Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menikmati Kesendirian di Pantai Ngitun, Gunungkidul

Kompas.com - 10/12/2018, 17:15 WIB
Markus Yuwono,
Sri Anindiati Nursastri

Tim Redaksi


YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Kabupaten Gunungkidul di Yogyakarta memiliki garis pantai yang panjang, dan memiliki karakteristik pantai yang berbeda.

Beberapa pantai sudah dikenal masyarakat, mulai dari pantai Baron, Krakal, Kukup, hingga Pulang Sawal atau dikenal dengan Indrayanti. Beberapa pantai yang belum terekspos pun sebenarnya memiliki keindahan panorama yang tak kalah menarik.

Jika berkunjung di kawasan pantai wilayah timur, yang terkenal adalah Pantai Sadeng, Nglambor, dan siung. Namun satu pantai yakni Pantai Ngitun yang terletak di Dusun Sureng, Purwodadi, Tepus, belum banyak diketahui masyarakat.

Untuk pergi ke sana Anda harus menuju ke wilayah kawasan Pantai Nglambor atau Siung. Jika dihitung jarak sekitar 33 km dari pusat Kota Wonosari. Setelah masuk ke Tempat Pemungutan Retribusi (TPR) kawasan Pantai Siung, perhatikan ada plakat kecil dari papan. 

Baca juga: Menikmati Kuliner Rica-rica Bekicot Khas Gunungkidul

Jalanan masuk ke Pantai Ngitun masih belum dibangun secara permanen karena terbuat dari cor semen. Anda akan menjumpai jalanan yang terdiri dari tumpukan batu dengan kontur naik dan turunan. Pengunjung yang menggunakan sepeda motor sebaiknya tidak menggunakan sepeda motor matik karena dipastikan akan kesulitan.

Namun setelah sampai lokasi Pantai Ngitun, akan disuguhi pemandangan yang luar biasa indahnya. Pasir putih dan suasana asri karena belum banyak dikunjungi wisatawan. Dua bukit karst mengapit pantai menambah keindahan pantai Ngitun.

"Jalannya cukup terjal, untuk sampai ke sini. Tetapi terbayarkan dengan keindahan pantai Ngitun. Pasirnya putih, sehingga asyik buat main dan menghabiskan waktu. Tetapi belum banyak warung, jadi harus siapkan makanan atau minuman. Jaga-jaga, jika pas ke sini tidak ada penjualnya," kata wisatawan asal Wonosari, Adi (26) Minggu (9/12/2018).

Jalan menuju Pantai Ngitun, Desa Purwodadi, Kecamatan Tepus, Gunungkidul, Masih diberi tulisan Sederhana Kompas.com/Markus Yuwono Jalan menuju Pantai Ngitun, Desa Purwodadi, Kecamatan Tepus, Gunungkidul, Masih diberi tulisan Sederhana

Pengunjung yang ingin melihat pantai dari atas bukit harus melewati tumpukan batu yang menyerupai anak tangga. Anak tangga tersebut hanya terdapat sedikit dan selanjutnya pengunjung harus mendaki melewati jalur yang disediakan.

Selama pendakian, pengunjung akan menemukan musala yang berada di perbukitan. Ada sensasi tersendiri saat pendakian, karena terlihat beberapa nisan yang tertutup kain kafan. Meski berat, tetapi setelah sampai di atas akan disuguhi pemandangan luar biasa.

"Sampai diatas pemandangannya cukup menentramkan," kata wisatawan asal warga Wirobrajan, Kota Yogyakarta, Febti Indriyanti. 

Warga Dusun Sureng, Purwodadi, Tepus, Darsono (70) mengatakan, Pantai Ngitun belum banyak dikunjungi wisatawan karena lokasi sulit dijangkau. Selain itu, pantai ini dibuka dua tahun terakhir.

Baca juga: Menyusuri Geoforest Watu Payung Turunan, Permata dari Gunungkidul

Ngitun sendiri berarti "mengirim" dalam bahasa Jawa halus. Sebab lokasi tersebut pada bebeapa tahun yang lalu digunakan untuk pembuatan garam, karena lokasinya jauh. Warga mengirim makanan yang disebut ngitun.

"Baru sekitar dua tahunan ini dibuka, tepatnya setelah dibangun jalan cor semen itu," ucapnya. 

Sebagian besar wisatawan yang berkunjung untuk camping. Ia mengharap Dinas Pariwisata Kabupaten Gunungkidul membantu mempermudah akses jalan ke Pantai Ngitun.

"Semoga pihak terkait memberikan bantuan akses jalan, sehingga Pantai Ngitun bisa berkembang," katanya.

Baca juga: Gunungkidul Argo Technopark, Wisata Edukasi Baru di Gunungkidul

Sekretaris Dinas Pariwisata Hary Sukmono mengatakan, untuk pengembangan kawasan wisata, pihaknya berpatokan kepada Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah (Rippda).

"Kita berpatokan pada Rippda, tapi untuk detailnya lokasi mana saja belum saya lihat secara detail. Tetapi prinsipnya, pemerintah selalu berupaya mendukung pengembangan pariwisata. Memang tidak semua lokasi dibuka untuk wisata massal. Untuk disekitar Desa Purwodadi, di sana juga ada wisata pantai seperti Nglambor, Siung dan pantai lainnya," katanya.

Dia mengatakan upaya pemerintah membangun akses jalan di jalur wisata terus dilakukan.

"Untuk pengembangan pariwisata dilakukan atraksi, aksesibilitas, dan amenitas. Ketiganya harus dilakukan dengan baik, tetapi harus dilakukan bersama-sama dengan instansi lain," ujarnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Travel Update
19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

Travel Update
Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Travel Update
Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Travel Tips
BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

Travel Update
Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Terraz Waterpark Tanjung Batu: Harga Tiket, Lokasi, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Amanah Borneo Park di Banjarbaru, Punya Wahana Seru untuk Anak-anak

Amanah Borneo Park di Banjarbaru, Punya Wahana Seru untuk Anak-anak

Jalan Jalan
Amanah Borneo Park: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Amanah Borneo Park: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Misteri Pilar Besi Kuno Berusia 1.600 Tahun di India yang Tidak Berkarat

Misteri Pilar Besi Kuno Berusia 1.600 Tahun di India yang Tidak Berkarat

Jalan Jalan
Tips Aman Berkunjung ke Kebun Binatang dengan Satwa Liar

Tips Aman Berkunjung ke Kebun Binatang dengan Satwa Liar

Travel Tips
Harga Tiket Terkini Pendakian Gunung Andong via Pendem

Harga Tiket Terkini Pendakian Gunung Andong via Pendem

Travel Update
Sheraton Belitung Resort Mulai Terapkan Energi Hijau yang Ramah Lingkungan

Sheraton Belitung Resort Mulai Terapkan Energi Hijau yang Ramah Lingkungan

Travel Update
Pemda DIY Tak Khawatir Wisatawan Turun Imbas Larangan Study Tour Beberapa Daerah

Pemda DIY Tak Khawatir Wisatawan Turun Imbas Larangan Study Tour Beberapa Daerah

Travel Update
5 Hotel dekat Jatim Park 3, Pas untuk Liburan Sekolah

5 Hotel dekat Jatim Park 3, Pas untuk Liburan Sekolah

Hotel Story
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com