Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ada Pelangi di Coban Pelangi

Kompas.com - 19/12/2018, 20:02 WIB
Andi Hartik,
Wahyu Adityo Prodjo

Tim Redaksi


MALANG, KOMPAS.com - Jam menunjukkan pukul 13.00 WIB saat pelangi itu muncul dari balik semak - semak sekitar Air Terjun Coban Pelangi, Selasa (18/12/2018).

Sejumlah wisatawan yang berdiri menyaksikan air terjun itu tiba - tiba berseru. Mereka takjub dengan pelangi yang dilihatnya begitu dekat. Hanya berjarak sekitar dua meter dari pandangan mata.

"Wah ada pelangi," kata salah seorang wisatawan berseru sembari menunjuk pelangi itu kepada temanya.

Keberadaan pelangi dengan beragam warna itu cukup lama. Ia melengkung sekitar 20 menit. Sempat hilang sejenak, kemudian muncul lagi. Tidak lama setelahnya, lengkungan warna itu perlahan memudar dan hilang.

Pemandangan terasa sempurna saat menyaksikan air terjun dari balik warna - warni pelangi.

Jembatan bambu menuju air terjun Coban Pelangi, Kabupaten Malang, Selasa (18/12/2018)KOMPAS.com / ANDI HARTIK Jembatan bambu menuju air terjun Coban Pelangi, Kabupaten Malang, Selasa (18/12/2018)

Air Terjun Coban Pelangi berada di Desa Gubuk Klakah, Kecamatan Poncokusumo, Kabupaten Malang. Lokasi itu mudah ditemukan karena berada di jalur arah menuju Gunung Bromo.

Berada di hutan milik Perhutani, pemandangan di sekitar air terjun tersebut masih alami. Tebing yang menjulang dipenuhi dengan rimbun pepohonan dan semak belukar.

Dari pintu masuk, pengunjung harus berjalan menuju lembah sepanjang sekitar 800 meter untuk menemukan air terjun setinggi 107 meter itu.

"Tinggi air terjun 107 meter. Jarak tempuh air terjun dari loket 800 meter," kata Supervisor Wisata dan Aset Perhutani KPH Malang, Nanang Wahyudi.

Di lokasi air terjun, pengunjung diperbolehkan menikmati pemandangan pada jarak sekitar 50 meter. Air mengalir dan jatuh sangat deras. Hempasan air itu mengawang seperti asap, melingkupi kawasan sekitar dan jatuh seperti gerimis.

Pengunjung menikmati air terjun Coban Pelangi, Kabupaten Malang, Selasa (18/12/2018)KOMPAS.com / ANDI HARTIK Pengunjung menikmati air terjun Coban Pelangi, Kabupaten Malang, Selasa (18/12/2018)

Pengunjung akan merasakan rintik hempasan air terjun tersebut. Hempasan air itu pula yang memunculkan efek pelangi tatkala berpadu dengan sinar matahari. Efek warna - warni yang melengkung dan tidak pernah ditemukan di lokasi air terjun yang lain.

Nanang menyampaikan, pelangi sudah jamak dijumpai di sekitar air terjun tersebut.

"Iya, apalagi kalau sinar matahari di tengah air terjun," katanya.

Animo wisatawan belum tinggi meski air terjun itu memiliki keistimewaan menghadirkan efek pelangi. Jika hari libur, jumlah maksimal kunjungan ke lokasi itu sekitar 125 orang.

"Untuk mancanegara hari biasa 10 orang dan untuk domestik 30-an orang pengunjung ini untuk hari biasa. Kalau hari libur, mancanegara bisa 25 orang dan domestik mencapai 75 sampai 100 pengunjung," jelasnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Harga Tiket dan Jam Buka Curug Sewu, Air Terjun Tingkat Tiga di Kendal Jawa Tengah

Travel Update
Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Guru Spiritual Terkenal dari India: Bali Membawa Ketenangan dan Semangat untuk Pemulihan Jasmani dan Rohani

Travel Update
7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

7 Wisata Alam di Cilacap, Jawa Tengah, Lokasi Liburan Bersama Keluarga

Jalan Jalan
5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

5 Wisata Pantai dekat Heha Ocean View, Ada yang Gratis

Jalan Jalan
Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Rafting Seru di Namu Hejo Pangelangan, Bandung

Jalan Jalan
Namu Hejo: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Namu Hejo: Harga Tiket, Jam Buka, dan Lokasi

Hotel Story
Puncak Festival Balon di Wonosobo Digelar 21 April 2024

Puncak Festival Balon di Wonosobo Digelar 21 April 2024

Travel Update
Lanakila Lake Lampung: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Lanakila Lake Lampung: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
9 Tips Tingkatkan Kenyamanan di Kamar Hotel

9 Tips Tingkatkan Kenyamanan di Kamar Hotel

Travel Tips
Pemindahan Spot Ikonik Wisata Hawai, Tangga Haiku, Telah Dimulai

Pemindahan Spot Ikonik Wisata Hawai, Tangga Haiku, Telah Dimulai

Travel Update
Berwisata di Bukit Pinteir Bangka Belitung, Lintasan Hiking Sudah Dilengkapi Gazebo

Berwisata di Bukit Pinteir Bangka Belitung, Lintasan Hiking Sudah Dilengkapi Gazebo

Travel Update
Libur Lebaran 2024, Lebih dari 120.000 Wisatawan Kunjungi Banyuwangi

Libur Lebaran 2024, Lebih dari 120.000 Wisatawan Kunjungi Banyuwangi

Travel Update
7 Perbedaan Visa Kunjungan Wisata dan Visa on Arrival, Jangan Salah

7 Perbedaan Visa Kunjungan Wisata dan Visa on Arrival, Jangan Salah

Travel Update
4 Lokasi untuk Lihat Patung Merlion Selain di Singapura, Ada di Madiun

4 Lokasi untuk Lihat Patung Merlion Selain di Singapura, Ada di Madiun

Jalan Jalan
6 Taman Nasional di Indonesia yang Dapat Pengakuan UNESCO

6 Taman Nasional di Indonesia yang Dapat Pengakuan UNESCO

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com