Mengenal 3 Situs Peninggalan Keraton Mataram Islam di Yogyakarta

Kompas.com - 25/02/2019, 14:08 WIB
Gerbang Berbentuk Unik Di Masjid Gedhe Mataram, Yogyakarta. Kompas.com/Anggara Wikan PrasetyaGerbang Berbentuk Unik Di Masjid Gedhe Mataram, Yogyakarta.

KOMPAS.com – Situs sejarah tidak hanya berfungsi sebagai destinasi wisata. Tentu situs sejarah juga merupakan obyek penelitian bagi mereka yang menyukai atau sedang mempelajari ilmu sejarah.

Baca juga: Jelajah Kotagede, Cikal Bakal Keraton Surakarta dan Yogyakarta

Khusus di Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta, ada banyak situs peninggalan sejarah yang tersebar. Kebanyakan peninggalan sejarah di Yogyakarta berasal dari Kerajaan Mataram. Tidak hanya satu Mataram, tetapi dua, yakni Mataram Kuno dan Mataram Islam.

Peninggalan Mataram Kuno yang pernah berjaya abad ke-8 masehi silam kebanyakan berupa candi, salah satunya adalah Candi Kalasan. Untuk Mataram Islam yang berdiri sekitar abad ke-16 masehi silam, berikut ini situs peninggalan sejarahnya:

1. Kotagede

Juru kunci yang menjelaskan seputar Watu Gilang, singgasana Raja Mataram Islam, Panembahan SenopatiKompas.com/Anggara Wikan Prasetya Juru kunci yang menjelaskan seputar Watu Gilang, singgasana Raja Mataram Islam, Panembahan Senopati

Situs peninggalan sejarah pertama ada di Kotagede. Dahulu, di sinilah awal Kerajaan Mataram Islam berdiri pada tahun 1588 masehi dengan raja pertamanya yakni Panembahan Senopati atau Danang Sutawijaya.

Peninggalan kompleks Keraton Kotagede tepatnya ada di sebelah selatan Pasar Kotagede. Namun, bangunan fisik keraton sekarang sudah tidak ada lagi. Meski demikian, masih ada beberapa bagian keraton yang kini dilestarikan sebagai situs sejarah.

Baca juga: Jelajah Makam Raja di Kotagede Yogyakarta

Salah satu bagian keraton adalah Situs Watu Gatheng. Terdapat bola batu besar yang merupakan mainan putera Panembahan Senopati, Raden Rangga. Dahulu, di sini pula singgasana Keraton Kotagede berada.

Peninggalan kompleks Keraton Kotagede lain adalah Masjid Gedhe Mataram, bagian Benteng Cepuri (benteng bagian dalam), Sendang Seliran, dan makam raja-raja Mataram Islam.

2 Situs Kerto

Situs Kerto. Dulunya pernah berdiri keraton megah Mataram Islam di sini.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Situs Kerto. Dulunya pernah berdiri keraton megah Mataram Islam di sini.

Terletak di Dukuh Kerto, Desa Pleret, Kecamatan Pleret, Bantul, Yogyakarta. Diperkirakan Situs Kerto dulunya merupakan sebuah keraton ketika Mataram Islam berada di puncak kejayaaannya di bawah kepemimpinan Sultan Agung Hanyakrakusuma.

Jika mengira situs Kerto begitu megah karena merupakan keraton ketika kerajaan sedang berada di puncak kejayaannya, maka perkiraan itu salah besar. Jika dilihat sekilas, Situs Kerto kini hanya tampak seperti lahan kosong.

Baca juga: Situs Kerto, Keraton Kedua Mataram Islam yang Seakan Menghilang

Hanya ada umpak (alas tiang kayu) dari batu andesit berukuran 85 cm x 85 cm dengan tinggi sekitar 65 cm. Kini umpak yang tersisa di Situs Kerto hanya ada dua buah, sementara satu umpak lain kini ada di Masjid Saka Tunggal di daerah Taman Sari, Yogyakarta.

Diperkirakan Keraton Mataram Islam di Kerto nyaris tidak berbekas karena tidak terawat usai pusat kerajaan berpindah dari Kerto ke Pleret pada masa pemerintahan anak Sultan Agung, yakni Raden Mas Sayidin atau Amangkurat I.

3. Situs Pleret

Reruntuhan Situs Keraton Pleret.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Reruntuhan Situs Keraton Pleret.

Lokasi Situs Keraton Pleret diperkirakan ada di Situs Masjid Kauman Pleret. Masjid ini diperkirakan dulunya juga merupakan bagian dari Keraton Pleret. Di sinilah pusat Kerajaan Mataram Islam ketika Amangkurat I memerintah.

Berbeda dari Keraton Kerto, Keraton Pleret dibangun dengan bahan batu bata, Namun, peninggalan Keraton Pleret juga hampir sama dengan Situs Kerto, yakni nyaris tidak berbekas.

Hanya ada beberapa peninggalan seperti reruntuhan yang terkubur di dalam tanah dan juga beberapa umpak untuk tiang masjid.

Kehancuran Keraton Pleret tidak lepas dari masa kemunduran Mataram Islam pada masa pemerintahan Amangkurat I sehingga menimbulkan banyak pemberontakan.

Baca juga: Mencicipi Roti Kembang Waru, Kuliner Mewah Zaman Mataram Islam

Salah satu pemberontak yang berhasil menginvasi Keraton Pleret adalah Trunojoyo yang dibantu oleh Karaeng Galesong. Akhirnya dengan bantuan VOC, Amangkurat II (anak Amangkurat I) berhasil merebut kembali Keraton Pleret.

Pusat kerajaan kembali berpindah setelahnya karena Keraton Pleret yang sudah diduduki musuh dianggap telah tercemar.

Selain itu, kehanduran Situs Pleret kemungkinan disebabkan karena tempat ini pernah menjadi markas Pangeran Diponegoro. Pertempuran pasukan Diponegoro dengan VOC di sini semakin memperparah kerusakan Situs Pleret.

Diperkirakan pula kehancuran situs pleret disebabkan ketika VOC sedang gencar membangun pabrik gula, mereka banyak mengambil batu bata dari bangunan Keraton Pleret.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X