Sate Gebug di Kota Malang, Kuliner Legendaris Sejak Tahun 1920

Kompas.com - 21/01/2019, 16:31 WIB
Menu sop, rawon, soto dan sate gubuk di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019). KOMPAS.com/ANDI HARTIKMenu sop, rawon, soto dan sate gubuk di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).

MALANG, KOMPAS.com - Namanya Warung Sate Gebug. Warung legendaris itu berada di koridor Kayu Tangan, tepatnya di Jalan Jenderal Basuki Rahmat 113 A Kota Malang, Jawa Timur.

Dilihat dari luar, warung berukuran 7x8 meter itu tidak jauh beda dari warung pada umumnya. Pengunjung akan melihat adanya perbedaan jika sudah masuk ke dalamnya.

Baca juga: Kenapa Sate Menggunakan Arang Lebih Nikmat?

Bangunan bekas peninggalan Belanda di dalam warung itu masih berdiri kokoh. Bangunan di dalam warung itu yang dijadikan tempat untuk meracik masakan yang disajikan kepada pengunjung.

Mulanya, bangunan persegi empat seluas 3x3 meter itu yang dijadikan tempat berjualan. Seiring berjalannya waktu, warung itu dilengkapi dengan serambi untuk kenyamanan pengunjung saat menikmati makanan.

Baca juga: Kenapa Jodohnya Sate adalah Gulai dan Tongseng?

Hal itu membuat bangunan awal warung itu tidak tampak dari luar. Bangunan awal pada warung itu sudah ditetapkan menjadi cagar budaya.

Pengunjung saat menikmati menu masakan di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).KOMPAS.com/ANDI HARTIK Pengunjung saat menikmati menu masakan di Warung Sate Gebug, Kota Malang, Jawa Timur, Minggu (20/1/2019).
Terdapat empat menu masakan yang disediakan di warung tersebut. Yakni sop, soto, rawon dan sate gebuk. Semuanya berbahan daging sapi.

Cita rasa yang khas dan berkualitas membuat warung itu tetap diminati banyak orang. Saat ini, warung itu dikelola oleh generasi ke-3.

Baca juga: Sama-sama Menggiurkan, Ini Beda Nasi Pindang, Rawon, dan Nasi Gandul

Achmad Kabir (24), pengelola warung tersebut menyampaikan, warung itu didirikan pada tahun 1920. Saat itu, Yahmon bersama istrinya Karbuwati membeli bangunan itu kepada pemiliknya yang merupakan orang Belanda.

Bangunan itu awalnya berfungsi sebagai tempat penjualan es. Setelah dibeli, Yahmon sekeluarga lantas menjadikan bangunan itu sebagai tempat untuk berjualan sate.

"Akte bangunannya tahun 1910, toko es batu zaman Belanda. Pemiliknya masih Belanda. Dibeli tahun 1920 dan dipakai untuk warung sate," katanya, Minggu (20/1/2019).

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X