Trinity Traveler Sebut Tujuan Traveling saat Ini Sudah Berubah

Kompas.com - 12/01/2019, 22:11 WIB
Trinity penulus buku seri The Naked Traveler.Kompas.com/Silvita Agmasari Trinity penulus buku seri The Naked Traveler.


JAKARTA, KOMPAS.com - Saat ini berwisata jauh lebih mudah dibanding sebelum 2010. Hampir semua kebutuhan wisata seperti tiket transportasi, akomodasi, dan rekreasi bisa dibeli online.

Untuk Free Independent Traveler alias wisatawan yang tidak mengikuti tur, urusan wisata sekarang hampir tidak ada kendala sama sekali.

Namun apa kabar wisatawan yang berwisata sebelum agen perjalanan online muncul? Salah satu wisatawan berkaliber adalah Trinity. Penulis The Naked Traveler ini sudah mulai berwisata sendiri ketika masih duduk di bangku sekolah dan internet masih langka zaman itu.

"Teknologi mengubah semua. Zaman itu harus mengandalkan telepon. Ketika sampai di suatu negara harus telepon hotel satu-satu tanya yang kosong, harganya berapa. Kalau janjian dengan teman harus sebutkan lokasi dan waktu yang rinci, kalau tidak datang saat itu, tidak bisa bertemu lagi," ujarTrinity.
 
Bukan hanya proses berwisata, menurut Trinity teknologi terutama media sosial kini juga mengubah cara pandang seseorang untuk berwisata. Jika dahulu tujuan anak muda berwisata adalah untuk mencari jati diri, pengalaman, dan ingin 'menaklukan' dunia, sekarang terasa berbeda.

Sesederhana ingin berwisata untuk mengisi konten di Instagram menjadi tujuan banyak anak muda masa kini.

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Lima menyelenggarakan acara Talkshow dengan menghadirkan Trinity, penulis The Naked Traveler sebagai pembicara, Senin (29/10/2018).ARSIP KBRI LIMA Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Lima menyelenggarakan acara Talkshow dengan menghadirkan Trinity, penulis The Naked Traveler sebagai pembicara, Senin (29/10/2018).

"Jadinya traveling untuk menambah wawasan itu berkurang. Banyak yang tidak tahu mengenai daerah tempat mereka berwisata," kata Trinity.

Terkadang karena tuntutan konten media sosial juga, Trinity menyebutkan banyak wisatawan yang rela antre untuk foto di destinasi alam sampai ber jam-jam di satu sudut yang 'Instagramable'.

Padahal dalam waktu tersebut wisatawan dapat memanfaatkan untuk mengeksplor semua sudut dan menambah pengetahuan dari warga lokal.

"Ya tidak apa apa sih, cuma saya sarankan untuk selalu membaca buku, terutama The Naked Traveler. Biar tahu suatu tempat berbeda, bahwa ada budaya, ada bahasa lain. Jangan jadi katak dalam tempurung. Traveling bisa menambah wawasan,"kata Trinity.    



Close Ads X