Kompas.com - 24/01/2019, 13:06 WIB
Tua adat di Kampung Noa, Desa Golondoal, Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, NTT, September 2018 lalu sedang menghunus keris adatnya ke langit sebagai tanda penyambutan Uskup Denpasar merangkap Administrator Apostolik Keuskupan Ruteng. KOMPAS.com / MARKUS MAKURTua adat di Kampung Noa, Desa Golondoal, Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, NTT, September 2018 lalu sedang menghunus keris adatnya ke langit sebagai tanda penyambutan Uskup Denpasar merangkap Administrator Apostolik Keuskupan Ruteng.


LABUAN BAJO, KOMPAS.com — Warisan leluhur orang Manggarai Barat, Flores Barat, Nusa Tenggara Timur yang terus dipertahankan dan dilestarikan hingga saat ini. Tradisi Pemaka adalah salah satu cara tua-tua adat di seluruh Kabupaten Manggarai Barat dalam menyambut tamu yang berkunjung di kampung-kampung.

Tradisi ini tidak dapat dijumpai di wilayah lain di Manggarai Raya. Hanya ada di kawasan Manggarai Barat.

Tak semua tamu disambut dengan Tradisi Pemaka. Hanya tamu-tamu khusus, seperti kunjungan gubernur, bupati, uskup, imam yang baru ditahbiskan dan para petinggi bangsa yang disambut dengan tradisi Pemaka.

Tradisi ini di waktu lampu merupakan acara penyambutan Raja dan Dalu yang mengunjungi kampung-kampung di seluruh Manggarai Barat. Kini, menyandang Raja dan Dalu saat ini sudah tidak ada di wilayah Manggarai Barat.

Sistem kerajaan di Manggarai Barat dan Manggarai pada umumnya sudah tidak berlaku lagi. Namun, warisan leluhur ini masih terus terjaga dengan baik di kampung-kampung.

Para penari caci atau Sasi sedang mempersiapkan diri untuk mementaskan tarian Cac atau Sasi untuk ungkapan syukur atas peresmian dan pemberkatan Gereja Katolik Santo Mikael Noa di Kampung Noa, Desa Golondoal, Kec. Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, NTT. KOMPAS.com / MARKUS MAKUR Para penari caci atau Sasi sedang mempersiapkan diri untuk mementaskan tarian Cac atau Sasi untuk ungkapan syukur atas peresmian dan pemberkatan Gereja Katolik Santo Mikael Noa di Kampung Noa, Desa Golondoal, Kec. Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, Flores, NTT.

Tua-tua adat tertentu saja yang bisa membawakan tradisi saat menyambut tamu khususnya. Tidak semua orang bisa membawakan tradisi ini.

Tradisi Pemaka dibawakan oleh tua-tua adat di Kampung Noa, Desa Golo Ndoal, Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat saat peresmian dan pemberkatan Gereja Katolik Paroki Santo Mikael Noa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat peresmian dan pemberkatan Gereja Katolik, Tradisi Pemaka dibawakan oleh tua adat Kampung Noa yakni Thomas Pura . Pamaka saat itu dilakukan untuk menjemput Administrator Apostolik sekaligus Uskup Denpasar, Mgr. Silvester San dan Bupati Manggarai Barat, Agustinus Ch Dula bersama rombongannya.

Sore 28 September 2018 itu, Thomas Pura sudah menunggu di pintu gerbang Gereja Katolik Santo Mikael Noa dengan sebuah keris di pinggangnya. Keris adat itu hanya diperlihatkan untuk umum saat penyambutan uskup dan bupati beserta rombongannya.

Tradisi Pemaka dengan sebilah keris adat merupakan puncak dari ritual penyambutan secara adat sesuai dengan warisan leluhur dari masyarakat setempat.

Petarung Caci atau Sasi di Kampung Noa, Desa Golondoal, Kecamatan Mbeliling, Kab. Manggarai Barat, Flores, NTT, September 2018 lalu sedang mementaskan tarian caci atau Sasi untuk ungkapan syukur atas peresmian dan pemberkatan Gereja Katolik Santo Mikael Noa. KOMPAS.com / MARKUS MAKUR Petarung Caci atau Sasi di Kampung Noa, Desa Golondoal, Kecamatan Mbeliling, Kab. Manggarai Barat, Flores, NTT, September 2018 lalu sedang mementaskan tarian caci atau Sasi untuk ungkapan syukur atas peresmian dan pemberkatan Gereja Katolik Santo Mikael Noa.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lion Air Beri Promo Gratis Bagasi 20 Kg untuk Semua Rute Domestik

Lion Air Beri Promo Gratis Bagasi 20 Kg untuk Semua Rute Domestik

Travel Promo
Turis Indonesia Dominasi Kunjungan ke TN Komodo pada Januari-Mei

Turis Indonesia Dominasi Kunjungan ke TN Komodo pada Januari-Mei

Travel Update
Singapura Terapkan Perjalanan Bebas Karantina Mulai September 2021

Singapura Terapkan Perjalanan Bebas Karantina Mulai September 2021

Travel Update
Koral Restaurant Bali, Restoran Terindah di Dunia 2021 Versi TripAdvisor

Koral Restaurant Bali, Restoran Terindah di Dunia 2021 Versi TripAdvisor

Travel Update
Lebih Dari 1.100 Pekerja Wisata di Kota Batu Dirumahkan Akibat PPKM Darurat

Lebih Dari 1.100 Pekerja Wisata di Kota Batu Dirumahkan Akibat PPKM Darurat

Travel Update
Kampung Wisata Petak Enam Jadi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Kampung Wisata Petak Enam Jadi Sentra Vaksinasi di Jakarta

Travel Update
Cegah Varian Delta, Pengunjung Museum Smithsonian di AS Wajib Pakai Masker Lagi

Cegah Varian Delta, Pengunjung Museum Smithsonian di AS Wajib Pakai Masker Lagi

Travel Update
Jadwal Operasional MRT Jakarta Mulai 2 Agustus 2021, Selang Waktu Lebih Lama

Jadwal Operasional MRT Jakarta Mulai 2 Agustus 2021, Selang Waktu Lebih Lama

Travel Update
Phuket Tetap Sambut Turis Asing, tetapi Tutup untuk Pelancong Lokal Thailand

Phuket Tetap Sambut Turis Asing, tetapi Tutup untuk Pelancong Lokal Thailand

Travel Update
Pengaruh Selat Malaka bagi Sriwijaya, Jalur Perdagangan yang Jadi Rebutan

Pengaruh Selat Malaka bagi Sriwijaya, Jalur Perdagangan yang Jadi Rebutan

Jalan Jalan
Nasib Malang Sederet Fasilitas Bekas Olimpiade yang Terlupakan, Mana Saja?

Nasib Malang Sederet Fasilitas Bekas Olimpiade yang Terlupakan, Mana Saja?

Jalan Jalan
Nasib Sederet Tempat Bekas Olimpiade di Berbagai Negara yang Masih Digunakan, Seperti Apa?

Nasib Sederet Tempat Bekas Olimpiade di Berbagai Negara yang Masih Digunakan, Seperti Apa?

Jalan Jalan
Bukit Cendana, Padang Savana Tempat Berburu Golden Sunset di Sumba

Bukit Cendana, Padang Savana Tempat Berburu Golden Sunset di Sumba

Jalan Jalan
Raden Patah, Keturunan Majapahit yang Mendirikan Kerajaan Demak

Raden Patah, Keturunan Majapahit yang Mendirikan Kerajaan Demak

Jalan Jalan
Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Asal Mula Kerajaan Kutai Martadipura, Didirikan oleh Raja Kudungga

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X