Macam-macam Julukan untuk Turis yang Menyebalkan! - Kompas.com

Macam-macam Julukan untuk Turis yang Menyebalkan!

Kompas.com - 25/01/2019, 17:08 WIB
Turis mancanegara sedang berjemur di bawah terik matahari di Pink Beach, Labuan Bajo, dalam kawasan Taman Nasional Komodo, Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Rabu (10/5/2017). Turis sangat suka dengan keunikan pantai berpasir merah muda di kawasan itu.KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Turis mancanegara sedang berjemur di bawah terik matahari di Pink Beach, Labuan Bajo, dalam kawasan Taman Nasional Komodo, Manggarai Barat, Flores, Nusa Tenggara Timur, Rabu (10/5/2017). Turis sangat suka dengan keunikan pantai berpasir merah muda di kawasan itu.

KOMPAS.com - Syahdan, seorang pendeta asal Inggris bernama Francis Kilvert pernah menulis di buku hariannya, “Dari semua makhluk mengerikan, yang paling merugikan yakni wisatawan alias turis. Dari semua turis, turis Inggris-lah yang paling bikin mual dan kurang ajar.”

Ungkapan Francis hanyalah majas untuk menggambarkan betapa menyebalkannya perilaku sejumlah turis di negara tujuannya. Kala itu, Francis menuliskannya pada abad ke-19.

Kini, abad 21, tak banyak perubahan signifikan dalam perilaku sejumlah turis. Tak ayal, penduduk lokal di beberapa tempat mulai gerah, bahkan alergi terhadap turis-turis yang dinilai kurang beradab.

Grafiti “Turis, angkat kaki!” terpampang di tembok-tembok Kota Lisbon, Portugal. Penduduk lokal menyamakan kedatangan turis- turis asing sebagai invasi zombie.

Respons tak simpatik terhadap turis dan turisme massal juga terjadi di Barcelona di mana bus-bus pariwisata digembosi. Sementara itu, di Venesia, Italia, kapal-kapal pesiar yang hendak berlabuh disambut oleh para demonstran. Di Eropa, gejala antiturisme massal memang tengah meruyak.

Gejala ini dipantik oleh ketidakpuasan penduduk lokal terhadap turisme massal. Kebanyakan turis dianggap hanya mencari untung ketika “bertamu”, tanpa sedikitpun menghargai penduduk dan budaya lokal.

Wisatawan mancanegara menikmati keindahan terasering sawah di obyek wisata Ceking Terrace, Gianyar, Bali, Jumat (28/12/2018). Obyek wisata di Bali kini padat pengunjung karena liburan panjang Hari Natal, Hari Galungan dan Kuningan serta tahun baru, sehingga ditargetkan memberi dampak positif setelah sempat anjlok tahun lalu akibat erupsi Gunung Agung.  ANTARA FOTO/NYOMAN HENDRA WIBOWO Wisatawan mancanegara menikmati keindahan terasering sawah di obyek wisata Ceking Terrace, Gianyar, Bali, Jumat (28/12/2018). Obyek wisata di Bali kini padat pengunjung karena liburan panjang Hari Natal, Hari Galungan dan Kuningan serta tahun baru, sehingga ditargetkan memberi dampak positif setelah sempat anjlok tahun lalu akibat erupsi Gunung Agung.
Bukannya sedikit-sedikit mempelajari bahasa lokal dan berbaur dengan penduduk, kelompok turis ini malah tiba dengan gaya petentengan, cerewet, dengan tongsis (tongkat selfie) senantiasa melekat di tangan.

Mereka lebih sibuk berburu foto dan menjadikan tempat yang dikunjungi sebagai objek semata, nihil interaksi dengan penduduk lokal. Kalaupun ada, interaksi yang terjadi sebatas transaksional, alias didorong kebutuhan dan kepentingan si turis.

Penduduk Spanyol punya julukan bagi mereka, “guiri”. Di Italia, kelompok turis macam ini dijuluki “turisti mordi e fuggi”, turis yang datang mencaplok kemudian pergi setelah kenyang; umumnya kalangan turis dengan sedikit tabungan yang tak meninggalkan sumbangsih apa-apa bagi tempat yang ia sambangi.

Istilah “niçois” digunakan orang-orang Perancis untuk mencemooh rombongan "turis-turis dungu" yang hinggap di sana. Lebih kasar lagi, rombongan ini malah dijuluki sebagai bronzer idiot, turis-turis tolol yang berjemur hingga cokelat, tanpa otak.

Di Praha, Republik Ceko, turis-turis yang dianggap tak bermoral akan dicueki sepanjang jalan, sebagaimana perlakuan orang-orang Ceko terhadap orang Rusia. Ceko memang pecahan Cekoslovakia yang dulunya termasuk dalam Uni Soviet.

Ada pula yang membumbuinya dengan sedikit kelakar. Orang-orang Thailand, misalnya, kerap memandang turis-turis Eropa sebagai “farang” yang berarti jambu biji. Kelakar tersebut akan mencapai puncaknya ketika turis Eropa berbelanja jambu biji di Thailand.

Sejumlah turis mancanegara berswafoto saat berkunjung ke Taman Nasional Bromo Tengger, Desa Wonokitri, Kabupaten Pasuruan. Jawa Timur, Kamis (8/11/2018). Kementerian Pariwisata menargetkan pada 2019 kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia naik sebesar 500 persen menjadi 5 juta dan menghasilkan devisa Rp 87 miliar serta wisatawan nusantara naik 300 persen menjadi 2 juta dengan total devisa Rp.1,78 triliun.ANTARA FOTO/OKY LUKMANSYAH Sejumlah turis mancanegara berswafoto saat berkunjung ke Taman Nasional Bromo Tengger, Desa Wonokitri, Kabupaten Pasuruan. Jawa Timur, Kamis (8/11/2018). Kementerian Pariwisata menargetkan pada 2019 kunjungan wisatawan mancanegara ke Indonesia naik sebesar 500 persen menjadi 5 juta dan menghasilkan devisa Rp 87 miliar serta wisatawan nusantara naik 300 persen menjadi 2 juta dengan total devisa Rp.1,78 triliun.
Kembali ke Eropa, Inggris pun mengenal istilah “emmet” yang diperuntukkan bagi para turis dengan taraf kepantasan berperilaku yang paling rendah.

Anda tentu enggan bergabung dalam kelompok turis macam tadi, bukan?

Pelajaran yang bisa dipetik, ciptakanlah keseimbangan di mana pun Anda pelesir. Apalagi di Eropa di mana gejala antiturisme massal mulai merebak, Anda perlu menjaga tindakan dan selalu ingat bahwa esensi berwisata bukan hanya sibuk memulung foto untuk mandatory posts di media sosial.

Meskipun Anda mengeluarkan banyak uang, ingatlah jika Anda merupakan tamu di destinasi yang Anda tuju.



Close Ads X