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta. Jarak dari Kota Yogyakarta adalah kurang-lebih 28 kilometer.

Waktu tempuh Kota Yogyakarta-Watu Payung Turunan sekitar satu jam perjalanan. Rute termudah adalah melalui Jalan Imogiri Barat kemudian lanjut ke selatan di Jalan Imogiri-Siluk.

Cukup ikuti jalan utama sampai kawasan perbukitan. Jalan akan cukup menanjak dan berkelok sehingga kondisi kendaraan harus dipastikan sanggup melaluinya. Akan ada papan penunjuk jalan di sebuah perempatan ke arah Watu Payung.

Perjalanan dilanjutkan ke arah timur di Jalan Turunan. Sekitar 450 meter melaju, belok kiri di jalan cor yang merupakan pintu masuk ke Watu Payung. Tak lama kemudian terdapat pos retribusi dengan harga tiket hanya Rp 5.000 per orang.

Pesona keindahan hamparan pergunungan hijau

Area parkir kendaraan sudah ada di depan mata. Usai parkir, perjalanan dilanjutkan dengan berjalan kaki menyusuri kawasan hutan jati di geoforest Turunan. Di sini terdapat batu yang bagian bawahnya menyempit sehingga tampak seperti payung.

Penamaan Watu Payung diambil dari batu yang menyempit pada bagian bawahnya sehingga tampak seperti payung.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Penamaan Watu Payung diambil dari batu yang menyempit pada bagian bawahnya sehingga tampak seperti payung.

Batu ini pun dinamai Watu Payung atau Batu Payung oleh masyarakat. Destinasi ini pun lebih familiar dengan nama itu. Untuk menuju spot panorama, pengunjung harus berjalan kaki ke arah utara melalui jalan setapak di hutan jati.

Guna mempercantik kawasan, pengelola menambahkan beberapa ornamen penghias yang dibuat oleh seniman. Salah satunya yang juga pertama dijumpai adalah semacam gerbang unik dari kayu di tengah hutan jati.

Karena keunikannya, pengunjung bisa berfoto di sini dengan gratis. Terus berjalan ke utara, sampailah perjalanan di spot panorama. Hamparan pemandangan terbuka ke arah utara tampak begitu memesona.

Halaman Berikutnya
Halaman:



Close Ads X