Motivasi dan Faktor Lain yang Mendorong Orang Indonesia Berwisata

Kompas.com - 31/01/2019, 12:29 WIB
Wisatawan Nusantara berspeedboat menuju ke Pulau Kanawa sebagai salah satu tujuan wisata pantai terbaik di Manggarai Barat, NTT. Juga Pulau Kanawa sangat baik untuk menyelam dan snorkling. Pulau ini selalu dikunjungi wisatawan mancanegara dan Nusantara untuk menghabiskan liburan, Jumat (12/5/2017). KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Wisatawan Nusantara berspeedboat menuju ke Pulau Kanawa sebagai salah satu tujuan wisata pantai terbaik di Manggarai Barat, NTT. Juga Pulau Kanawa sangat baik untuk menyelam dan snorkling. Pulau ini selalu dikunjungi wisatawan mancanegara dan Nusantara untuk menghabiskan liburan, Jumat (12/5/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Penelitian terbaru yang dilakukan situs pemesanan akomodasi Booking.com menemukan keterkaitan antara wisata dan status kewarganegaraan. Ternyata kewarganegaraan memengaruhi gaya berwisata seseorang.

“Bagi sebagian besar traveler, motivasi utama traveling adalah untuk bersantai. Jadi, tidak mengejutkan jika 90 persen traveler warga Indonesia menyatakan bahwa meluangkan waktu untuk bersantai adalah motivasi penting untuk traveling,” dikutip dari siaran pers Booking.com yang diterima KompasTravel, Rabu (30/1/2019).

Selain meluangkan waktu untuk bersantai, motivasi wisata lain orang Indonesia adalah menghabiskan waktu bersama keluarga, menemukan sensasi dan pengalaman yang tidak bisa dimiliki di rumah, serta yang unik adalah untuk pergi ke tempat yang belum pernah dikunjungi teman.

Baca juga: Tahun Ini Biaya Traveling Diprediksi Lebih Mahal

Motivasi berwisata untuk pembuktian status sosial ini ditemukan di 75 persen wisatawan Indonesia, 75 persen wisatawan India, dan 80 persen wisatawan Filipina.

Selanjutnya saat menentukan destinasi wisata, orang Indonesia cenderung mempertimbangkan lima hal yaitu kebersihan, keindahan alam yang luar biasa, keamanan pribadi, kuliner setempat yang lezat, dan orang-orang lokal yang menarik dan ramah.

Terakhir ada 10 destinasi favorit orang Indonesia untuk berwisata. Dimulai dari dalam negeri yakni di Indonesia sendiri, kemudian ke negara tetangga seperti Singapura dan Malaysia, dilanjutkan ke negara lain seperti Makau, Hongkong, Jepang, China, Maladewa, Nepal, dan Myanmar.




Close Ads X