Kompas.com - 02/01/2019, 13:12 WIB

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Tidak banyak yang tahu jika Banyuwangi memiliki spot ombak yang 'garang' untuk surfing kelas dunia yaitu di Pantai Plengkung. Letaknya tersembunyi di tengah Taman Nasional Alas Purwo.

Bahkan, pantai yang dikenal dengan nama G Land ini diakui sebagai spot surfing terbaik di Asia Tenggara dan termasuk satu dari tujuh ombak yang terbaik di dunia yang langsung berhadapan dengan Samudera Hindia. G Land terkenal sebagai surga pecinta surfing sejak tahun 1970-an.

"Saat ini sedang pasang. Jadi peselancar bisa berenang ke tengah sana atau naik perahu. Tapi jika sedang surut, peselancar bisa jalan kaki ke tengah sana," kata Rindi, warga Purwoharjo yang mengantarkan Kompas.com ke G-Land pada akhir November 2018.

Baca juga: Jalan Panjang Banyuwangi Memiliki Bandara Internasional

Ia mengatakan, posisi ombak agak tersembunyi yang membuat ombak G-land menjadi istimewa.

Pantai Plengkung di Banyuwangi atau dikenal dengan G Land yang menjadi surga bagi para pecinta surfing. KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Pantai Plengkung di Banyuwangi atau dikenal dengan G Land yang menjadi surga bagi para pecinta surfing.
Ombak yang cocok untuk surfing biasanya muncul antara bulan April hingga Oktober. "The best-nya ombak ya pada bulan Agustus. Saat ini banyak sekali wisatawan asing yang datang ke sini," kata Rindi.

Baca juga: Inilah TN Alaspurwo, Salah Satu Situs Geopark Nasional di Banyuwangi

Selain surfing, para wisatawan juga bisa melakukan kegiatan lain seperri trekking melalui rerimbunan hutan bambu khas yang tumbuh di sepanjang jalan.

Untuk yang memiliki hobi fotografi, bisa mengeksploitasi pemandangan menawan sepanjang Pantai Plengkung. Pasir putih dan batuan karang yang ada sepanjang pantai mampu memanjakan mata.

Baca juga: Banyuwangi Resmi jadi Kawasan Geopark Nasional

Jika beruntung, kita akan menemukan serombongan rusa yang mencari makan di sepanjang pantai. Atau bisa juga menyewa perahu untuk melihat aksi para surfer di tengah laut.

Sekumpulan rusa di Pantai Plengkung, Banyuwangi, yang masuk wilayah Taman Nasional Alaspurwo.KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Sekumpulan rusa di Pantai Plengkung, Banyuwangi, yang masuk wilayah Taman Nasional Alaspurwo.
Untuk menuju G-Land, pengunjung bisa menggunakan kendaraan pribadi, dan menempuh jarak sejauh 22 kilometer dari pintu masuk Taman Nasional Alas Puwo.

Wisatawan bisa berhenti di Pos Pancur lalu melanjutkan perjalanan dengan menyewa kendaraan yang disediakan untuk menuju ke pantai.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Wisata ke Malaysia Kini Tidak Perlu Tes PCR, Asuransi, dan Karantina

Travel Update
Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Motif Batik Larangan Keraton yang Tak Boleh Dipakai Orang Biasa

Jalan Jalan
Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Panduan Wisata Kedai Sawah Sembalun Lombok Timur, Fasilitas, Jam Buka, dan Rute 

Travel Update
Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Masih Ada Long Weekend Mei 2022, Bisa Libur 4 Hari dengan Cara Ini

Travel Tips
Kreativitas Pemuda Desa Bangun Wisata Bukit Porong NTT yang Sukses Menangi Penghargaan

Kreativitas Pemuda Desa Bangun Wisata Bukit Porong NTT yang Sukses Menangi Penghargaan

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.