Kompas.com - 17/12/2018, 19:10 WIB
Leuwi Jurig berada di Kampung Rupit, Desa Bojong, Kecamatan Bungbulang, Kabupaten Garut, Jawa Barat. Di sini pengunjung bisa berenang di kedalaman air lebih dari10 meter dengan pemandangan yang indah. KOMPAS.com/RENI SUSANTILeuwi Jurig berada di Kampung Rupit, Desa Bojong, Kecamatan Bungbulang, Kabupaten Garut, Jawa Barat. Di sini pengunjung bisa berenang di kedalaman air lebih dari10 meter dengan pemandangan yang indah.


GARUT, KOMPAS.com – Bagi Anda yang suka menantang adrenalin dan belum mengetahui akan liburan kemana akhir tahun ini, bisa mengunjungi Leuwi Jurig.

Leuwi Jurig berada di Kampung Rupit, Desa Bojong, Kecamatan Bungbulang, Kabupaten Garut, Jawa Barat. Bagi Anda yang berasal dari Jakarta, Anda bisa menuju Bandung via tol Cileunyi, kemudian ke Kota Garut. Dari sana, dibutuhkan 2-3 jam perjalanan mobil ke arah Bungbulang.

Meski membutuhkan waktu perjalanan cukup panjang, Anda tidak perlu khawatir. Terutama saat memasuki kawasan Garut.

Sebab, Anda akan disuguhkan keindahan alam Garut. Seperti hutan, kebun teh, perkampungan khas sunda dengan rumah panggungnya, ditambah udara yang sejuk.

Begitu melewati Kecamatan Pakenjeng, Anda sebaiknya bertanya kepada warga mengenai lokasi Leuwi Jurig. Sebab Leuwi Jurig berbeda dengan tempat wisata umumnya yang ramai.

Di sini, pengunjung tidak akan menemukan papan besar bertuliskan “Leuwi Jurig”. Pengunjung pun tak begitu ramai. Hanya ada beberapa warga sekitar ataupun orang lewat yang ingin berfoto ataupun berenang. Namun ada sejumlah warung yang bisa membantu pengunjung menuju lokasi.

Baca juga: 4 Rekomendasi Tempat Nongkrong Kekinian di Garut

Kompas.com saat itu ditemani seorang anak pemilik warung bernama Raffi. Ia mengantarkan ke Leuwi Jurig termasuk menjadi guide. Sebab hingga kini belum ada guide resmi di Leuwi Jurig.

Raffi meminta pengunjung menyimpan kendaraan di parkiran dengan membayar Rp 10.000. Kemudian ia mengantarkan pengunjung lewat jalan setapak menuju Leuwi Jurig.

Begitu sampai, Anda akan melihat hamparan batu tinggi nan terjal. Di bagian bawah terdapat aliran air tenang berwarna hijau tua, pertanda kedalaman air.

“Dalamnya lebih dari 10 meter. Kalau yang di ujung sana 1-2 meteran,” ujar Raffi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.