Kompas.com - 06/01/2019, 09:23 WIB

Jasa ojek ini juga dapat pendaki nikmati untuk menghemat waktu dan tenaga ketika mengawali pendakian. Jarak dari basecamp ke Parkiran Swadas ditempuh hanya selama 15 menit. Sedangkan jika berjalan kaki, waktu pendaki akan terkuras sekitar 1 jam di medan makadam yang menanjak.

Menuju Pos 1 Taman Asmara, medan pendakian tidak begitu terjal dengan pemandangan terbuka di permulaan. Pendaki akan menyusuri jalan setapak yang dikelilingi ladang-ladang warga setempat.

Ketika telah mendekati Pos 1, pendaki akan menyusuri hutan hujan tropis yang cukup rapat, diselingi dengan perkebunan tembakau. Total, pendaki berjalan selama 1 ,5 jam dari basecamp ke Pos 1 Taman Asmara.

Baca juga: Sensasi Menyeruput Kopi Berlatar Belakang Gunung Sindoro-Sumbing

Terik siang yang terhalau oleh rapatnya belantara membuat pendaki akan berkawan suhu yang sejuk hingga Pos 2 Bogel selama 1 jam. Di Pos 2, pendaki dapat mengisi ulang persediaan air. Namun, di musim kemarau, terkadang aliran air amat kecil hingga menyisakan cekungan-cekungan saja.

Pos 2 juga dapat dibilang sebagai garis batas jenis vegetasi yang berlainan. Pendaki dapat membangun tenda di area hutan atau sedikit melanjutkan jalur yang menyeberangi punggungan hingga mencapai lahan yang cukup luas dan terbuka.

Di pos ini, bila angkasa tidak diselubungi kabut, sepasang mata pendaki akan mulai dimanjakan oleh lekukan Gunung Sumbing yang menggoda, diselimuti hamparan padang rumput yang luas hingga puncaknya. Padang rumput ini akan berwarna kuning keemasan di puncak musim kemarau dan hijau segar di musim hujan.

Pendaki dapat bermalam di pos ini. Namun, KompasTravel merekomendasikan pendaki agar terus berjalan hingga campsite Gajahan yang terletak di tengah-tengah jalur antara Pos 2 Bogel dan Pos 3 Zorro demi menghemat waktu tempuh ke puncak Sumbing keesokan harinya.

Menuju Gajahan, pendaki akan menghadapi beberapa bukit dengan sudut kemiringan tanjakan yang lumayan terjal. Bisa dibilang, etape ini seperti replika Bukit Penyesalan di Sembalun, Gunung Rinjani, dengan tingkat kesulitan yang jauh lebih ringan karena hanya memakan waktu sekitar 1,5 jam.

Gajahan merupakan campsite paling tinggi di jalur Bowongso; dinamakan demikian lantaran didominasi oleh rumput gajah. Di lahan yang tiada satu pun pohon ini, pendaki akan disuguhkan dengan panorama istimewa.

Menghadap ke arah barat daya, Gunung Sindoro tampak indah dengan kerucut simetrisnya. Tidak seperti jalur Garung yang tegak lurus dengan Sindoro, jalur Bowongso yang terletak agak menyerong Sindoro memungkinkan pendaki menghayati sunset seraya bersantai di muka tenda.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.