Melirik Kain Tenun Sikka Jenis "Tama Lu'a" di Bukit Sion

Kompas.com - 15/02/2019, 11:24 WIB
Mama Tina saat menenun kain tenun Sikka jenis Tama Lua di rumah pengungsian Bukit Sion, Kelurahan Hewuli, Kecamatan Alok Barat, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (11/2/2019). KOMPAS.com/NANSIANUS TARISMama Tina saat menenun kain tenun Sikka jenis Tama Lua di rumah pengungsian Bukit Sion, Kelurahan Hewuli, Kecamatan Alok Barat, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (11/2/2019).

MAUMERE, KOMPAS.com - Waktu menunjukkan pukul 12.00, panas terik matahari semakin menyengat di bumi Bukit Sion, Kelurahan Hewuli, Kecamatan Alok Barat, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (11/2/2019).

Akan tetapi, situasi ini tidak surutkan semangat mama Kristina Tia (56), menenun Tama Lu'a, kain tenun ikat Palue. Gerakan tangannya lincah. Jemarinya yang mulai keriput menari-nari di atas alat tenun. Perlahan tapi pasti, benang demi benang disulam.

Mama Tina -- demikian ia biasa disapa -- berasal dari Kampung Cua, Desa Nitung Lea, Kecamatan Palue, Kabupaten Sikka. Bersama dengan ratusan penduduk Palue lainnya, ia mengungsi ke Maumere pada tahun 2013 akibat letusan Gunung Rokatenda pada Agustus 2013.

Baca juga: Menikmati Indahnya Pesona Pantai Koka di Sikka Flores

Setelah beberapa waktu tinggal di Transito Maumere, ia pun tinggal dan menetap di Hewuli. Hewuli merupakan lokasi yang disiapkan Pemerintah Kabupaten Sikka sebagai tempat tinggal para pengungsi dari Palue.

Di Hewuli, pemerintah membangun rumah semi permanen bagi kurang lebih ratusan kepala keluarga (KK) pengungsi dari Palue.

Baca juga: Menpar: Tenun Ikat NTT Terbaik di Indonesia

Hingga tahun 2019, sebagian KK masih menetap di Hewuli, sedangkan sebagian lainnya sudah pulang kampung ke Palue. Mama Tina memilih pulang pergi antara rumah 01 di Palue dan rumah 02 di Hewuli.

"Di sini, saya tinggal bersama dengan anak saya. Ia sekolah di SMA Negeri 2 Maumere. Sekarang kelas 2," katanya.

Baca juga: Tiba Meka, Tarian Khas Flores Barat

Saya terkesima menyaksikan kelincahan jemari Mama Tina bermain-main di atas alat tenun. Timbul rasa penasaran tentang kejadian awal mula Tama Lu'a. Bagaimana Mama Tina bisa menghasilkan Tama Lu'a yang memesona? Beliau pun dengan penuh gairah menceritakannya.

Karena kemampuan bahasa Indonesia yang terbatas, dia lebih sering omong dalam bahasa daerah Palue. Saya tak paham. Untung ada Noni (24), gadis Palue yang sedang menghabiskan masa liburan di Hewuli. Noni menerjemahkan beberapa kalimat dalam bahasa Palue yang tak saya pahami.

Kain tenun Sikka jenis Tama Lua di rumah pengungsian Bukit Sion, Kelurahan Hewuli, Kecamatan Alok Barat, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (11/2/2019).KOMPAS.com/NANSIANUS TARIS Kain tenun Sikka jenis Tama Lua di rumah pengungsian Bukit Sion, Kelurahan Hewuli, Kecamatan Alok Barat, Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT), Senin (11/2/2019).
Dengan segala lebih kurangnya, proses pembuatan Tama Lu'a ala Mama Tina bisa dijelaskan sebagai berikut.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X