Kompas.com - 02/01/2019, 13:12 WIB

Di sana juga tersedia empat penginapan yang menyediakan fasilitas lengkap termasuk menyewakan papan selancar. Jika tidak menginap, pengunjung bisa bersantai di tepi pantai atau di pondok kecil untuk beristirahat.

"Walaupun jalan dari Pancur ke Plengkung sudah diperbaiki, kami tetap menyarankan agar pengunjung menyewa kendaraan yang telah disediakan. Selain pemberdayaan pada masyarakat, juga untuk memantau jumlah wisatawan yang datang karena G Land memang tempat wisata khusus. Karena jalan yang dilewati juga jalur yang dilewati binatang. Jangan sampai lalu lalang kendaraan mengganggu aktivitas hewan yang ada di hutan," kata Nuryadi, Kepala Balai Taman Nasional Alas Purwo.

Ia mengatakan, tinggi ombak di G-Land bisa mencapai 1-2 meter dengan ombak berlapis-lapis yang cukup besar, bahkan tinggi ombak bisa lebih dari lima meter.

"Rata-rata yang datang untuk surfing ya wisatawan asing. Kalau yang domestik banyak yang memilih ke Pantai Pancur atau di Savana Sadengan," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.