Kompas.com - 05/03/2019, 09:09 WIB

KAMBOJA, KOMPAS.com – Kendaraan berbentuk unik KompasTravel temui di sepanjang jalanan Siem Reap, Kamboja beberapa saat yang lalu. Bentuknya seperti delman, tapi kendaraan ini tak menggunakan kuda untuk menjalankannya.

Kendaraan itu berupa sepeda motor yang dimodifikasi sedemikian rupa sehingga terhubung dengan sebuah kereta kayu menyerupai yang biasa terpasang pada delman di bagian belakang untuk mengangkut penumpang.

Masyarakat sekitar biasa menyebut kendaraan ini dengan istilah “tuk tuk”. Tuk-tuk menjadi transportasi umum bagi masyarakat Kamboja. Tuk-tuk juga biasa digunakan para wisatawan untuk berkeliling salah satu destinasi wisata populer di Siem Reap, Angkor Wat.

Menurut brosur wisata yang diterima KompasTravel, Angkor Wat memiliki luas wilayah mencapai 162,6 hektar. Jarak antar candi di Angkor Wat juga cukup jauh. Bayangkan saja jika Anda harus berjalan kaki mengelilingi komplek candi seluas itu apalagi di tengah cuaca Kamboja yang cenderung panas.

Oleh sebab itu, tuk tuk jadi transportasi favorit wisatawan berkeliling Angkor Wat.

Tuk-tuk dapat mengangkut empat orang penumpang. Layaknya kereta pada delman, dua penumpang duduk menghadap ke depan dan dua penumpang lainnya harus menghadap ke belakang saat menumpangi tuk tuk.

Tak hanya delman motor, masyarakat sekitar juga kerap menyebut bajaj dengan istilah yang sama, tuk tuk.

Bajaj yang kerap disebut tuk tuk India di Kamboja.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Bajaj yang kerap disebut tuk tuk India di Kamboja.

“Tapi biasanya (bajaj) disebut tuk tuk india karena biasanya banyak didatangkan dari India,” ujar seorang pengemudi tuk tuk bernama Kim.

Untuk memesan tuk-tuk, Anda dapat langsung menyetop tuk tuk di tepi jalan dan membuat kesepakatan harga. Namun, tuk tuk juga dapat dipesan melalui aplikasi online bernama PassApp Taxi.

KompasTravel sempat mencoba memesan tuk tuk dengan aplikasi online. Di sana tak hanya tuk tuk, kami juga dapat memesan taksi melalui aplikasi tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelajah Hutan Bakau Taman Nasional Karimunjawa yang Eksotis

Jelajah Hutan Bakau Taman Nasional Karimunjawa yang Eksotis

Jalan Jalan
3 Tempat Wisata yang Cocok Dikunjungi Saat Hari Kereta Api Nasional

3 Tempat Wisata yang Cocok Dikunjungi Saat Hari Kereta Api Nasional

Jalan Jalan
Pantai Tanjung Gelam Karimunjawa, Indahnya Sunset Sempurna di Lautan

Pantai Tanjung Gelam Karimunjawa, Indahnya Sunset Sempurna di Lautan

Jalan Jalan
Bus Besar Sulit Akses Obyek Wisata, Tantangan di Kabupaten Semarang

Bus Besar Sulit Akses Obyek Wisata, Tantangan di Kabupaten Semarang

Travel Update
18 Tempat Wisata Malioboro dan Sekitarnya, Cukup Jalan Kaki

18 Tempat Wisata Malioboro dan Sekitarnya, Cukup Jalan Kaki

Jalan Jalan
Pengunjung Antusias Kunjungi Balai Yasa Manggarai, Bengkel Kereta Api di Jakarta

Pengunjung Antusias Kunjungi Balai Yasa Manggarai, Bengkel Kereta Api di Jakarta

Travel Update
6 Pantai di Bali Barat, Asri dan Belum Banyak Dikunjungi

6 Pantai di Bali Barat, Asri dan Belum Banyak Dikunjungi

Jalan Jalan
Paspor Biasa dan Elektronik Sama-sama Sah, Bisa ke Negara Mana Pun

Paspor Biasa dan Elektronik Sama-sama Sah, Bisa ke Negara Mana Pun

Travel Update
Amaris Online Travel Fair 2022, Nginap Mulai Rp 200.000-an Per Malam

Amaris Online Travel Fair 2022, Nginap Mulai Rp 200.000-an Per Malam

Travel Promo
Perlahan Pulih dari Pandemi, Tari Kecak Uluwatu Ditonton 1.200 Orang Sehari

Perlahan Pulih dari Pandemi, Tari Kecak Uluwatu Ditonton 1.200 Orang Sehari

Travel Update
DAMRI Layani Rute Stasiun Rangkasbitung-Pantai Sawarna Mulai Rp 50.000

DAMRI Layani Rute Stasiun Rangkasbitung-Pantai Sawarna Mulai Rp 50.000

Travel Update
Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Balai Yasa Manggarai Dibuka untuk Tur Edukasi, Hanya sampai Besok

Jalan Jalan
Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Stasiun Samarang NIS, Stasiun Kereta Api Pertama Indonesia yang Hilang

Jalan Jalan
Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Menanti Dibukanya Alun-alun Bandungan di Semarang

Travel Update
Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Pertemuan Menteri Pariwisata Anggota G20 Sepakati 5 Poin Bali Guidelines

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.