"Unboxing" Kuliner Jalur Pantura, dari Warteg sampai Garang Asem

Kompas.com - 17/01/2019, 18:08 WIB
Mitsubishi Xpander Komparasi Trans Jawa via Pantura Mitsubishi Xpander Komparasi Trans Jawa via Pantura

JAKARTA, KOMPAS.com - Menempuh perjalanan menuju kota-kota di Pulau Jawa kini makin mudah dengan adanya tol Trans Jawa. Bahkan waktu tempuh dari Jakarta sampai Surabaya yang sebelumnya harus sampai belasan jam, kini bisa dipangkas menjadi beberapa jam saja.

Namun tetap ada plus minus tersendiri bila membandingkan dengan menempuh perjalanan lewat jalur reguler, yakni Pantai Utara alias Pantura. Pengalaman ini sudah redaksi Kompas.com rasakan ketika melakukan Komparasi Trans Jawa menggunakan Mitsubishi Xpander di awal Januari 2019 lalu.

Sesuai temanya, satu unit Xpander menempuh perjalanan menuju tol Trans Jawa, sedangkan satu lagi blusukan lewat jalur legendaris Pantura. Pembahasan kami tidak hanya soal teknis seperti waktu tempuh, bahan bakar, performa kendaraan dan lain sebagainya, tapi juga wajib menyelesaikan beberapa tantangan yang diberikan, seperti menyapa dan menikmati kearifan lokal di tiap kota yang disinggahi.

Baca juga: Komparasi BBM Xpander Melintasi Jalur Trans-Jawa, Tol Versus Reguler


Kearifan lokal yang dimaksud lebih ke konten makan khas daerah, alias kuliner lokal. Nah, untuk urusan yang satu ini, tim yang berangkat ke Surabaya via Pantura jauh lebih beruntung, pasalnya hampir semua kota yang disinggahi memiliki menu makanan khas yang beraneka ragam. Sementara yang menempuh perjalanan via tol Trans Jawa, hanya menikmati makanan seadanya yang tersedia di rest area.

Jadi meski secara waktu tempuh tim Pantura harus berbesar hati melakukan perjalanan hingga 15 jam 41 menit menuju Kota Pahlawan, tapi urusan mencicipi cita rasa makanan lokal jauh lebih unggul. Sekadar informasi, tim yang melintas ke Surabaya via Trans Jawa berhasil sampai lebih dulu hanya dengan waktu waktu tempuh 9 jam 43 menit.

Nah, bicara soal santapan lokal di Pantura, aslinya cukup banyak yang bisa dirasakan. Namun karena faktor keterbatasan waktu, akhirnya tim memutuskan hanya menjajal beberapa jenis makanan menyesuaikan waktu santap, yakni siang dan malam di kota yang sedang kita lewati.

Warteg di Kota Tegal

Ada ide lucu saat kondisi perut mulai "keroncongan" jelang makan siang. Kebetulan tim saat itu sedang melintasi kota Brebes dan hendak menuju Tegal, akhirnya berinisiatif untuk mencari Warung Tegal (Warteg) di kota Tegal.

Sekaligus menjawab rasa penasaran, sebenarnya ada tidak Warteg di Kota Tegal ? lantas bagaimana rasanya dibandingkan jaringan warteg di Jakarta.

Setelah kurang lebih berputar selama 20 menit di kota Tegal, dan atas bantuan referensi dari peta digital, akhirnya tim mendapat satu rekomendasi warteg yang lokasinya berada di Jalan Kolonen Sugiono dan masih berada di lintas Pantura, yakni Warteg Moncer.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X