Melestarikan Tari Perang Caci sebagai Budaya dan Atraksi Wisata - Kompas.com

Melestarikan Tari Perang Caci sebagai Budaya dan Atraksi Wisata

Kompas.com - 07/12/2018, 07:04 WIB
Tarian Adat Caci yang bisa disaksikan wisatawan di Desa Adat Melo, Liang Ndara, Manggarai Barat, Pulau Flores, NTT, Rabu (29/11/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Tarian Adat Caci yang bisa disaksikan wisatawan di Desa Adat Melo, Liang Ndara, Manggarai Barat, Pulau Flores, NTT, Rabu (29/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Suku-suku yang berada di daratan Manggarai, Nusa Tenggara Timur (NTT), memiliki tarian khas, tarian perang yang disebut Tari Caci. Tarian ini merupakan salah satu rangkaian upacara adat yang disakralkan.

Meski disakralkan, beberapa kampung adat memilih prosesi tarian ini sebagai atraksi untuk menjamu wisatawan yang datang. Salah satunya di Kampung Adat Melo, Manggarai Barat, NTT. 

Baca juga: Mengunjungi Desa Adat Pertama Kerajaan Manggarai di Flores

Sang tetua adat di sana, Yosep Ugis Melo mengatakan masyarakat kampungnya memilih melestarikan Tari Caci dengan cara menyuguhkannya kepada wisatawan.

"Ya kalau prosesi adatnya sebenarnya panjang, bisa berhari-hari. Tapi kita suguhkan saja yang sederhana untuk wisatawan, supaya bisa coba juga," tuturnya kepada KompasTravel saat berkunjung bersama tim Pegipegi Yuk! Jelajah Indonesiamu, Rabu (29/11/2018).

Wistawan mencoba tarian Adat Caci yang bisa disaksikan di Desa Adat Melo, Liang Ndara, Manggarai Barat, Pulau Flores, NTT, Rabu (29/11/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Wistawan mencoba tarian Adat Caci yang bisa disaksikan di Desa Adat Melo, Liang Ndara, Manggarai Barat, Pulau Flores, NTT, Rabu (29/11/2018).

Menurutnya, jika hanya digunakan saat perayaan adat, akan sangat jarang dipraktikkan, sehingga untuk regenerasi cukup sulit. Sedangkan jika dimainkan untuk atraksi wisatawan bisa seminggu sekali, sehingga akan sering berlatih.

"Ya kalau prosesi adat yang panjangnya memang Tarian Caci hanya satu atau dua kali setahun, jadi sulit mewariskan kepada anak-anaknya," tuturnya.

Baca juga: Tradisi Ghan Woja Suku Saghe di Flores Barat

Meski begitu, tarian sakral ini juga sebagai ladang masyarakatnya mendapatkan pemasukan dari wisatawan. Untuk satu kali permainan Caci dengan durasi satu jam, wisatawan bisa membayar Rp 3,5 juta.

Wistawan mencoba tarian Adat Caci yang bisa disaksikan di Desa Adat Melo, Liang Ndara, Manggarai Barat, Pulau Flores, NTT, Rabu (29/11/2018). KOMPAS.COM / MUHAMMAD IRZAL ADIAKURNIA Wistawan mencoba tarian Adat Caci yang bisa disaksikan di Desa Adat Melo, Liang Ndara, Manggarai Barat, Pulau Flores, NTT, Rabu (29/11/2018).
Dalam satu kali pertunjukan Caci, masyarakat yang dilibatkan sekitar 20 orang. Mulai ibu-ibu yang memainkan gamelan, para penari, hingga tetua adat yang memimpin acara.

Jika Anda ingin melihat dan mencobanya, datanglah ke Desa atau Kampung adat Melo, Liang Ndara, Kabupaten Manggarai Barat, NTT. Semakin banyak datang, Anda akan semakin murah membayar, karena tarifnya per penampilan, bukan banyaknya wisatawan.



Close Ads X