Kompas.com - 07/02/2019, 18:13 WIB
Kuo tieh, sejenis gyoza tradisional China. KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANKuo tieh, sejenis gyoza tradisional China.

JAKARTA, KOMPAS.com - Selain terkenal akan ramen dan sushi, kuliner Jepang juga mengenal gyoza. Salah satu jenis makanan ringan yang berbentuk “daging bungkus” alias dumpling.

Gyoza yang dikenal secara umum diolah dengan cara dipanggang, tetapi ada pula yang dikukus. Namun, bukan tak mungkin gyoza Jepang merupakan adaptasi dari khazanah kuliner China.

Dalam aspek sejarah, kedua negara memang telah berhubungan lama, mulai dari hubungan dagang hingga upaya penjajahan dari Jepang. Dalam soal makanan, hubungan ini telah menularkan hidangan “lamian” dari China menjadi ramen di Jepang.

Baca juga: Makan Sushi di Jepang? Catat Panduan Lengkap Ini...

Kembali soal gyoza, China juga memiliki kudapan serupa yang dijuluki “jiaozi”. Istilah ini merujuk pada jenis kudapan berbahan daging cincang yang digumpalkan dengan bungkus kulit berbahan tepung terigu.

Di Indonesia, suikiaw mungkin menjadi jenis jiaozi yang paling populer. Padahal, ada satu lagi jenis jiaozi yang tak kalah nikmat, yakni kuo tieh. Sama-sama dipanggang, kuo tieh dan gyoza bisa dibilang sangat mirip.

Hal ini dibenarkan oleh Kiki (53), pemilik rumah makan Kuo Tieh Shandong 68 di bilangan Pancoran Jakarta Barat.  

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kalau orang Jepang suka bilangnya gyoza,” katanya kepada KompasTravel Kamis (31/1/2019).

Baca juga: Siap Makan Sushi Tuna Sepuasnya di Tokyo?

Kulit kuo tieh dibuat menggunakan tepung terigu. Berdasarkan pantauan KompasTravel, adonan kulit digiling berulang kali hingga pipih dan lebar. Lalu, adonan daging cincang yang telah dibubuhi beberapa jenis sayur dibungkus menggunakan kulit tersebut.

Di Kuo Tieh Shandong 68, daging yang digunakan merupakan daging babi. Sedangkan sayurannya terdiri dari rajangan sawi putih dan daun bawang. Di tempat lain, kuo tieh ada yang dimodifikasi menggunakan daging yang halal, serta menggunakan kucai.

Pegawai Kuo Tieh Shandong 68 di bilangan Pancoran Jakarta Barat sedang menyiapkan adonan kuo tieh yang akan dipanggang di wajan khusus berbahan baja. Kuo tieh dipanggang menggunakan api besar.KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEAN Pegawai Kuo Tieh Shandong 68 di bilangan Pancoran Jakarta Barat sedang menyiapkan adonan kuo tieh yang akan dipanggang di wajan khusus berbahan baja. Kuo tieh dipanggang menggunakan api besar.
Setelahnya, adonan kuo tieh akan diletakkan dalam sejenis wajan baja berdiameter kira-kira 50 cm yang telah terlapisi minyak. Wajan ini sanggup menampung setidaknya 50 buah adonan kuo tieh sekaligus.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Okupansi Hotel di Aceh untuk Libur Nataru Baru 40 Persen

Okupansi Hotel di Aceh untuk Libur Nataru Baru 40 Persen

Travel Update
Libur Nataru, Wisata Gunung Pandan di Aceh Tamiang Tutup

Libur Nataru, Wisata Gunung Pandan di Aceh Tamiang Tutup

Travel Update
10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

10 Fakta Menarik Gunung Semeru, Rumah Tertinggi Sepasang Arca Kuno

Jalan Jalan
Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Erupsi Gunung Semeru Tak Berdampak pada Wisata Bromo

Travel Update
Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Pendakian Gunung Semeru Bukan Tutup karena Erupsi, Tapi karena PPKM

Travel Update
Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Pihak TNBTS Tegaskan Tak Ada Pendaki Saat Gunung Semeru Erupsi

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Erupsi Gunung Semeru Tak Pengaruhi Bandara Malang

Travel Update
Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Bandara Banyuwangi Masih Layani Penerbangan, Meski Gunung Semeru Meletus

Travel Update
2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

2,92 Juta Orang Lakukan Penerbangan Domestik pada OKtober 2021

Travel Update
Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Erupsi Gunung Semeru, Wisata Air Terjun Tumpak Sewu Tetap Aman

Travel Update
Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Bandara Juanda di Sidoarjo Tak Terdampak Letusan Gunung Semeru

Travel Update
Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Jembatan Gladak Perak Lumajang Hancur Kena Erupsi Semeru, Lalu-lintas Dialihkan via Probolinggo

Travel Update
6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

6 Fakta Jembatan Gladak Perak Lumajang yang Hancur Diterjang Erupsi Gunung Semeru

Jalan Jalan
4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

4 Benda di Kamar Hotel yang Boleh Dibawa Pulang, Ada Sabun dan Sampo

Travel Tips
Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Kongres JKPI ke-V di Bogor Tetapkan 8 Ibu Kota Kebudayaan di Indonesia

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.