Kompas.com - 12/03/2019, 20:32 WIB
Kaum milenial Maupongo, Kecamatan Maupongo, Kabupaten Nagekeo, Selasa (26/2/2019) menggerakkan pemuda lintas ilmu dan agama untuk melaksakanan Festival Pantai Enagera I. Pantai Enagera adalah pantai yang masih minim promosoi. Festival ini mempromosikan berbagai tarian khas Nagekeo. KOMPAS.com/MARKUS MAKURKaum milenial Maupongo, Kecamatan Maupongo, Kabupaten Nagekeo, Selasa (26/2/2019) menggerakkan pemuda lintas ilmu dan agama untuk melaksakanan Festival Pantai Enagera I. Pantai Enagera adalah pantai yang masih minim promosoi. Festival ini mempromosikan berbagai tarian khas Nagekeo.

Ame mengisahkan bahwa leluhur itu yang menjaga dan penjaga pantai yang penuh dengan pasir (Ena) dan bebatuan yang sangat berbeda dengan pantai lain di kawasan Selatan dari Kabupaten Nagekeo.

“Kami sebagai generasi penerus dan pewaris mengabadikan dan menghormat leluhur itu dengan memberikan nama Pantai Enagera di kawasan Selatan dari Kabupaten Nagekeo di Pulau Flores,” jelasnya.

Menurut Gere, selain nama leluhur itu, pantai ini sangat unik dan memiliki nilai mistisnya. Di mana, setiap tahunnya, pasir akan berada di bibir pantai pada bulan April. Juga ada sebuah batu di bibir pantai itu untuk meminta hujan oleh keturunannya. Jadi pada bulan Januari sampai Maret, pantai ini dipenuhi bebatuan yang unik. Lalu memasuki bulan April bibir pantai ini penuh dengan pasir.

“Kami juga tidak tahu mengapa hal ini terjadi. Namun, dari tahun ke tahun bahwa peristiwa itu terus terjadi di Pantai tersebut. Kami pikir disinilah tanda-tanda mistis dari pantai ini,” kata Gere.

Festival Pantai Enagera I Ajang Promosi

Mikael Bene menjelaskan, Festival Pantai Enagera I yang diinisiatif oleh pemuda milenial Maupongo didukung oleh pemangku adat dari Pantai Enagera tersebut.

Senin malam, (25/2/2019) sejumlah pemuda Maupongo bersama dengan pemerintah Desa Wolotelu bertemu pewaris sekaligus penjaga Pantai Enagera di rumah adat yang berada tak jauh dari pantai itu untuk meminta restu dan melaksanakan ritual adat sebagai penghormatan terhadap leluhur agar pelaksanaan dari Festival ini berjalan lancar, aman.

Malam itu, Fredi, Lodi, Aston dan Yohanes Lado dan Kompas.com bertemu tua-tua adat di rumah adat untuk meminta izin dan restu leluhur agar pelaksanaan festival Pantai Enagera I sebagai ajang promosi berjalan dengan aman dan lancar karena Pantai Enagera selama ini belum dipromosikan secara luas.

“Inisiatif dan kreasi anak muda atau kaum milenial Maupongo sangat didukung oleh tokoh-tokoh adat di Desa Wolotelu,” kata Fredi.

Gelar Festival Pantai Enagera I Nagekeo

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Jalan Jalan
Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Rute Menuju Plunyon Kalikuning, Jadi Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jajan di Toko Serba Ada Ini Harus Memanjat 120 Meter, Mau Coba?

Jalan Jalan
Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Aturan Perjalanan Diperlonggar, Ini PR Pemerintah untuk Pariwisata

Travel Update
Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Sandiaga Sebut Pariwisata Berkelanjutan Akan Jadi Tren pada Era Endemi

Jalan Jalan
Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Pelaku Perjalanan Luar Negeri Sudah Tak Perlu Tes, Ini Syaratnya

Travel Update
Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Mampir ke Jembatan Plunyon, Lokasi Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Festival Olahraga Berskala Internasional Bakal Digelar di Sejumlah Destinasi

Travel Update
Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Libur Panjang Waisak 2022, Angkasa Pura I Layani 651.000 Penumpang

Travel Update
Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Jepang Akan Terima Turis Asing dari 4 Negara dalam Grup Wisata

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.