Kompas.com - 02/03/2019, 08:06 WIB
Rumah tinggal Jenderal Sudirman saat bermarkas di Desa Pakis Baru, Pacitan. Kompas.com/Anggara Wikan PrasetyaRumah tinggal Jenderal Sudirman saat bermarkas di Desa Pakis Baru, Pacitan.

PACITAN, KOMPAS.com – Monumen untuk pengingat perjuangan Jenderal Sudirman ketika bergerilya mempertahankan kemerdekaan Indonesia ada di banyak tempat. Hal itu karena Sang Jenderal dan pasukannya selalu berpindah markas ketika bergerilya.

Berbagai daerah seperti Yogyakarta, Ponorogo, Kediri, Trenggalek, dan Tulungagung menjadi bagian dari rute panjang perjuangan gerilya Jenderal Sudirman. Satu daerah lagi yang menjadi markas terlama Sang Jenderal adalah di Desa Pakis Baru, Pacitan.

Baca juga: Sentono Gentong, Memandang Indahnya Pacitan dari Ketinggian

Terletak di ketinggian sekitar 1.400 meter di atas permukaan laut, markas Jenderal Sudirman di Pacitan memang cukup terpencil. Hal itu memang disengaja agar lokasinya tidak mudah dideteksi oleh pasukan musuh.

Patung Jenderal Sudirman di Monumen Jenderal Sudirman,Desa Pakis Baru, Kecamatan Nawangan, Pacitan.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Patung Jenderal Sudirman di Monumen Jenderal Sudirman,Desa Pakis Baru, Kecamatan Nawangan, Pacitan.

Kini di Desa Pakis Baru, Kecamatan Nawangan, Kabupaten Pacitan, telah didirikan Monumen Jenderal Sudirman untuk mengenang perjuangan Sang Jenderal. Terdapat patung Jenderal Sudirman setinggi sekitar delapan meter di monumen ini.

Rumah Tinggal Jenderal Sudirman di Pacitan

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sekitar empat kilometer dari monumen, terdapat peninggalan sejarah perjuangan Jenderal Sudirman yang hingga kini masih dijaga keberadaannya. Peninggalan itu sekilas berupa rumah joglo sederhana.

Akan tetapi, rumah sederhana ini bukanlah sekadar rumah biasa. Ternyata inilah rumah tinggal Jenderal Sudirman ketika ia dan pasukan Angkatan Perang Republik Indonesia (APRI) bermarkas di Desa Pakis Baru.

Rumah ini dulunya milik seseorang bernama Karsosemito. Di rumah inilah Jenderal Sudirman tinggal. Sang Jenderal ditemani oleh tiga pengawalnya, yakni Supardjo Rustam, Tjokropranolo, dan Utoyo Kolopaking.

Terdapat empat kamar di rumah itu. Satu kamar untuk Jenderal Sudirman, sementara tiga kamar lainnya untuk pengawalnya. Pengunjung bisa masuk ke kamar tiga pengawal, tetapi kamar Sang Jenderal tertutup dan tidak bisa sembarang dikunjungi.

Baca juga: Buyutan, Pantai Pasir Putih di Pacitan dengan Legenda Mahkota Dewa

Di dalam rumah itu, terdapat foto-foto perjuangan Jenderal Sudirman dan beberapa informasi mengenai perjalanan kisah perjuangannya. Meski ia menderita TBC sehingga satu paru-parunya harus dikempiskan, jarak tempuh perjuangan gerilyanya mencapai sekitar 693 kilometer.

Bagian dalam rumah tinggal Jenderal Sudirman saat bermarkas di Desa Pakis Baru, Pacitan.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Bagian dalam rumah tinggal Jenderal Sudirman saat bermarkas di Desa Pakis Baru, Pacitan.

Amben (semacam tempat tidur) yang dulu digunakan sebagai tempat tidur Jenderal Sudirman dan pengawalnya juga masih tetap dijaga keberadaannya. Tentu pengunjung tidak boleh tidur di atas amben itu karena usianya yang sudah tua.

Jenderal Sudirman dan pasukannya tinggal di Dusun Sobo, Desa Pakis Baru, Kecamatan Nawangan, Pacitan ini mulai 1 April 1949 sampai 7 Juli 1949. Inilah waktu paling lama Jenderal Sudirman bermarkas di suatu daerah ketika bergerilya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Jam Buka dan Harga Tiket Masuk Wisata Puncak Kuik Ponorogo

Travel Tips
Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Festival Kota Cerutu Jember, Momen Kenalkan Kekayaan Wisata

Travel Promo
Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Wisata Puncak Kuik, Salah Satu Atap Ponorogo yang Memesona

Jalan Jalan
Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jangan Lakukan 3 Hal Ini di Polandia, Bisa Datangkan Nasib Buruk

Jalan Jalan
6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

6 Fakta Menarik Polandia, Punya Kosakata yang Sama dengan Indonesia

Jalan Jalan
Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film 'House of Gucci' di Italia

Intip Mewahnya Vila Lokasi Syuting Film "House of Gucci" di Italia

Jalan Jalan
Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Bandara Adisutjipto Yogyakarta Kembali Buka Rute Yogyakarta-Bali

Travel Update
Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Citilink Jadi Maskapai Pertama yang Terbang Komersial ke Bandara Ngloram Blora

Travel Update
Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Slowakia Lockdown karena Ada Lonjakan Kasus Covid-19

Travel Update
Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Negara-negara di Eropa Lockdown Lagi, Penjualan Paket Wisata Tak Terpengaruh

Travel Update
Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Kapal Pesiar Masih Dilarang Berlayar ke Hawaii hingga 2022

Travel Update
Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Desa Ara di Bulukumba Sulsel Bakal Punya Wisata Kapal Phinisi

Travel Update
Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Polres Semarang Bentuk Satgas Jalur Wisata Saat Nataru, Antisipasi Lonjakan Pengunjung

Travel Update
Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

BrandzView
Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Per 1 Desember 2021, WNI Bisa Terbang Langsung ke Arab Saudi Tanpa Karantina 14 Hari di Negara Ketiga

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.