Jalan-jalan ke Ragunan, Sempatkan Waktu Mengunjungi Taman Makam Satwa

Kompas.com - 03/04/2019, 10:46 WIB
Makam hewan peliharaan di Pondok Pengayom Satwa, Jakarta Selatan, Selasa (2/4/2019). Terdapat sekitar 700 makam hewan peliharaan di lokasi ini. Selain tempat pemakaman, tempat ini juga memiliki shelter dan krematorium untuk hewan.KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO Makam hewan peliharaan di Pondok Pengayom Satwa, Jakarta Selatan, Selasa (2/4/2019). Terdapat sekitar 700 makam hewan peliharaan di lokasi ini. Selain tempat pemakaman, tempat ini juga memiliki shelter dan krematorium untuk hewan.

 JAKARTA, KOMPAS.com – “Nyolong McD-nya Ibu, nyolong donut, nyolong roti tawar ... Nyolong hati kita. Jojo (2006-2015). Sahabat, keluarga, see you in heaven buddy,” demikian kalimat yang tertulis dalam batu nisan berukuran mungil.

“Innalillahi wa innailaihi rojiun. Unyil. Thanks for guarding our family. Love, bunda & K’Sheba,” kalimat yang tertulis di nisan lainnya disertai foto seekor anjing yang tampak menggemaskan.

Kalimat-kalimat terebut tentunya tak lazim ditemui di nisan-nisan pada umumnya. Namun kalimat-kalimat semacam itu terpahat di ratusan makam satwa di komplek Taman Makam Satwa Pondok Pengayom Satwa yang terletak di Jalan Harsono, Ragunan, Jakara Selatan.

Tak hanya kalimat-kalimatnya, sebagian batu nisan di taman makam ini juga memiliki bentuk yang tak kalah unik. Mulai dari bentuk kepala kelinci, bulat, hingga dihiasi foto hewan peliharaan yang terkubur di makam tersebut.

Layaknya taman makam pada umumnya, ratusan batu nisan di tempat ini tertata rapi. Pepohonan dan rumput sengaja ditanam di sekitar nisan sehingga menambah keindahan Taman Makam Satwa.

Pondok Pengayom Satwa letaknya tak jauh dari Kebun Binatang Ragunan. Taman makam satwa yang terletak di halaman shelter ini dapat menjadi pilihan wisata menarik setelah Anda berlibur ke Kebun Binatang Ragunan.

Taman Makam Satwa di Pondok Pengayom Satwa, Ragunan, Jakarta Selatan.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Taman Makam Satwa di Pondok Pengayom Satwa, Ragunan, Jakarta Selatan.

Wisata Edukatif

Hadi Wibowo, seorang dokter hewan Pondok Pengayom Satwa mengatakan, taman makam satwa tersebut terbuka untuk umum dan gratis. 

“Biasanya kelompok siswa-siswi TK begitu berkunjung ke taman makam itu. Jadi berwisata sambil belajar mengenai cara merawat hewan peliharaan,” ujar Hadi saat ditemui Kompas.com, Selasa (2/4/2019).

Tak hanya dapat mengunjungi makam satwa, di tempat ini pengunjung dapat melihat proses pemeliharaan hewan hingga proses kremasi atau penguburan hewan yang telah mati.

“Tapi kalau siswa-siswi TK biasanya hanya sampai pemeliharaan saja. Kan seneng, di sini banyak kucing, banyak anjing,” lanjut Hadi.

Taman Makam Satwa di Pondok Pengayom Satwa, Ragunan, Jakarta Selatan.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Taman Makam Satwa di Pondok Pengayom Satwa, Ragunan, Jakarta Selatan.

Pondok Pengayom Satwa dilengkapi dengan klinik kesehatan hewan, kamar khusus rawat inap hewan peliharaan, lapangan bermain untuk hewan, hingga ruang krematorium untuk proses kremasi hewan yang mati.

Namun, menurut Hadi, saat pertama kali dibangun pada 28 Agustus 1987, tempat ini hanyalah sebuah shelter yang menampung hewan-hewan peliharaan yang tak terawat lagi.

Saat itu Pondok Pengayom Satwa didirikan Soeprapti, istri mantan Gubernur DKI Jakarta R. Soeprapto.

Taman Makam Satwa di Pondok Pengayom Satwa, Ragunan, Jakarta Selatan.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Taman Makam Satwa di Pondok Pengayom Satwa, Ragunan, Jakarta Selatan.

“Dulunya biaya operasional berasal dari dana sumbangan pecinta hewan. Namun karena kebutuhan operasional semakin tinggi, maka kami buka jasa penitipan hewan peliharaan, jasa memandikan hewan, klinik hewan, sampai jasa kremasi dan penguburan hewan peliharaan,” paparnya.

Hewan-hewan peliharaan yang berada di tempat ini telah disuntik berbagai macam vaksin dan dijaga kebersihannya sehingga aman untuk pengunjung.

Bagaimana, tertarik berziarah ke Taman Makam Satwa?

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X