Kompas.com - 12/03/2019, 20:32 WIB
Matahari terbenam di langit Pantai Selatan di Kecamatan Mauponggo, Kabupaten Nagekeo, Flores, NTT, Selasa (26/2/2019). Ini salah satu spot destinasi di Pantai Enagera di bagian selatan dari Kabupaten Nagekeo yang membutuhkan promosi yang luas. KOMPAS.com/MARKUS MAKURMatahari terbenam di langit Pantai Selatan di Kecamatan Mauponggo, Kabupaten Nagekeo, Flores, NTT, Selasa (26/2/2019). Ini salah satu spot destinasi di Pantai Enagera di bagian selatan dari Kabupaten Nagekeo yang membutuhkan promosi yang luas.

“Sebagai orang muda milenial, kami menyadari berbagai keterbatasan akibat dari pengalaman yang minim untuk mengelola sebuah kegiatan yang pertama dan perdana semenjak Kabupaten Nagekeo dibentuk menjadi daerah otonom tersendiri. Sehingga tidak heran jika dalam perjalanan proses penyelenggaraan ini mendapatkan begitu banyak tantangan. Tetapi dalam jiwa dan semangat berkorban serta ketulusan untuk sebuah perubahan, kami terus melangkah dengan penuh semangat di bawah inspirasi Pemimpin Daerah Nagekeo yang selalu menguatkan orang muda Nagekeo agar jangan pernah menyerah,” ungkapnya.

Kuchu menjelaskan, tantangan yang disampaikan Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat dan pemimpin Nagekeo agar pemuda milenial Nusa Tenggara Timur tampil sebagai event organizer (EO) untuk mengelola potensi apa saja di seluruh Nusa Tenggara Timur. Para pemuda Maupongo menangkap pertama tantangan dari Gubernur NTT dengan mengelola festival Pantai Enagera I Nagekeo.

“Tantangan yang disampaikan Gubernur Nusa Tenggara Timur, Viktor Bungtilu Laiskodat dan Bupati Nagekeo, dr Yohanes Don Bosco Do dan Wakil Bupati Nagekeo, Marianus Waja memicu dan memacu pemuda milenial Maupongo untuk bergerak dan memulai dalam keterbatasannya. Intinya, tantangan itu harus di mulai dari sekarang dan digerakkan oleh pemuda millennial,” jelasnya.

Kuchu melanjutkan, para pemuda Maupongo-Nagekeo mengemas tema pada Festival Pantai Enagera I “Pariwisata Masa Depan Kita, Budaya Jati diri Kita”.

Bupati Nagekeo, dr Yohanes Don Bosco Do kepada Kompas. com, Senin (25/2/2019), mengatakan masa kepemimpinan kami lima tahun berikut akan menggerakkan generasi milenial di Kabupaten Nagekeo untuk mempromosikan berbagai potensi di wilayah Kabupaten Nagekeo. Visi lima tahun kedepan berbasis pertanian dan pariwisata. Untuk itu kaum milenial di Kabupaten Nagekeo harus berkreatif dan berinisiatif untuk menggelar berbagai event budaya dan event pertanian. Pertanian dan pariwisata saling berkaitan satu sama lain.

“Saat syukuran kemenangan di Lapangan Mbay, ibu kota Kabupaten Nagekeo saya menantang pemuda dan pemudi Nagekeo dengan kalimat “Pemuda jangan pernah menyerah”. Pemuda harus terus bergerak dan bertindak untuk mempromosikan berbagai keunikan alam, budaya dan pertanian di seluruh wilayah Kabupaten Nagekeo. Bukan saatnya lagi menunggu apa yang dilakukan pemerintah. Pemerintah menyiapkan berbagai aturan-aturan. Pemuda yang bergerak,” katanya.

Bupati Don menjelaskan, potensi pertanian dan pariwisata di Kabupaten Nagekeo belum gencar dipromosikan. Misalnya, buah durian dari kawasan lembah Sawu di Maupongo, pisang khas Maupongo yang selama di bawa ke Bali dan Surabaya, pantai-pantai yang eksotis, perkampungan adat dan Etu atau tinju adat. Banyak hal yang bisa digerakkan oleh generasi milenial di Kabupaten Nagekeo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wakil Bupati Nagekeo, Marianus Waja saat membuka Festival Pantai Enagera I Nagekeo, Selasa (26/2/2019) mengapreasi apa yang digerakkan oleh pemuda Maupongo dengan menggelar event besar tanpa dana dari Pemerintah Kabupaten Nagekeo. Bahkan, saat Festival Pantai Enagera ini, pemuda Maupongo tampil sebagai EO. Pemuda  Maupongo mulai bergerak dan tidak lagi menunggu apa yang dilakukan Pemerintah Daerah Kabupaten Nagekeo.

