Kompas.com - 21/03/2019, 18:11 WIB

GUNUNGKIDUL, KOMPAS.com Pantai Ngobaran saat ini merupakan  salah satu obyek wisata instagramable di Yogyakarta. Hal itu karena nuansa Pulau Bali yang begitu kental di sana dengan adanya pura dan arca.

Baca juga: Pantai Ngobaran, Sepotong Bali di Selatan Gunungkidul

Pada akhir pekan, pantai ini hampir selalu dikunjungi banyak wisatawan. Kebanyakan di antara mereka ingin berfoto dengan latar belakang arsitektur khas Pulau Dewata itu.

Tidak hanya wisatawan biasa, Pantai Ngobaran pun merupakan spot favorit para fotografer untuk hunting foto. Dengan komposisi yang pas, hasil jepretan di pantai ini akan begitu unik dan indah.

Namun Pantai Ngobaran ternyata tidak hanya menyimpan keindahan dan keunikan semata. Ada legenda yang menjadi latar belakang penamaan Ngobaran pada pantai ini. Konon legenda Pantai Ngobaran ini berhubungan dengan Raja Terakhir Majapahit, Prabu Brawijaya V.

Legenda Bakar Diri Prabu Brawijaya V di Pantai Ngobaran

Dahulu kisah legenda Prabu Brawijaya V dituliskan di sebuah papan yang ada di Pantai Ngobaran. Namun saat Kompas.com berkunjung kembali Hari Sabtu (02/02/2019) silam, papan legenda itu sudah tidak ada.

Akan tetapi legenda tentang Pantai Ngobaran masih bisa didapatkan dari masyarakat sekitar yang sudah lama tinggal di sana.

Baca juga: 4 Keunikan yang Bisa Ditemui di Pantai Ngobaran, Gunungkidul

Dikisahkan Prabu Brawijaya V adakah keturunan terakhir Raja Majapahit (1464-1478 masehi) yang melarikan diri dari istana bersama kedua istrinya bernama Bondan Surati (istri pertama) dan Dewi Lowati (istri kedua).

Konon kepergian Sang Prabu adalah untuk menghindari konflik dengan putranya sendiri yang merupakan raja pertama Demak, Raden Patah. Prabu Brawijaya V dan dua istrinya mengembara di daerah pedalaman dan pesisir.

Tempat Ziarah Kepada Prabu Brawijaya V di Pantai Ngobaran Gunungkidul.Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Tempat Ziarah Kepada Prabu Brawijaya V di Pantai Ngobaran Gunungkidul.
Setibanya di pantai yang saat ini bernama Ngobaran, mereka menemui jalan buntu. Laut selatan yang ombaknya ganas membuat mereka tidak tahu lagi harus ke mana. Akhirnya Sang Prabu pun memutuskan untuk melakukan bakar diri.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.