Awas! Sembarangan Naik Pesawat Usai Menyelam Bisa Berakibat Fatal - Kompas.com

Awas! Sembarangan Naik Pesawat Usai Menyelam Bisa Berakibat Fatal

Kompas.com - 17/01/2019, 12:07 WIB
Divers saat melakukan Scuba DivingDokumentasi Global Dive Center Divers saat melakukan Scuba Diving

KOMPAS.com - Bagi Anda para penyelam, melanjutkan perjalanan dengan pesawat usai menyelam tak dapat sembarangan dilakukan.

Dilansir dari buku panduan Open Water Diver dari Professional Association of Diving Instructors (PADI), terbang usai menyelam ada aturannya.

Untuk penyelaman tunggal atau penyelaman tanpa pengulangan, setidaknya dibutuhkan waktu jeda minimal 12 jam sebelum melakukan penerbangan.

Kemudian untuk penyelaman secara multiday atau menyelam menyelam setiap hari selama beberapa hari berturut-turut dibutuhkan waktu jeda minimal 18 jam sebelum melakukan penerbangan.

"Sedangkan untuk penyelaman yang membutuhkan dekompresi (tekanan udara yang berkurang secara tiba-tiba) harus menyediakan waktu jeda lebih dari 18 jam sebelum melanjutkan penerbangan.

Baca juga: Tak Bisa Berenang Bukan Kendala Belajar Diving

Dalam buku itu dituliskan rekomendasi ini didasarkan pada kisaran tekanan kabin pesawat pada ketinggian 600-2400 meter / 2000-8000 kaki.

"Sementara pedoman ini merupakan perkiraan terbaik yang saat ini dikenal untuk konservatif, interval permukaan yang aman sebelum terbang untuk sebagian besar penyelam," tulis buku tersebut.

Melakukan penerbangan tanpa mengikuti rekomendasi yang ditentukan dapat menyebabkan decompression sickness yang dalam kasus terparah akan menyebabkan kematian.

Lalu apa itu decompression sickness?

Untuk diketahui, selama menyelam silinder sebagai alat bantu pernafasan Anda bukanlah oksige murni. Silinder mengandung 21 persen oksigen dan 79 persen nitrogen.

Jaringan di tubuh Anda tidak menggunakan nitrogen yang Anda serap, sehingga ketika Anda bergerak naik dengan tekanan udara yang semain rendah maka akan lebih banyak nitrogen yang bisa tetap larut dalam tubuh Anda.

Nantinya sirkulasi darah normal membawa kelebihan nitrogen ke paru-paru Anda, yang keluar saat Anda mengeluarkan napas.

Jika jumlah kelebihan nitrogen berada dalam batas yang dapat diterima, tubuh kita secara normal akan menghilangkan nitrogen tanpa membahayakan selama beberapa jam ke depan.

Baca juga: Berapa Kisaran Biaya untuk Mengambil Sertifikasi Diving?

Namun jika kelebihan nitrogen dalam jaringan tubuh Anda terlalu tinggi, ketika Anda naik di permukaan, ini dapat menyebabkan gelembung nitrogen terbentuk di dalam darah dan jaringan tubuh Anda, seperti gelembung ketika Anda membuka botol soda dan melepaskan tekanan. Hal inilah yang disebut decompression sickness.

Gejala yang akan timbul jika Anda mengalami decompression sickness adalah kelumpuhan atau kebas di beberapa bagian tubuh, pusing, perasaan geli nyeri sendi dan tungkai, syok, mati rasa, sulit bernafas, kelemahan dan kelelahan yang berkepanjangan, dan dalam kasus yang parah dapat menyebabkan penderita tidak sadar hingga meninggal dunia.

Tanda dan gejala DCS mungkin jelas dan jelas, tetapi mereka kadang tak nampak, seperti tomoderate ringan, nyeri tumpul (sering, tetapi tidak perlu, pada persendian) ringan hingga sedang biasanya terjadi 15 menit hingga 12 jam setelah menyelam.

Seperti halnya aspek menyelam lainnya, Anda bertanggung jawab atas keselamatan dan perilaku menyelam Anda sendiri. Rekomendasi terbang setelah menyelam berubah ketika kita belajar lebih banyak tentang bagaimana perubahan tekanan mempengaruhi tubuh, jadi ikuti rekomendasi.

Semakin lama interval antara menyelam dan penerbangan Anda, semakin rendah risikonya.



Close Ads X