Jalan Panjang Ramen, Dari Lambang Penjajahan hingga Makanan Nasional Jepang

Kompas.com - 22/01/2019, 11:03 WIB
Ilustrasi ramen. Berbeda dengan udon atau soba, ramen punya tekstur yang lentur, berpostur gemuk, dan berwarna kuning. SHUTTERSTOCKIlustrasi ramen. Berbeda dengan udon atau soba, ramen punya tekstur yang lentur, berpostur gemuk, dan berwarna kuning.

JAKARTA, KOMPAS.com - Bangsa Jepang mengenal tiga jenis mi dalam tradisi boganya. Ada udon, soba, dan ramen. Akan tetapi, jenis yang terakhir tidak dilahirkan oleh bangsa Jepang sendiri.

Ramen merupakan jenis mi yang diadaptasi dari salah satu ragam mi China, yakni lamian (baca: lamyen). Dalam dialek Hokkian, lamian merupakan mi yang diregangkan, merujuk pada proses pembuatannya.

Dikutip dari buku The Untold History of Ramen (2014) karangan George Solt, kemungkinan besar ramen dikenalkan oleh seorang koki Tionghoa di salah satu restoran Tokyo pada tahun 1910.

Perbedaannya yang mencolok dengan udon dan soba mencakup teksturnya yang lebih tebal dan kenyal, warnanya yang kekuningan, serta bumbu yang lebih pekat dan berkaldu.

Lambang penjajahan

Sebelum disebut “ramen”, ramen lebih dulu dijuluki “shina soba” (mi china). Julukan ini, kendati terkesan biasa saja, rupanya punya muatan politis seiring konteks penyebutannya di masa itu.

Ilustrasi soba jepang. Berbeda dengan ramen, soba punya tekstur yang lebih kurus dan berwarna pucat.SHUTTERSTOCK Ilustrasi soba jepang. Berbeda dengan ramen, soba punya tekstur yang lebih kurus dan berwarna pucat.
Pada tahun 1930-an, Jepang mulai menginvasi bangsa-bangsa Asia, termasuk China, dan menjajahnya untuk sekian tahun. Invasi ini kemudian meletakkan Jepang sebagai bangsa yang lebih superior.

Penyebutan “China” dalam “shina soba” terselip cercaan implisit pada etnis Tionghoa yang saat itu kedudukannya inferior. Fenomena ketika penyebutan “China” mengandung olok-olok tersebut mungkin serupa dengan diskriminasi rasial terhadap etnis Tionghoa di Indonesia pada era Orde Baru.

Pendudukan Jepang atas China kemudian melahirkan pula fenomena “ledakan China”. Segala produk budaya Tionghoa mulai dari dekorasi, pakaian, hingga makanan dikonsumsi besar-besaran oleh warga Jepang sebagai simbol penjajahan secara konkret.

Shina soba yang tengah menjadi makanan favorit orang Jepang pun tak terhindarkan dari lambang itu. Dengan kata lain, melahap semangkuk shina soba disamaartikan oleh warga Jepang sebagai upaya mencaplok China itu sendiri, secara konotatif.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X