“Saya sebagai pribadi dan Wakil Bupati Nagekeo memberikan penghargaan kepada kaum milenial Maupongo yang berani mengambil keputusan dan melangkah lebih maju dengan menggelar Festival Pantai Enagera I 2019 ini. Apabila pemuda Nagekeo bergerak dengan potensi yang dimiliki maka Pemerintah Kabupaten Nagekeo siap memberikan dukungan penuh. Kaum milenial harus mengisi roda pembangunan dengan mengangkat berbagai potensi yang ada di sekitar lingkungan masing-masing,” katanya.

Waja menjelaskan, visi Pemkab Nagekeo berbasis pertanian dan pariwisata yang sangat potensial di seluruh wilayah Kabupaten Nagekeo. Untuk itu pemuda lintas generasi berani memulai dan bergerak dalam keterbatasan yang dimilikinya. Berani memulai dan bergerak cepat sesuai dengan perkembangan zaman saat ini," ujarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Candramaya Pool and Resort, Tempat Wisata Baru Bernuansa Bali di Klaten

Candramaya Pool and Resort, Tempat Wisata Baru Bernuansa Bali di Klaten

Jalan Jalan
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata, Kunjungan ke Kota Batu dan Malang Naik

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Wisata, Kunjungan ke Kota Batu dan Malang Naik

Travel Update
Wisata Gunungkidul Buka, Ribuan Wisatawan Kunjungi Pantai Baron

Wisata Gunungkidul Buka, Ribuan Wisatawan Kunjungi Pantai Baron

Travel Update
Seluruh Tempat Wisata Bantul Buka, Wisatawan Diimbau Gunakan Transaksi Nontunai

Seluruh Tempat Wisata Bantul Buka, Wisatawan Diimbau Gunakan Transaksi Nontunai

Travel Update
Beli Tiket Kereta Api Jarak Jauh Wajib Pakai NIK Mulai 26 Oktober 2021

Beli Tiket Kereta Api Jarak Jauh Wajib Pakai NIK Mulai 26 Oktober 2021

Travel Update
Mau Wisata Sejarah Sambil Menikmati Alam Bawah Laut? Coba Diving Bernuansa Perang Dunia II di Morotai

Mau Wisata Sejarah Sambil Menikmati Alam Bawah Laut? Coba Diving Bernuansa Perang Dunia II di Morotai

BrandzView
Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Naik Pesawat jika Ada Diskresi dari Satgas Covid-19

Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Naik Pesawat jika Ada Diskresi dari Satgas Covid-19

Travel Update
Panduan Berwisata ke Pos Bloc Jakarta, Jangan Datang Sore

Panduan Berwisata ke Pos Bloc Jakarta, Jangan Datang Sore

Travel Tips
Yogyakarta PPKM Level 2, Taman Pintar Mulai Dikunjungi Wisatawan

Yogyakarta PPKM Level 2, Taman Pintar Mulai Dikunjungi Wisatawan

Travel Update
5 Aktivitas Wisata di Pos Bloc Jakarta, Santai di Bean Bag sampai Foto-foto

5 Aktivitas Wisata di Pos Bloc Jakarta, Santai di Bean Bag sampai Foto-foto

Jalan Jalan
Wisata ke Pos Bloc Jakarta, Ada Apa Saja?

Wisata ke Pos Bloc Jakarta, Ada Apa Saja?

Jalan Jalan
3 Tempat Wisata Sekitar Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Gunung Kelir

3 Tempat Wisata Sekitar Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Ada Gunung Kelir

Jalan Jalan
Rute Tercepat ke Kitagawa Pesona Bali, Kampung Bali di Wonogiri

Rute Tercepat ke Kitagawa Pesona Bali, Kampung Bali di Wonogiri

Travel Tips
Wisata Gunungkidul Resmi Dibuka

Wisata Gunungkidul Resmi Dibuka

Travel Update
3 Aktivitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Lihat Pertunjukan Budaya

3 Aktivitas di Kitagawa Pesona Bali Wonogiri, Lihat Pertunjukan Budaya

Jalan Jalan

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.