Kompas.com - 25/04/2019, 21:06 WIB

KOMPAS.com - Menurut data yang dihimpun Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan atau yang dikenal dengan BASARNAS, keselakaan pendakian di Indonesia mengalami peningkatan dalam empat tahun terakhir. Kecelakaan tersebut terjadi karena berbagai faktor, mulai dari kurangnya persiapan hingga kondisi alam yang sedang tak bersahabat.

Untuk menekan jumlah kecelakaan pendakian dan memberikan rasa aman kepada pendaki, Balai Taman Nasional Gunung Merbabu mewajibkan para pendaki mengenakan gelang yang dilengkapi dengan chip Radio frequency identification (RFID).

Plh Kepala Balai Taman Nasional Gunung Merbabu (BTNGMb), Johan Setiawan mengatakan, gelang tersebut akan disediakan oleh pengelola taman nasional.

“Nanti semua pendaki akan kami berikan, kami pinjami, kami pasangkan gelang yang ada chip-nya RFID. Sehingga kami dapat memonitor posisi pendaki sehingga meminimalisasi misalnya pendaki hilang atau kendala lainnya. Jadi mendeteksi posisi dia di mana begitu,” papar Johan ketika dihubungi KompasTravel, Kamis (25/4/2019).

Gelang RFID yang wajib digunakan pendaki Gunung Merbabu.Dokumentasi Balai Taman Nasional Gunung Merbabu Gelang RFID yang wajib digunakan pendaki Gunung Merbabu.

Untuk dapat meminjam gelang tersebut, lanjut Johan, pendaki harus menyerahkan uang jaminan mulai dari Rp 30.000 hingg 50.000 kepada petugas. Uang jaminan itu nantinya akan dikembalikan kepada pendaki setelah turun gunung.

Johan melanjutkan, saat ini telah tersedia sekitar 1.000 gelang yang siap digunakan para pendaki. Setiap kelompok pendaki minimal membawa satu gelang RFID ini.

“Sementara satu kelompok 1 gelang. Jadi kan persepsinya mereka akan menjaga tetap bersama saat perjalanan. Nanti kami yang di pos keamanan bisa mendeteksi keberadaan mereka. Nanti mereka turun ambil uang jaminannya dan menggembalikan gelangnya,” lanjutnya.

Menurut Johan, nantinya jumlah gelang akan ditambah secara bertahap.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.